yes, therapy helps!
Entorrinal cortex (otak): apa itu dan fungsi apa yang dimilikinya?

Entorrinal cortex (otak): apa itu dan fungsi apa yang dimilikinya?

Juni 18, 2024

Korteks serebral adalah salah satu struktur yang paling dikenal, dikembangkan dan terlihat di otak kita, memiliki sejumlah besar fungsi yang memungkinkan kita untuk menjadi siapa dan bagaimana kita dan berperilaku adaptif untuk bertahan hidup. Tetapi kita tidak menghadapi massa homogen yang mengurus segalanya: daerah otak yang berbeda memiliki serat saraf yang berbeda yang memiliki spesialisasi dalam fungsi yang berbeda.

Meskipun umum untuk mengetahui nama-nama seperti korteks prefrontal atau orbitofrontal, area-area lain tidak sepopuler dan cenderung tidak disadari meskipun menjalankan fungsi-fungsi penting. Di antara yang terakhir kita dapat menemukan korteks entorhinal , yang akan kita bicarakan di artikel ini.


  • Anda mungkin tertarik: "Bagian otak manusia (dan fungsi)"

Apa itu korteks entorhinal?

The korteks entorhinal adalah wilayah otak yang terletak di wilayah temporal ventromedial, khususnya terletak di girus parahippocampal caudal ke korteks penciuman dari uncus dan bersentuhan langsung dengan hippocampus. Ini mencakup area Brodmann 28 dan 34, dan berbatasan dengan korteks perirrinal dan sulkus lateral.

Wilayah otak ini memiliki banyak koneksi ke berbagai area di otak. Menghubungkan dengan jalur penciuman dan visual dan dengan struktur yang berbeda dari lobus temporal, parietal dan frontal (termasuk korteks orbitofrontal.) Namun, struktur dengan tingkat koneksi tertinggi adalah hippocampus, berfungsi sebagai pusat relai yang mendistribusikan informasi yang masuk atau meninggalkannya dan bertindak sebagai jembatan antara itu dan area lain di otak. antara hippocampus dan korteks entorhinal dilakukan melalui apa yang disebut jalur perforasi.


Ini dianggap sebagai bidang asosiasi yang akhirnya mengintegrasikan dan mengirim informasi ke hippocampus, serta bagian penting dari sistem limbik, menerima afferences dari amigdala dan berkontribusi pada informasi sensorik komponen emosional dalam memori.

Fungsi utama

Korteks entorhinal memiliki peran yang sangat penting dalam organisme kita, memungkinkan realisasi, integrasi dan berfungsinya fungsi kognitif dalam jumlah besar . Beberapa fungsi di mana bagian korteks ini paling terlibat adalah sebagai berikut.

1. Pusat bantuan

Secara tradisional fungsi yang paling terkenal, salah satu dari beberapa peran dari korteks entorhinal adalah dari memungkinkan informasi dari sisa korteks untuk mencapai hippocampus dan pada gilirannya apa yang muncul dari hippocampus mencapai sisa otak.


2. Memori: pembentukan dan konsolidasi ingatan

Korteks entorhinal dianggap sebagai salah satu inti otak yang paling relevan dalam hal kapasitas memori, menjadi jembatan yang melaluinya dan mengirimkan informasi ke atau dari hippocampus.

Ini tentang wilayah mendasar dalam pembentukan dan konsolidasi ingatan Faktanya, lesi pada korteks entorhinal dapat menyulitkan atau bahkan tidak mungkin untuk mengkode dan merekam konten atau informasi baru, menghasilkan amnesia anterograde.

Salah satu aspek yang perlu disoroti adalah bahwa korteks ini aktif selama tidur, terutama di REM, sesuatu yang terkait dengan perannya dalam konsolidasi ingatan dalam ingatan.

  • Anda mungkin tertarik: "[Jenis-jenis memori: bagaimana otak manusia menyimpan memori?] (Jenis-jenis memori: bagaimana memori menyimpan otak manusia?)"

3. Gnosias

Korteks entorhinal tidak hanya penting dalam pembentukan ingatan, tetapi juga di pengakuan rangsangan . Dan itu sangat terkait dengan memori semantik, yang menentukan apa saja hal-hal yang kita lihat dan memungkinkan kita untuk mengenali mereka.

4. Asosiasi informasi visual dan auditori

Wilayah otak ini juga memiliki peran penting di tingkat asosiatif, menjadi area di mana informasi auditori dan visual terintegrasi. Faktanya, melalui korteks entorhinal, ia menyampaikan informasi yang mengacu pada semua indera, meskipun mengatakan informasi tiba langsung dari area asosiasi multimodal (yaitu, tidak hanya informasi dari satu arah tetapi langsung integrasi beberapa).

5. Navigasi ruang angkasa

Fungsi lain di mana keterlibatan korteks entorhinal diamati adalah orientasi spasial dan navigasi. Area ini adalah satu-satunya ini memungkinkan kita tahu ke arah mana kita bergerak , Terlibat dalam pembentukan peta mental.

6. Coding bau

Korteks entorhinal juga memiliki peran yang relevan dalam kaitannya dengan sistem penciuman. Secara khusus, telah dikaitkan dengan kemampuan untuk mengkodekan intensitas bau dan dalam asosiasi bau dengan kenangan.

Beberapa gangguan terkait

Korteks entorhinal adalah wilayah otak penting yang cederanya dapat memiliki banyak konsekuensi dan efek. Terutama perubahan memori dan pengenalan terjadi , tetapi juga kesulitan muncul pada tingkat orientasi, masalah visual dan motorik.

Di antara beberapa gangguan utama di mana kita telah melihat adanya lesi di korteks entorhinal (biasanya bersama dengan orang-orang dari hippocampus), kita dapat mengikuti yang berikut.

1. Sindrom amnesia

Sindrom amnestic dipahami sebagai perubahan dalam memori yang berasal dari beberapa jenis cedera otak (psikogenik amnesias atau yang dihasilkan oleh gangguan mental non-organik tidak termasuk dalam sindrom).

Dalam sindrom amnestic amnesia anterograde pada dasarnya diproduksi di mana subjek tidak dapat merekam informasi baru, sesuatu yang mungkin atau mungkin tidak disertai dengan retrograde amnesia (saya tidak ingat kejadian sebelumnya dalam kehidupan subjek). Secara tradisional terkait dengan masalah hipokampus, pada jenis sindrom ini biasanya ada keterlibatan penting dari korteks entorhinal dan perirrinal.

2. Alzheimer

Beberapa penulis dan peneliti menganggap bahwa korteks entorhinal adalah salah satu titik di mana Alzheimer berasal, menjadi salah satu daerah pertama yang terkena penyakit ini. Secara khusus, neurodegenerasi yang dihasilkan oleh akumulasi protein tau diamati di bagian lateral korteks entorhinal, serta pembentukan plak beta-amiloid. Ini nantinya akan berkembang di sepanjang korteks temporal dan akhirnya ke seluruh otak saat penyakit berkembang.

  • Mungkin Anda tertarik: "Alzheimer: penyebab, gejala, pengobatan, dan pencegahan"

3. Agnosias

Meskipun kita tidak berurusan dengan gangguan per se, tetapi dengan gejala, agnosia dipahami sebagai kurangnya pengakuan sifat stimulus yang kita kenal. Kehadiran lesi di korteks entorhinal dapat menghambat proses ini, dengan menghubungkan ke memori hipokampus. Misalnya, penciuman bau dapat hilang.

Referensi bibliografi

  • Chadwick, M.J.; Jolly, A.E.; Amos, D.P .; Hassabis, D. & Spires, H.J. (2015). Sinyal Tujuan Tujuan Di Daerah Enpthistik Manusia / Daerah Khusus. Biologi saat ini, 25: 87-92.
  • Khan, U.A.; Liu, L.; Provenzano, F.A.; Berman, D.E.; Profaci, C.P.; Sloan, R.; Mayeux, R.; Duff, K.E. & Small, S.A. (2014). Driver molekuler dan penyebaran kortikal dari disfungsi lateral cortex entorhinal pada penyakit Alzheimer praklinis. Nature Neuroscience, 17: 304-311.
  • Gulungan, E.T.; Kringelbach, M.L. & de-Araujo, I.E. (2003). Representasi yang berbeda dari bau yang menyenangkan dan tidak menyenangkan di otak manusia. Eur J Neurosci; 18: 695-703.
  • Stedman, T.L. (1990). Stedman's Medical Dictionary, Edisi ke-25. William & Wilkins.

Neil Burgess: How your brain tells you where you are (Juni 2024).


Artikel Yang Berhubungan