yes, therapy helps!
Perbedaan antara Psikologi Pidana dan Psikologi Forensik

Perbedaan antara Psikologi Pidana dan Psikologi Forensik

September 10, 2022

Dengan peningkatan yang disesalkan dalam beberapa tahun terakhir tindakan kriminal secara umum, dan tindakan teroris pada khususnya, skenario seperti pengadilan keadilan atau pusat reintegrasi sosial mengalami ledakan nyata karena kebutuhan untuk meredam dampak yang ditimbulkan oleh kekerasan.

Demikian pula, tindakan kriminal juga melibatkan proses seperti mediasi dan perhatian terhadap korban, sebagai kerangka kerja tindakan meningkatkan relevansi untuk psikolog.

Psikologi di sekitar tindakan kriminal: apa itu?

Saat ini, Psikologi telah menjadi disiplin mendasar dalam administrasi peradilan . Intervensi langsung atau tidak langsung mereka dalam proses pidana sangat penting dalam perawatan dan perawatan kejahatan atau kekerasan antarpribadi dan gender, serta konflik lain dari hak-hak pribadi.


Kebutuhan untuk spesialisasi ini diterjemahkan ke dalam permintaan yang meningkat untuk psikolog forensik dan kriminal .

Membedakan antara Psikologi Pidana dan Psikologi Forensik

Tetapi untuk dibicarakan Psikologi kriminal dan dari Psikologi forensik Penting untuk mengklarifikasi apa perbedaan antara kedua disiplin ini (atau subdisiplin) dari tindakan. Ada kebingungan besar tentang persamaan dan perbedaan mereka, jadi istilah sering membingungkan dan tidak jarang ada orang yang menganggapnya sebagai satu disiplin .

Hari ini kita akan tahu apa perbedaan mereka antara psikologi forensik dan psikologi kriminal, serta menemukan fungsi dan bidang intervensi mereka.


Konsep umum

Untuk memahami sifat setiap disiplin, perlu untuk mengetahui beberapa konsep umum yang akan memungkinkan kita untuk lebih memahami apa itu.

Psikologi

The psikologi itu adalah cabang ilmu itu mempelajari fenomena dan operasi psikis . Dengan kata lain, studi ilmiah tentang perilaku dan pengalaman manusia, tentang bagaimana manusia (dan bahkan hewan) berpikir, merasakan, mengalami, belajar, dan melakukan dengan tujuan beradaptasi dengan lingkungan yang mengelilinginya.

Forensik

Dari bahasa Latin forensik menyinggung forum , merujuk pada tempat di mana percobaan lisan dilakukan. Istilah ini biasanya menyebabkan banyak kebingungan dan keributan karena biasanya terkait langsung dengan Thanatologi. Namun, ketika suatu disiplin ditambahkan ke istilah ini, sederhananya membuat referensi untuk itu berkontribusi pada administrasi peradilan atau terkait dengannya.


Legal

Ini adalah konsep yang banyak digunakan dalam hukum. Ini mengacu pada ilmu yang mempelajari sistem hukum dan apa yang terkait dengan hukum.

Apa yang masing-masing lakukan?

Kami telah melihat definisi perkiraan dari masing-masing bidang ini, tetapi, Peran apa yang dimainkan masing-masing?

Psikologi forensik: konsep dan ruang lingkup tindakan

The Psikologi forensik itu adalah bagian psikologi yang berkembang dalam lingkup hukum tertentu dan / atau dalam organ-organ ketergantungannya, yang dicirikan oleh teknik-teknik yang menjadikannya sebagai ilmu bantu di bidang ini.

Psikologi Forensik membahas perilaku dan proses mental yang perlu dijelaskan atau ditentukan selama percobaan lisan , karena minat utama dari cabang psikologi ini adalah untuk membantu pengadaan keadilan. Selain itu, psikologi forensik memiliki kekhasan yang tertarik pada studi korban untuk menentukan konsekuensi psikis yang ia derita setelah kejahatan.

Apa pekerjaan seorang psikolog forensik?

Kita juga bisa memahami psikologi forensik sebagai cabang psikologi terapan yang terkait dengan pengumpulan, analisis, dan penyajian bukti psikologis untuk tujuan yudisial . Oleh karena itu, penting bagi psikolog forensik untuk memahami hukum pidana di yurisdiksi yang sesuai dengannya, untuk melakukan evaluasi hukum dan berinteraksi secara tepat dengan hakim dan pengacara.

Aspek penting lain dari psikolog forensik adalah itu harus memiliki kemampuan untuk bersaksi di depan pengadilan tentang keahlian yang telah dia lakukan (Anggaplah, tentukan keadaan mental terdakwa pada saat melakukan kejahatan). Umumnya, pekerjaan mereka lebih memperjelas masalah hukum daripada psikologis. Di antara tugas-tugas paling penting yang ditanggung oleh psikolog forensik adalah: mengeluarkan pendapat tentang isu-isu di area mereka, mengevaluasi dan memperlakukan personel administrasi peradilan yang terlibat dalam proses, menganalisis semua masalah yang bersifat psikologis atau emosional dan memberikan rekomendasi yang berkaitan dengan tanggung jawab, kesehatan mental dan keamanan subjek.

Psikologi Pidana: konsep dan ruang lingkup tindakan

The Psikologi kriminal o kriminologis dia yang mengurus mempelajari perilaku dan proses mental individu yang telah melakukan kejahatan . Psikologi Pidana, oleh karena itu, bertanggung jawab untuk mempelajari perkembangan dan proses sifat psikologis yang terlibat dalam ideasi dan tindak pidana.

Pelajari mengapa dan bagaimana perilaku kriminal memanifestasikan dirinya secara jelas dari perilaku lain, mengatasi pengamatan ilmiah dari jenis perilaku kriminal, jenis pelanggar dan kenakalan sebagai fenomena psikososial.

Apa pekerjaan seorang psikolog kriminal?

Psikologi Pidana memberikan dasar teoritis dan praktis untuk memfasilitasi pekerjaan psikolog kriminal. Ini menguraikan psikodiagnosis dengan tujuan memprediksi prognosis dan mempertimbangkan perawatan yang memadai dengan mempelajari kepribadian penjahat. Demikian juga, psikologi kriminologis mengintegrasikan pekerjaan terapeutik yang bertujuan memodifikasi perilaku antisosial subjek.

Cabang ini, bertentangan dengan apa yang dipikirkan orang, tidak semata-mata klinis melainkan Ini juga memperluas studi tentang kriminalitas dan tentang faktor psikologis yang mempengaruhinya.

Di antara banyak tugas yang dapat dilakukan oleh seorang psikolog kriminal, kita dapat mengutip hal-hal berikut: melakukan studi kepribadian kriminal yang bertujuan untuk mengklarifikasi faktor psikologis endogen dan eksogen yang mengarah ke perilaku kriminal, membantu kriminolog untuk menetapkan bahaya kriminal subjek, profil kriminal di lembaga penelitian, menawarkan perawatan psikoterapeutik kepada narapidana, dll.

Menyimpulkan

Psikologi Pidana dan Psikologi Forensik memainkan peran penting dalam penegakan hukum, sistem peradilan dan kriminologi. Namun, yang pertama digunakan terutama untuk menentukan alasan psikologis kejahatan yang dilakukan dan yang forensik menganalisis efek kejahatan pada korban dan kondisi mental pelaku.

Persamaan dan perbedaan

Ini sangat berharga untuk membuat tabel perbandingan untuk lebih memahami persamaan dan perbedaan antara masing-masing dengan cara sintetis.

Referensi bibliografi:

  • Mendoza Beivide, A.P. "Psikiatri untuk kriminolog dan kriminologi untuk psikiater" Editorial Trillas. Meksiko 2014
  • Stingo, N.R. "Kamus psikiatri dan psikologi forensik" Editorial Polemos. Argentina Edisi pertama. 2006

Perbedaan Keterangan Ahli di Sidang Jessica (September 2022).


Artikel Yang Berhubungan