yes, therapy helps!
Saraf di perut: apa itu, gejala, dan cara mengendalikannya

Saraf di perut: apa itu, gejala, dan cara mengendalikannya

Juni 18, 2024

Konflik, perhatian dan tanggung jawab sehari-hari, dapat menghasilkan tingkat stres dan kecemasan tertentu yang dapat bermanifestasi dalam cara yang sangat berbeda dan aneh. Salah satunya melalui syaraf di perut .

Secara tradisional dikatakan bahwa perut kita adalah otak kedua kita karena banyaknya jumlah neuron yang terkait dengan sistem pencernaan kita, jadi masuk akal untuk berpikir bahwa terlalu banyak kekhawatiran dan emosi negatif berakhir dengan manifestasi melalui jenis sakit perut ini.

  • Artikel terkait: "7 jenis kecemasan (penyebab dan gejala)"

Apa saraf di perut?

Ketakutan dan kekhawatiran sehari-hari dapat tercermin dalam bentuk gejala fisik. Salah satu gejala ini adalah saraf lambung. Kecemasan menyatakan atau mengalami beban emosional yang sangat tinggi dapat menyebabkan ketidaknyamanan di daerah yang populer disebut "mulut perut" .


Rasa sakit ini bisa menyengat dan menjengkelkan, menyebabkan keletihan umum yang sangat mahal untuk menghilang. Karena mereka menimbulkan gangguan nyata, sangat penting untuk mengetahui apa pemikiran dan situasi yang menyebabkan mereka, serta belajar untuk mengelola mereka dalam kasus di mana mereka muncul terus menerus.

Apa penyebabnya?

Seperti yang disebutkan sebelumnya, keadaan kecemasan dan stres yang tinggi adalah alasan utama yang menyebabkan munculnya saraf-saraf ini di perut. Keadaan gangguan emosional ini adalah faktor yang disebabkan oleh kekhawatiran , kecemasan dan saraf yang berasal dari kognisi kita. Yaitu, dalam pikiran kita dan dalam cara kita harus menghadapi situasi atau masalah.


Gejala-gejala kognitif kecemasan biasanya bermanifestasi dalam bentuk pikiran dan gagasan yang mengganggu, kekhawatiran terus-menerus dan perasaan sedih. Seiring waktu, pikiran-pikiran ini dapat secara serius mengganggu suasana hati kita karena mereka menjadi satu-satunya fokus perhatian dalam pikiran kita.

Selain itu, pikiran-pikiran ini tidak hanya bertindak di pikiran atau suasana hati kita, tetapi jika kita tidak menyelesaikannya, dapat mempengaruhi kita secara fisik melalui proses yang disebut somatization .

Somatisasi adalah kemampuan tidak sadar untuk mengubah gejala atau gangguan psikologis menjadi gejala organik dan fungsional. Yaitu, dalam gejala fisik. Melalui proses ini kita dapat mengamati bagaimana pikiran kita dan kita sangat erat bersatu dan bahwa ketidaknyamanan atau perubahan serius dalam satu akan terwujud secara tak terhindarkan di pihak lain.


Dalam kasus spesifik saraf di perut, ketika kondisi kecemasan dan stres ini menjadi emosi, ini biasanya menyebabkan gejala fisik gangguan ini: Perut sakit dan nyeri .

Dalam situasi apa mereka muncul?

Tidak ada situasi konkret atau pengalaman yang memunculkan ketidaknyamanan ini, melainkan Ada beberapa keadaan yang dapat menyebabkan syaraf di perut .

1. Menanggapi stimulus tertentu

Sepanjang hidup kita, kita harus menghadapi berbagai situasi konkrit, di mana saraf dan stres dapat mempermainkan kita. Kali ujian, wawancara kerja atau saat sebelum pengiriman hasil medis, adalah situasi di mana penampilan saraf di perut dianggap sebagai sesuatu yang normal.

Dalam situasi ini tubuh kita diaktifkan sebagai respons terhadap stimulus yang mengganggu kita. Namun rasa sakit ini disebabkan oleh syaraf di perut akan hilang segera setelah situasi yang ditakuti berakhir atau menghilang .

2. Kecemasan kronis dan keadaan stres

Saraf di perut yang paling mengganggu dan melumpuhkan adalah mereka yang disebabkan oleh kecemasan kronis dan keadaan stres.

Ketika emosi negatif terpasang secara permanen dan saraf muncul di perut, ketidaknyamanan lambung tidak hilang, jadi sangat penting untuk melakukan tindakan yang meningkatkan keadaan kesehatan psikologis kita dan dengan demikian, menghilangkan juga ketidaknyamanan fisik yang terkait.

  • Anda mungkin tertarik: "Stres kronis: penyebab, gejala dan pengobatan"

7 pedoman untuk mengurangi ketidaknyamanan ini

Untungnya, bahkan dalam kasus-kasus saraf yang paling melumpuhkan di perut, ada tindakan yang dapat dilakukan orang untuk meringankan mereka atau bahkan menghilangkannya sepenuhnya.

Di bawah ini Anda akan menemukan beberapa saran untuk menenangkan atau menghilangkan saraf di perut.

1. Cobalah mengendalikan kecemasan

Sudah jelas dalam banyak kesempatan bahwa penyebab pertama dan utama saraf di perut adalah keadaan kecemasan dan stres, disebabkan oleh kekhawatiran yang terus menerus dalam kaitannya dengan subjek apa pun.

Untuk alasan ini, salah satu langkah pertama yang harus dilakukan adalah mencoba mendeteksi apa saja pemikiran dan kekhawatiran yang dihasilkan oleh keadaan negatif ini, dan kemudian mencoba untuk mengubahnya atau memberikan solusi kepada mereka.

Karena, dalam kasus-kasus di mana kecemasan telah menjadi kronis, dapat sangat rumit untuk melakukan pekerjaan mental ini untuk diri sendiri; Sangat disarankan pergi ke spesialis kesehatan mental untuk membantu kami dalam tugas ini .

2. Hindari stres hari ke hari

Meskipun tampaknya lebih mudah dikatakan daripada melakukan, organisasi yang baik hari itu dapat membantu kita memprioritaskan yang penting dan memberi kita waktu luang untuk bersantai dan menghindar. Dengan cara ini kita akan menghabiskan hari-hari jauh lebih santai, dengan kehidupan yang lebih tenang dan tuntutan harian melelahkan kita sampai tingkat yang lebih rendah.

3. Latihan pernapasan dan relaksasi

Karena tujuan kita adalah untuk menjalani kehidupan yang jauh lebih tenang dan tenang, belajar bagaimana bernafas dengan benar dan bagaimana bersantai dapat sangat membantu.

Lakukan pernapasan perut, dengan menggunakan otot-otot yang terletak di area usus akan membantu kita lebih beroksigen dan merasa santai di siang hari.

Dengan cara yang sama, pada saat-saat ketika kecemasan atau stres mulai membaik, lakukan latihan relaksasi dalam lingkungan yang tenang dan melaluinya napas berhenti dan dalam Ini juga akan sangat efektif dalam mengurangi tingkat aktivasi tubuh kita.

4. Kontrol apa yang kita makan

Makanan berkalori tinggi, kelebihan karbohidrat dan makanan dan minuman stimulan hanya dapat semakin memperburuk keadaan ketidaknyamanan dan rasa sakit lambung kita.

Jadi, kedua momen yang memengaruhi saraf di perut kita, dan sepanjang hidup kita, sangat penting untuk dijaga diet bervariasi dan seimbang , yang membantu kita untuk membuat pencernaan ringan dan tidak memaksa sistem pencernaan kita.

5. Lakukan latihan fisik yang rileks

Ada banyak disiplin latihan fisik seperti yoga atau pilates yang, selain memiliki manfaat fisik yang tak terhitung, akan membantu membuat kita tetap dalam keadaan pikiran yang tenang dan rileks.

Melalui latihan-latihan ini kita dapat mengurangi tekanan fisik dan mental dan membantu kita meningkatkan dalam banyak aspek kehidupan kita. Dengan melakukan beberapa latihan sederhana, kita akan segera menyadari bagaimana ketegangan ini menurun dan saraf perutnya lega dan bahkan hilang.

6. Kegiatan yang menyenangkan

Jika latihan kita bukan fisik, kita dapat mempersembahkan ruang waktu setiap hari untuk melakukan kegiatan yang kita sukai, bersantai dan menemukan kesenangan. Lukisan, kerajinan tangan atau membaca dapat membantu kita untuk memutuskan hubungan.

Dengan cara yang sama, kegiatan di luar ruangan juga bisa sangat bermanfaat ketika datang untuk mengurangi tingkat stres.

7. Santai minuman dan infus

Dalam kasus bahwa rasa sakit yang terkait dengan saraf lambung telah muncul, ada banyak solusi alami dalam bentuk tisanes dan infus yang dapat membantu kita mengurangi intensitas ketidaknyamanan ini. Beberapa infus ini adalah:

  • Chamomile
  • Passionflower .
  • Melisa
  • Adas manis
  • Nail
  • Tila dan mint .
  • St John's wort atau tanaman.
  • Infus valerian

Testimoni Liver dan Asam Urat Sembuh dengan Niwana SOD (Juni 2024).


Artikel Yang Berhubungan