yes, therapy helps!
Evolusi konsep Disabilitas Intelektual

Evolusi konsep Disabilitas Intelektual

Juni 16, 2024

Setelah penemuan dan pembentukan metodologi psikometrik dan faktorial dalam studi intelijen pada awal abad lalu oleh Alfred Binet dan Simon (1905) dan kemudian, Terman (1916) dan Weschler dalam dekade 30-an, Koefisien Intelektual berlalu menjadi faktor sentral dalam evaluasi kapasitas intelektual.

Namun, proposal terbaru dari American Association on Mental Retardation (AAMR) tahun 1992 tampaknya menyimpan beberapa kerugian yang telah dikaitkan oleh rumus pertama.

  • Artikel terkait: "Jenis tes kecerdasan"

Cacat Intelektual sebagai Gangguan Perkembangan Saraf

Sebagai Neurodevelopmental Disorder (atau Gangguan Perkembangan Neurologis, menurut DSM-V) dipahami setiap penyakit yang terkait dengan perubahan selama proses pematangan sistem saraf yang mempengaruhi fungsi yang tidak sesuai pada tingkat perilaku, pemikiran, gerakan, pembelajaran, kapasitas sensitif perseptif dan fungsi mental kompleks lainnya.


Kumpulan manifestasi yang dapat terjadi sebagai konsekuensi adalah variasi yang sangat besar, karena baik lokasi disfungsi, faktor lingkungan yang berpengaruh dan momen perkembangan di mana perubahan tersebut terjadi harus diatasi.

Neuroscience adalah disiplin yang bertanggung jawab untuk studi dan penyelidikan ODD, serta gangguan neurodegeneratif lainnya, gangguan cedera statis dan gangguan kejiwaan. Dalam kasus-kasus tertentu, Patologi yang sama dapat dipertimbangkan dalam lebih dari satu kategori ini , yang berbeda satu sama lain dalam dua dimensi: waktu (pengembangan-penurunan) dan fenomenologis (kognitif-emosional).


Karakteristiknya

Di antara karakteristik yang dikaitkan dengan TND, adalah kesulitan untuk membedakan apakah asal manifestasi eksternal dari gejala yang mendasari berasal dari TND atau jenis fungsi normatif, seperti kasus distractibility ( yang mungkin karena pengaruh struktur yang mengatur kapasitas perhatian atau mungkin ciri kepribadian yang ditandai, sederhananya).

Jadi, tidak ada penanda biologis yang diketahui (tes neuroimaging atau analisis terkait) dari mana ODD dapat didiagnosis secara pasti. Subyektivitas dari evaluator karena itu memainkan peran penting dalam diagnosis yang dibuat dari kasus ini.

Kedua, TND memiliki komorbiditas yang sangat tinggi dengan patologi lainnya , fakta bahwa dalam kejadian-kejadian tertentu dapat menyulitkan diagnosis yang tepat dari kasus tersebut di mana semua label saat ini harus dideteksi. Di sisi lain, delimitasi antara gejala yang disebabkan oleh satu gangguan dan yang lain juga kompleks, karena banyak dari mereka berbagi kriteria umum (misalnya, kesulitan dalam hubungan sosial dalam kasus autisme dan gangguan bahasa).


  • Artikel Terkait: "Cacat Intelektual dan Pembangunan"

Jenis gangguan perkembangan saraf

Secara umum, TND dapat diklasifikasikan menjadi tiga kategori utama sesuai dengan kriteria:

Apakah penyebab spesifik diidentifikasi atau tidak

Dalam hal ini pengaruh genetik merupakan faktor penyebab yang signifikan . Manual klasifikasi yang paling banyak digunakan (DSM dan CIE) termasuk komunikasi, pembelajaran, hiperaktif, dan gangguan spektrum autisme. Dalam kasus gangguan perilaku, gangguan skizofrenia dan gangguan Tourette, perbedaan usia onset harus diperhitungkan untuk masing-masing, jadi tergantung pada kasus mereka juga dapat dimasukkan dalam kategori pertama ini.

Perubahan genetik terkait dengan perubahan struktural

Dari delimitasi yang lebih sederhana, karena penyimpangan fenotipik jelas dapat diidentifikasi (penghapusan, duplikasi, translokasi, disomina atau trisomi kromosom, dll), seperti dalam kasus Williams Syndrome .

TND terkait dengan penyebab lingkungan yang diketahui

Pengaruhnya pada interaksi dengan faktor genetik biasanya dipertimbangkan, misalnya, intoksikasi janin untuk konsumsi alkohol atau patologi ibu yang berasal dari aksi asam valproik.

Konseptualisasi Tradisional Cacat Intelektual

Sebagaimana ditunjukkan pada awal garis-garis ini, abad terakhir ditandai oleh munculnya skala psikometrik pada penilaian dan kuantifikasi tingkat kecerdasan dalam manusia.

Dengan demikian, satu-satunya referensi yang menentukan adalah perbedaan antara tingkat klasifikasi Cacat Intelektual menurut Intelektual Coefficient (CI) dari individu. Mari kita lihat uraian yang lebih terperinci dari masing-masing kategori ini:

Mild Mental Retardation

Mengerti IC yang terletak antara 55 dan 70 dan menyajikan proporsi 85% dari total kasus. Tingkat yang paling tidak signifikan dalam tingkat keparahan sulit dibedakan pada tahun-tahun pertama kehidupan. Dalam hal ini, keterampilan sosial dan komunikasi atau kapasitas dari atonomy agak terjaga, meskipun mereka memerlukan beberapa jenis pengawasan dan tindak lanjut. Tidak ada kesulitan besar untuk mencapai perkembangan kehidupan yang memuaskan.

Retardasi Mental Sedang

Tingkat kedua keparahan yang lebih besar dengan prevalensi 10% adalah Sedang Retardasi Mental, yang IQ diatribusikan antara 40 dan 55. Dalam hal ini tingkat perkembangan sosial dan komunikatif lebih rendah dan mereka harus diawasi selama kehidupan kerja dan dewasa, meskipun mereka dapat beradaptasi dengan kehidupan masyarakat dalam banyak kasus.

Retardasi Mental Berat

Retardasi Mental berat dikaitkan dengan IC antara 25 dan 40 dan terjadi pada 3-4% dari total kasus. Kapasitas linguistiknya sangat terbatas tetapi mampu memperoleh kebiasaan perawatan diri dasar . Mereka membutuhkan dukungan yang cukup besar dan membantu mereka beradaptasi dengan kehidupan komunitas.

Retardasi Mental Mendalam

Retardasi Mental Dalam ditandai oleh IQ kurang dari 25 dan mereka menyajikannya antara 1 dan 2% dari populasi dengan MRI. Pada level ini mereka diamati motorik yang jelas dan serius, sensorik dan kesulitan kognitif . Mereka membutuhkan pengawasan yang konstan dan permanen dan penataan lingkungan yang tinggi di mana mereka berinteraksi.

  • Artikel terkait: "Jenis kecacatan intelektual (dan karakteristik)"

Dimensi deskriptif dari fungsi intelektual

Proposal terbaru dari American Association on Mental Retardation (AAMR) menyiratkan perubahan drastis dalam konsepsi kecacatan intelektual dan menempatkan penekanan pada pengabdian pada definisi Retardasi Mental sebuah konotasi yang lebih positif dan optimis dalam hal menilai terutama kemampuan dan potensi individu dengan disfungsi intelektual, serta dukungan yang Anda butuhkan untuk mencapai tujuan tersebut.

Dengan demikian, definisi yang diusulkan dari AAMR pada Keterbelakangan Mental menjelaskannya sebagai serangkaian keterbatasan substansial dalam fungsi intelektual, yang secara signifikan lebih rendah daripada rata-rata dan yang memanifestasikan sebelum usia 18 tahun.

Dimensi evaluasi Retardasi Mental

Secara khusus, dimensi besar yang diusulkan oleh AAMR untuk menilai secara fungsional keterampilan yang tersedia bagi anak dan yang dapat tiba dengan intervensi multidisiplin global :

  • Keterampilan intelektual
  • Adaptive behavior pada level konseptual, sosial dan praktis.
  • Partisipasi, interaksi, dan peran sosial.
  • Fisik, kesehatan mental, etiologi kemungkinan perubahan.
  • Konteks sosial, berkaitan dengan lingkungan, budaya dan peluang untuk akses ke jenis rangsangan ini.

Berbeda dengan yang sebelumnya, ada penekanan dalam proposal ini pada konteks sosial dan pada menentukan sumber daya apa yang diperlukan untuk menjamin jumlah terbesar pembelajaran, otonomi dan kesejahteraan anak pada hari-hari, daripada mengambil sebagai faktor sentral defisit dan kesulitan yang diberikan anak.

Ini memiliki beberapa keuntungan baik dalam hal penurunan pelabelan negatif yang biasanya dikaitkan dengan individu dengan jenis defisit ini, karena definisi memberikan peran utama terhadap potensi dan kemampuan yang akan dikembangkan oleh anak. Selain itu, definisi baru ini s Lebih berorientasi untuk menentukan jenis intervensi yang akan diperlukan untuk kasus spesifik untuk mendapatkan tingkat pengembangan setinggi mungkin (adaptasi lingkungan, sosial, pribadi dan intelektual).

Dalam konsepsi baru ini, postulat berikut ini diandaikan: pertimbangan keragaman budaya dan bahasa, komunikatif dan perilaku; kebutuhan untuk keberadaan dukungan individual di tingkat komunitas; koeksistensi potensi di bidang adaptif atau kapasitas pribadi lainnya; Asumsi peningkatan fungsi orang dengan memberikan dukungan yang tepat untuk periode waktu yang berkelanjutan.

Singkatnya, tampaknya definisi terbaru tentang Retardasi Mental bertujuan untuk memberikan perspektif yang lebih praktis, positif dan adaptif yang akan memfasilitasi integrasi yang lebih besar dari individu, baik secara pribadi maupun sosial, memungkinkan pengembangan yang lebih besar yang menekankan kualitasnya daripada kesulitannya.

Referensi bibliografi:

  • Artigas-Pallarés, J. dan Narbona, J. (2011): Gangguan Perkembangan saraf. Barcelona: Editor Viguera.
  • American Psychiatric Association (APA, 2013). DSM-V. (American Psychiatric Association, Diagnostik dan manual statistik gangguan mental, Washington, DC).
  • Verdugo A. (1994) Pergeseran paradigma dalam konsepsi Retardasi Mental: Definisi baru AAMR. Century Zero.

Max Igan "How We Are Controlled and Why Most People Can't See It" (Indonesian Subtitle) (Juni 2024).


Artikel Yang Berhubungan