yes, therapy helps!
Apa itu pelupa dan mengapa kita melupakan hal-hal penting?

Apa itu pelupa dan mengapa kita melupakan hal-hal penting?

Juni 18, 2024

Apa yang kamu makan malam tadi malam? Kapan terakhir kali kamu menangis? Apa yang Anda lakukan pada pagi hari tanggal 15 April 2008? Bagaimana Anda merayakan ulang tahun ketiga Anda? Tentunya Anda belum bisa menjawab semua pertanyaan ini. Apa alasan untuk melupakan semacam ini?

Mari kita lihat apa mekanisme neuropsikologis yang menjelaskan fenomena ini.

Apa yang lupa?

Kenangan tidak permanen, karena disimpan dalam jaringan yang berubah secara terus menerus di mana beberapa neuron mati dan koneksi tertentu berubah atau melemah. Ini tidak hanya berarti bahwa kita dapat kehilangan aksesibilitas dari informasi yang disimpan, tetapi juga ketersediaannya dalam sistem kognitif kita.


Apa perbedaan antara kedua konsep itu? Menurut Endel Tulving, aksesibilitas merujuk pada kemudahan penyimpanan memori yang tersimpan pada waktu tertentu, sementara ketersediaan mengacu pada keberadaan atau tidak adanya jejak di penyimpanan memori.

Dengan demikian, suatu pengalaman mungkin tampak hilang secara keseluruhan hanya karena tidak ada kunci pemulihan yang memadai yang membangkitkan memori. Ini akan menyiratkan tidak dapat diaksesnya informasi pada saat pemulihan, tetapi tidak harus kehilangan ketersediaan, sehingga dapat dipulihkan di lain waktu.

Jenis melupakan

Menghadiri studi yang dilakukan pada ingatan, dua jenis melupakan dibedakan: lupa secara sengaja dan kebetulan lupa . Yang pertama melakukan proses atau perilaku yang dengan sengaja mengurangi aksesibilitas dengan beberapa tujuan, sementara yang kedua terjadi tanpa bermaksud melupakan. Artikel ini akan berfokus pada yang terakhir, menunjukkan beberapa faktor yang mendorong dan mengurangi itu.


Faktor-faktor yang mendorong lupa insidental

Sekarang, faktor apa yang memengaruhi ketika kita melupakan beberapa data yang relevan?

1. Perjalanan waktu

Kurva kelupaan (dijelaskan oleh Ebbinghaus), menunjukkan penurunan logaritmik dalam retensi memori berdasarkan waktu yang telah berlalu (dikenal sebagai pembusukan jejak). Artinya, seiring berjalannya waktu kita mengingat lebih sedikit informasi.

Namun, tidak mungkin untuk mengendalikan faktor-faktor seperti mengingat ingatan atau penyimpanan pengalaman baru, yang menghasilkan gangguan, menjadi sulit untuk mendemonstrasikan secara empiris efek waktu per se.

Faktor-faktor lain yang perlu dipertimbangkan adalah fluktuasi konteks dan interferensi.

2. Fluktuasi konteks

Ketika konteks pemulihan insidental tidak sesuai dengan konteks yang ada selama coding , kelupaan lebih mungkin. Seiring waktu, perubahan kontekstual, secara umum, lebih besar, sejak dunia berubah dan begitu juga kita. Contohnya adalah kasus amnesia masa kanak-kanak, yang merujuk pada kesulitan yang kebanyakan orang harus ingat tahun-tahun pertama kehidupan.


Salah satu penyebabnya adalah bahwa anak-anak mengalami hal-hal yang sangat berbeda dari orang dewasa mereka menjadi, hal-hal yang tampaknya relatif lebih besar di masa kecil. (Namun, proses pematangan di mana mereka menemukan diri mereka harus diperhitungkan, karena mereka belum mengembangkan otak sebagai orang dewasa).

3. Interferensi

Interferensi mengacu pada kesulitan memulihkan stroke tersimpan yang serupa. Kami mampu mengingat dengan lebih mudah dan lebih banyak pengalaman waktu yang unik dan mudah terdiferensiasi. Karena itu, berpegang pada rutinitas membuat hidup lebih sedikit mengingat .

Interferensi menjadi lebih besar ketika kunci yang memungkinkan akses ke jejak memori objek dikaitkan dengan memori tambahan, karena beberapa item bersaing dengan tujuan mengakses kesadaran (asumsi kompetisi). Artinya, jika kita menyimpan informasi yang mirip dengan yang terkonsolidasi, lebih sulit untuk mengaksesnya. Misalnya, kenangan musim panas. Kami akan mengingat lebih mudah tahun ketika kami mengunjungi desa tetangga kami (pengalaman unik) daripada musim panas di mana kami pergi ke tempat kami, karena dalam kasus kedua, pergi setiap tahun, akan sulit untuk memahami apa yang terjadi secara khusus di masing-masing.

4. Presentasi bagian dari kunci-kunci set

Ketika bagian dari satu set item disajikan, kemampuan untuk mengingat item yang tersisa dari kelompok tersebut melemah.

Ini karena paparan satu atau lebih item yang bersaing , yang memperburuk masalah yang kami temukan untuk memulihkan memori obyektif tertentu. Logika, mengikuti situasi gangguan yang dijelaskan di atas, adalah sebagai berikut: jika presentasi dari beberapa item dari set memperkuat asosiasi barang-barang dengan kunci, barang-barang yang diperkuat akan menghasilkan persaingan yang lebih besar selama pemulihan barang-barang yang tidak disajikan dan akan merusak Aku ingat

Sebagai contoh, ketika kita tidak ingat sebuah kata (kita memilikinya "di ujung lidah") tidak menguntungkan bagi kenalan kita untuk menawarkan kepada kita daftar istilah yang luas karena mereka akan mempromosikan aksesibilitas yang sama, tetapi bukan kata yang dipertanyakan. .

5. Pemulihan

Karakteristik paradoks dari ingatan manusia adalah bahwa fakta mengingat menyebabkan kelupaan. Pemulihan yang disengaja dari pengalaman menghasilkan efek pada memori.

Jika kenangan pulih secara berkala, ketahanan mereka terhadap pelupaan meningkat . Namun, kita harus berhati-hati tentang apa yang sedang dipulihkan, karena jika kita memulihkan pengalaman dalam beberapa kesempatan, mungkin kita membangkitkan ingatan tentang apa yang telah kita pulihkan sebelumnya (dengan konteks dan perinciannya sendiri), dan bukan situasi awal.

Ini berarti bahwa semakin sering kita memulihkan pengalaman, semakin banyak acara pemulihan yang ada dalam ingatan kita. Selama informasi yang diambil lebih akurat dan lengkap, prosesnya akan meningkatkan daya ingat. Namun, jika ingatan itu tidak lengkap atau tidak akurat (karena gangguan yang dibuat selama upaya untuk merekonstruksi peristiwa), apa yang kita ingat mungkin bukan yang semula terjadi.

Misalnya, ketika meninjau secara selektif hanya beberapa mata pelajaran yang masuk untuk pemeriksaan (karena kurangnya waktu), materi yang tidak ditinjau akan rusak, terutama jika terkait dengan yang direvisi.

Faktor apa yang berhenti lupa?

Hukum Jost mengatakan bahwa jika dua ingatan memiliki kekuatan yang sama pada waktu tertentu, yang tertua akan lebih tahan lama dan akan dilupakan lebih lambat. Dengan demikian, diterima secara luas bahwa, pada prinsipnya, goresan baru lebih rentan sampai sedikit demi sedikit mereka terekam dalam memori melalui proses konsolidasi.

Jenis-jenis konsolidasi

Ada dua jenis konsolidasi: konsolidasi sinaptik dan sistematis . Yang pertama menunjukkan bahwa jejak pengalaman membutuhkan waktu untuk mengkonsolidasikan (jam / hari ...) karena membutuhkan perubahan struktural dalam koneksi sinaptik antar neuron. Dengan cara ini, sampai mereka diproduksi, memori menjadi rentan.

Hipotesis kedua adalah bahwa hippocampus diperlukan untuk penyimpanan memori dan pemulihan berikutnya (karena ia terus-menerus mengaktifkan kembali area otak yang terlibat dalam pengalaman awal), tetapi kontribusinya menurun seiring waktu sampai saat di mana korteks itu sendiri mampu memulihkan informasi. Sampai ingatan gagal menjadi independen dari hippocampus, itu lebih rentan terhadap pelupaan.

Referensi bibliografi:

  • Baddeley, A., Eysenck, M.W., & Anderson, M.C. (2010). Memory Aliansi

Mengapa Kita Bisa Lupa? (Juni 2024).


Artikel Yang Berhubungan