yes, therapy helps!
11 jenis kekerasan (dan berbagai jenis agresi)

11 jenis kekerasan (dan berbagai jenis agresi)

Desember 8, 2022

Kekerasan tidak selalu mudah diidentifikasi , karena kami memilikinya sangat dinormalisasi dan, di bawah bentuk-bentuk ekspresi tertentu, ia dapat luput dari perhatian atau dianggap sebagai sesuatu yang "diharapkan".

Di artikel ini r Kami akan membahas berbagai jenis kekerasan dan kami akan menganalisis kunci untuk mengetahui cara mengidentifikasi mereka di mana pun mereka berada. Tujuannya adalah untuk membuat tugas mengenali pola-pola perilaku yang merupakan bentuk-bentuk kekerasan yang berbeda lebih mudah, yang membantu kita bertindak sesuai dengan itu.

Apa itu kekerasan?

Singkatnya, kekerasan adalah penggunaan kekuatan fisik atau kekuatan terhadap diri sendiri atau terhadap orang lain , sehingga tindakan ini menyebabkan kerusakan fisik, kerusakan psikologis atau perampasan. Ini berarti bahwa kekerasan adalah penggunaan agresi fisik untuk menyakiti seseorang, tetapi juga penggunaan kekuasaan, sesuatu yang lebih abstrak, menyebabkan kerusakan atau secara signifikan membatasi opsi yang diajukan kepada seseorang.


Unsur-unsur kunci adalah adanya strategi dan serangkaian tindakan yang memiliki konsekuensi bahwa seseorang terluka, dan bahwa salah satu tujuan utama di balik perilaku ini adalah menyebabkan kerusakan atau upaya melawan integritas fisik atau psikologis seseorang. Artinya, bahwa niat untuk menyakiti seseorang adalah faktor penting sehingga kita dapat berbicara tentang jenis-jenis kekerasan.

Dari penjelasan di atas sudah jelas itu konsep kekerasan adalah sesuatu yang sangat terbuka . Itu sebabnya kita juga bisa bicara tentang jenis-jenis kekerasan dan bagaimana mengidentifikasinya.

Berbagai jenis kekerasan

Tidak ada kriteria tunggal untuk mengklasifikasikan jenis-jenis kekerasan, tetapi beberapa. Yang paling umum cenderung didasarkan pada dua faktor: cara di mana kekerasan dilakukan dan subjek atau subjek yang melaksanakannya. Kedua faktor inilah yang menyusun klasifikasi jenis-jenis kekerasan.


Jenis-jenis kekerasan menurut jenis agen

Selanjutnya kita akan lihat jenis-jenis kekerasan menurut siapa yang menyebabkan agresi , terlepas dari yang lainnya.

1. Kekerasan yang ditimbulkan sendiri

Ini adalah salah satu jenis kekerasan yang paling stigmatisasi yang ada, karena di dalamnya orang itu sendiri yang membahayakan dirinya sendiri , sesuatu yang sangat sulit dimengerti dari sudut pandang orang lain. Dalam kekerasan yang dilakukan sendiri orang dapat membuat luka di lengan atau kaki, dapat dipermalukan di depan umum, dapat memukul kepala ke permukaan yang keras berulang kali, dll.

Adalah umum bahwa orang yang melakukan kekerasan semacam ini sedang mengalami situasi yang sangat menegangkan, memiliki gangguan kepribadian (berkali-kali, Personality Disorder) atau keduanya. Juga mungkin bahwa kekerasan yang dilakukan sendiri berakhir dengan bunuh diri atau, lebih tepatnya, itu adalah salah satunya gejalanya dari dinamika perilaku, kognitif dan emosional yang mengarah ke bunuh diri. Cedera yang dialami seseorang sebelumnya bukan disebabkan oleh dirinya sendiri yang menyebabkan dia memutuskan untuk bunuh diri.


Perdebatan abadi adalah bahwa ada banyak hal yang dipertanyakan tentang konsep kekerasan yang ditimbulkan sendiri, karena menempatkan seluruh penekanan kekerasan pada individu mungkin bukan yang paling diindikasikan jika perilaku mereka adalah konsekuensi dari kekerasan yang dilakukan orang lain terhadapnya. Itu sebabnya, ketika kita berbicara tentang kekerasan yang ditimbulkan sendiri, d kita harus ingat bahwa di baliknya mungkin ada agen lain yang tidak kita kenal dan itulah penyebab dari jenis kekerasan ini.

2. Kekerasan antarpribadi

Ini adalah jenis kekerasan di mana satu individu menyerang yang lain . Dalam kategori ini kita dapat menemukan kekerasan dalam rumah tangga, penindasan, kasus perampokan tertentu dengan kekerasan, dll.

Meskipun dalam kekerasan antarpribadi penyebabnya adalah individu (atau sekelompok kecil dari mereka), adalah mungkin bahwa jenis agresi ini memiliki bagian dari penjelasannya dalam fenomena sosial. Misalnya, penggunaan narkoba atau kemiskinan adalah faktor yang terkait erat dengan konflik.

3. Kekerasan kolektif

Tidak seperti apa yang terjadi dalam jenis kekerasan yang telah kita lihat, dalam hal ini agresi adalah sifat kolektif, kelompok atau komunitas terhadap kelompok lain . Motivasi kekerasan kolektif biasanya bersifat politik, ekonomi, atau ideologis-religius.

Ini adalah salah satu jenis kekerasan yang paling berbahaya, karena efek negatifnya dapat dirasakan dalam banyak segi kehidupan dan, karena melibatkan banyak orang, mudah untuk berdegenerasi untuk menyebabkan luka dan terkadang mati. Sebagai contoh, kekerasan yang sama yang menyebabkan beberapa minoritas dipandang dengan jijik oleh sebagian besar penduduk sering berkontribusi terhadap munculnya agresi fisik dan bahkan pembunuhan.

Situasi yang mendukung munculnya kekerasan kolektif adalah fenomena politik, hukum dan sosial, seperti kehadiran fundamentalisme agama, diskriminasi sistematis terhadap minoritas, defisit demokrasi di pihak negara, monopoli sumber daya berharga tertentu pada bagian dari sekelompok orang yang relatif kecil, atau ketidaksetaraan sosial dan ekonomi yang besar.

Jenis-jenis kekerasan sesuai dengan sifat dari perbuatan tersebut

Juga dimungkinkan untuk membedakan antara jenis kekerasan sesuai dengan cara yang dimaksudkan untuk mencelakakan atau mencelakakan, yaitu dengan mengamati sifat dan isi agresi. Dalam kategori ini, ada kelas-kelas berikut:

4. Kekerasan fisik

Ini mungkin tipe kekerasan yang paling khas dan mudah dibayangkan, karena sangat visual dan mudah diidentifikasi. Di dalamnya, seseorang melakukan sesuatu untuk menyakiti tubuh orang lain , menghasilkan kesakitan dan penderitaan seseorang. Kadang-kadang, itu bisa menyebabkan kematian.

Kekerasan fisik, di samping itu, biasanya meninggalkan tanda-tanda bahwa personel medis yang berkualitas dapat mengidentifikasi: goresan, luka, memar, dll.

5. Kekerasan verbal

Kekerasan verbal adalah salah satunya itu dimaksudkan untuk menyakiti orang lain adalah pesan atau pidato . Mungkin (atau tidak mungkin) mengandung penghinaan atau kata-kata tabu, karena tidak penting untuk menggunakan sumber daya semacam itu untuk menghasilkan tekanan psikologis.

Selain menimbulkan kecemasan, kekerasan semacam ini dapat merusak harga diri orang dan citra publik mereka.

6. Kekerasan seksual

Dalam kekerasan seksual ada perilaku dan jenis kontak fisik yang merendahkan seseorang melalui daya tarik dimensi seksual mereka . Ketika dimanifestasikan melalui pelanggaran, ia disertai dengan kekerasan fisik, meskipun harus dicatat bahwa dalam komponen seksual ini bukan pelengkap yang sederhana, tetapi mengadopsi bentuk kekerasan yang terdiri dari mencoba menyakiti psikologis orang lain. orang

7. Kekerasan ekonomi

Ini adalah jenis kekerasan di mana kemampuan satu atau beberapa orang untuk menggunakan uang yang mereka hasilkan dirugikan . Pencurian dan penyalahgunaan rekening bank termasuk dalam kategori ini, serta kecurangan untuk melakukan investasi yang ternyata menjadi penipuan.

8. Kelalaian

Kelalaian adalah sejenis kekerasan yang terjadi secara default , karena di dalamnya agresi terdiri dari tidak melakukan tindakan yang harus dijaga oleh satu orang untuk menjamin kesejahteraan minimum dari yang lain. Sebagai contoh, seorang dokter yang menolak untuk mengobati seseorang yang terluka oleh konfrontasi pribadi dengan ini adalah lalai.

9. Kekerasan agama

Di kategori ini datang penggunaan kekuasaan untuk menyakiti orang dengan memanipulasi mereka dengan serangkaian keyakinan dan janji tentang pesawat spiritual. Sangat umum untuk melihat bagaimana sekte-sekte menggunakan jenis agresi ini untuk tetap mendominasi orang-orang yang menaruh uang, waktu, dan usaha ke dalam pemeliharaan institusi.

10. Kekerasan budaya

Dalam jenis kekerasan ini, agresi adalah bagian dari kerangka acuan budaya dan mereka terkait dengan tanda-tanda identitas budaya dari budaya tertentu. Misalnya, normalisasi pelanggaran dalam konflik bersenjata atau ablasi alat kelamin perempuan adalah contoh kekerasan budaya.

11. Cyberbullying

Di cyberbullying Internet dan jejaring sosial sering digunakan untuk memposting informasi tentang seseorang atau sekelompok orang dengan keinginan untuk mengejek atau mempermalukan. Ini adalah salah satu jenis kekerasan yang cakupannya sulit untuk ditentukan, karena jumlah orang yang berpotensi mampu melihat jenis konten stigmatisasi ini sangat tinggi.

  • Untuk mengetahui lebih lanjut tentang kekerasan semacam ini, Anda dapat membaca: "Penindasan maya: menganalisis karakteristik pelecehan virtual"

Refleksi terakhir

Kekerasan, dalam satu atau lain cara, telah menjadi bagian dari kehidupan kita. Bahkan ribuan tahun yang lalu, sebelum ada peradaban dan tulisan, peristiwa kekerasan terjadi antara nenek moyang kita yang telah meninggalkan catatan arkeologi tentang agresi. Hari ini volume kekerasan yang mengguncang planet kita masih sangat besar dan, sampai tingkat yang lebih besar atau lebih kecil, bahkan menyelinap ke dalam kehidupan orang-orang yang lebih istimewa dengan lebih banyak sumber daya untuk hidup jauh dari kemiskinan dan marjinalitas.

Justru karena berbagai jenis kekerasan telah dimanifestasikan dalam satu atau lain cara tergantung pada momen historis dan tempat, setiap budaya telah menggunakan cara untuk menafsirkan dan bereaksi terhadapnya . Mengetahui bagaimana mengenali berbagai jenis kekerasan adalah salah satu kunci untuk melawan fenomena ini.

Referensi bibliografi:

  • Walikota Sánchez, M. (2000). Kejahatan kekerasan fisik dan mental dalam keluarga. Tirant lo Blanch, Valencia.
  • Bernárdez, A. ed. (2001). Kekerasan gender dan masyarakat: masalah kekuasaan. Kompilasi makalah dari Universitas Musim Panas El Escorial.
  • Burnley, J. (1993). Konflik Ed. Morata, Madrid.

STOP BULLYING ...NOW !!!! (Desember 2022).


Artikel Yang Berhubungan