yes, therapy helps!
Paliperidone palmitate: penggunaan dan efek samping

Paliperidone palmitate: penggunaan dan efek samping

Desember 8, 2022

Gangguan psikotik adalah beberapa yang paling dikenal dan mencolok bagi sebagian besar penduduk, dengan skizofrenia menjadi gangguan yang paling terkenal dari jenis ini. Penelitian tentang masalah-masalah ini telah menghasilkan perawatan farmakologis yang berbeda untuk mengurangi dan mempertahankan simptomatologi terkontrol dari mereka yang mengalaminya. Salah satu obat ini, relatif baru, adalah paliperidone .

Namun, meskipun kegunaan antipsikotik, tidak selalu semua pasien dapat atau memang ingin minum obat secara lisan, atau merasa tidak praktis untuk meminumnya sesering mungkin. Untuk alasan ini, depot presentasi telah dirancang, menjadi contohnya paliperidone palmitat .


  • Artikel terkait: "Jenis antipsikotik (atau neuroleptik)"

Paliperidone dan paliperidone palmitate: jenis obat

Paliperidone palmitat adalah jenis paliperidone, antipsikotik generasi atipikal atau kedua yang pada gilirannya adalah metabolit aktif antipsikotik lain, risperidone. Paliperidone adalah obat yang relatif baru yang sangat efektif dalam pengobatan gejala psikotik seperti skizofrenia dan gangguan skizoafektif, mengurangi kemungkinan munculnya gejala seperti halusinasi, agresivitas atau perilaku tidak terorganisir.

Berkenaan dengan paliperidone palmitate itu sendiri, kita menghadapi obat itu diberikan intramuskular, dengan suntikan . Dalam jenis penyajian atau pemberian obat ini disuntikkan ke dalam otot bentuk yang mengkristal, yang akan dilepaskan perlahan-lahan dalam darah dari waktu ke waktu tanpa subjek harus mengambil pil apa pun (itu adalah depot presentasi pelepasan berkepanjangan ). Ini sangat berguna untuk subjek dengan masalah ingatan, yang sulit menentukan asupan pil atau yang enggan minum obat.


Injeksi bulanan atau bahkan triwulanan biasanya dilakukan (meskipun ini dapat bervariasi sesuai dengan pusat medis dan gejala pasien), yang harus diperiksa oleh profesional medis atau kesehatan yang kompeten . Dalam hal apapun, jika Anda menginginkan administrasi lisan, Anda juga dapat menggunakan paliperidone.

  • Mungkin Anda tertarik: "Jenis obat psikotropika: penggunaan dan efek samping"

Mekanisme aksi

Setelah disuntikkan, paliperidone palmitat secara bertahap akan terhidrolisis dan berubah menjadi paliperidone di dalam tubuh, saat obat dilepaskan ke aliran darah.

Paliperidone dan paliperidone palmitat adalah obat yang diklasifikasikan sebagai antipsikotik atipikal. Tindakan terapeutiknya terjadi karena efeknya ketika memblokir reseptor dopamin D2 dan reseptor serotonin 5-HT2.


Tindakan antidopaminergik pada tingkat mesolimbic mengurangi halusinasi dan mempertahankan tingkat hormon ini sehingga mereka tidak terjadi, pada saat yang sama bahwa efek pada serotonin menyulitkan pengurangan dopamin untuk mempengaruhi sebagian besar area serebral lain seperti korteks. Ini juga memiliki efek antagonis pada reseptor alfa-adrenergik dan reseptor histaminergik, yang menghasilkan beberapa kemungkinan efek samping obat.

  • Artikel Terkait: "Jenis neurotransmiter: fungsi dan klasifikasi"

Menggunakan perawatan terhadap gangguan

Indikasi utama paliperate palmitat adalah pengobatan gejala gangguan psikotik , khususnya skizofrenia. Namun, tidak seperti antipsikotik lainnya, paliperon palmitat umumnya tidak digunakan sebagai pengobatan untuk perjangkitan psikotik akut, tetapi lebih sebagai obat psikotropika pemeliharaan.

Artinya, untuk pengobatan wabah psikotik akut di tempat pertama pasien akan distabilkan dengan obat lain (misalnya paliperidone) dan kemudian berencana untuk menggunakan paliperidone palmitat untuk mempertahankan gejala yang dikendalikan dan mencegah wabah baru.

Pengecualian ditemukan dalam kasus-kasus yang bahkan tanpa stabil telah terbukti memiliki respon positif terhadap paliperidone atau risperidone dan gejala psikotik ringan atau sedang. Obat ini telah disetujui oleh FDA untuk pengobatan skizofrenia sejak usia dua belas tahun .

Selain skizofrenia, telah ditunjukkan bahwa paliperidone palmitat efektif dalam gangguan skizoafektif atau masalah lain, menjadi mungkin penggunaannya sebagai pengobatan adjuvant obat antidepresan (meskipun harus ada sesuatu yang diresepkan oleh dokter, karena itu tergantung pada obat mana yang dapat berinteraksi dengan cara yang berbahaya untuk kesehatan).

  • Anda mungkin tertarik: "6 tipe skizofrenia dan karakteristik terkait"

Efek samping dan kontraindikasi

Meskipun paliperidone palmitat adalah formulasi yang berguna dan efektif dalam perawatan perawatan skizofrenia dan memiliki banyak keuntungan, dapat menghasilkan lebih banyak atau lebih sedikit efek samping yang tidak diinginkan dan bahkan dapat dikontraindikasikan pada beberapa orang.

Beberapa efek samping yang mungkin muncul setelah administrasi Anda adalah kehadiran mengantuk, kesulitan buang air kecil dan urine warna kecoklatan atau gelap , sakit kepala, menggigil, peningkatan rasa lapar dan haus, kenaikan berat badan, gejala dingin, gangguan penglihatan, tremor, reaksi alergi atau peradangan di area tempat suntikan dilakukan. Yang lebih serius lainnya adalah adanya aritmia atau takikardia, hiperglikemia, kejang atau hipotensi.

Meskipun sebagai antipsikotik atipikal efeknya pada serotonin mengurangi efek pada dopamin korteks dan jalur dopaminergik tuberoinfundibular, telah diamati bahwa pemberiannya dapat menghasilkan perubahan dan kesulitan dalam seksualitas yang terkait dengan peningkatan prolaktin, seperti penurunan libido. atau priapisme pada pria.

Seperti yang kami sebutkan beberapa orang telah mengkontraindikasi obat ini , tidak boleh diperlakukan dengan dia atau harus menilai dengan dokter kesesuaian atau tidak melakukannya. Di antara mereka, kita dapat menemukan pasien dengan masalah jantung atau kardiovaskular, ginjal, perut atau hati.

Baik orang dengan diabetes mellitus (karena dapat menyebabkan perubahan kadar gula darah), subjek dengan demensia (meningkatkan risiko kematian selama perawatan), wanita hamil dan ibu menyusui. Juga, tidak boleh dicampur dengan obat lain karena dapat menghasilkan interaksi antara obat seperti garam lithium, levodopa, alkohol , antibiotik dan obat psikotropika lainnya.

Referensi bibliografi:

  • Nussbaum, A.M. & Stroup, T.S. (2012). Paliperidone palmitat untuk skizofrenia. Cochrane Database of Systematic Ulasan, 6. Seni No: CD008296. DOI: 10.1002 / 14651858.CD008296.pub2.

Tolerability of paliperidone palmitate - Video abstract: 32581 (Desember 2022).


Artikel Yang Berhubungan