yes, therapy helps!
Mengapa kita menguap dan apa fungsi menguap?

Mengapa kita menguap dan apa fungsi menguap?

Februari 28, 2024

Mungkin tampak sederhana dan bahkan lucu, tapi Fenomena menguap adalah salah satu yang paling berakar dalam biologi kita . Pada dasarnya, semua orang menguap, terlepas dari budaya tempat mereka berasal.

Selain itu, tidak hanya hadir pada bayi dan bahkan di janin tiga bulan kehamilan, tetapi juga memanifestasikan dirinya dalam hampir semua hewan vertebrata, dari burung beo sampai hiu.

Tapi ... apa yang membuat menguap fakta di mana-mana di banyak kerajaan hewan? Mengapa menguap, dan mengapa menguap? Apakah itu berguna untuk sesuatu? Kami sekarang akan membahas masalah ini dan beberapa lagi. Tapi pertama-tama, mari kita mulai dengan hal-hal mendasar.


  • Artikel terkait: "Apa itu Psikologi Fisiologis?"

Apa itu menguap?

Menguap adalah tindakan tidak disengaja untuk menjaga rahang tetap terbuka, memberi inspirasi dalam-dalam selama beberapa detik dan menutup rahang lagi sementara sebentar kadaluwarsa.

The yawns terkait erat dengan siklus tidur-bangun yang mengatur hormon yang disebut melatonin, dan itulah sebabnya selama bertahun-tahun telah dianggap sebagai fenomena fisiologis yang berkaitan dengan tingkat aktivitas otak dan respons terhadap situasi yang membuat stres yang kadang-kadang bisa membuat kita lengah, baik karena kami lelah atau karena kami mengantuk.

Singkatnya, menguap adalah sesuatu yang sangat terkait dengan asal-usul evolusi kita dan itu telah memasuki fungsi paling dasar dari sistem saraf kita . Sekarang, mengetahui hal ini tidak memberi tahu kita apa pun yang konkret tentang kegunaannya. Jika kita ingin tahu apa yang dibutuhkan oleh mekanisme biologis yang aneh ini, perlu dilakukan penyelidikan konkret untuk mencari tahu.


Untuk apa itu?

Jika kita mulai dari ide menguap itu pada dasarnya mendapatkan banyak udara melalui nafas panjang , kita akan dengan mudah mencapai kesimpulan bahwa menguap berfungsi untuk memberi kita oksigen.

Namun, hipotesis ini telah dibantah sejak tahun 1980-an, ketika peneliti Universitas Maryland, Robert Provine mengamati bahwa frekuensi menguap adalah sama terlepas dari apakah ia berada di ruangan berventilasi baik atau dengan banyak CO2.

Pada saat ini, tidak diketahui dengan pasti apa yawns itu untuk, tetapi serangkaian teori sedang dipertimbangkan.

1. Latih otot wajah

Salah satu hipotesis yang dapat menjelaskan fungsi menguap adalah kemampuan untuk menjaga bentuk dan menguatkan kelompok otot kecil di wajah yang, tergantung pada keadaan pikiran kita atau konteks sosial di mana kita menemukan diri kita, dapat tetap hampir benar-benar santai terlalu lama.


Jadi, ketika kita bosan atau mengantuk dan mengadopsi wajah yang netral dan tidak ekspresif, menguap bisa menjadi gelombang aktivitas yang memungkinkan bagian tubuh untuk memulihkan otot. Itu akan menjadi seperti cara otomatis untuk meregangkan diri.

2. Persiapkan kewaspadaan dan konsentrasi

Kenyataan menjaga otot-otot wajah diaktifkan tidak harus hanya berfungsi membuat mereka siap beraksi . Itu juga dapat memiliki efek psikologis: memperhatikan perasaan itu dapat membantu kita untuk membersihkan, yang akan membuat otak lebih aktif dan mampu memberi perhatian lebih besar pada hal-hal penting. Yaitu, katakanlah, efek loop: sistem saraf menggerakkan otot tertentu sehingga aktivitas otot ini membuat kita lebih terjaga.

3. Perbaiki posisi tulang

Penjelasan alternatif untuk apa yang menguap adalah tindakan ini memungkinkan untuk "mengatur ulang" posisi rahang , membuat mereka lebih baik lagi dari sebelumnya. Demikian pula, gerakan yang sama dapat membantu membersihkan telinga dengan memperbaiki perbedaan tekanan udara antara telinga dalam dan luar.

4. Tidak memiliki fungsi

Kemungkinan lain adalah bahwa menguap tidak berguna, setidaknya di spesies kita. Sangatlah mungkin bahwa di nenek moyang kita mereka akan menyajikan sesuatu tetapi di sepanjang jalur evolusi keuntungan adaptif akan hilang, atau bahwa sejak kemunculannya dalam bentuk-bentuk vertebrata yang paling mendasar adalah sesuatu yang sama sekali tidak berguna.

Bagaimanapun juga, karakteristik biologis tidak perlu menganggap ada keuntungan . Evolusi tidak berarti bahwa hanya sifat-sifat yang paling adaptif yang muncul dan bertahan hidup, tetapi ada yang lain yang melakukannya meskipun tidak menguntungkan spesies yang membawanya. Pseudo-penis wanita hyena yang berbintik-bintik merupakan contoh dari ini.

  • Mungkin Anda tertarik: "Teori evolusi biologis"

Mengapa menguap menyebar?

Satu lagi pertanyaan besar adalah mengapa kita begitu rentan untuk terpaku pada menguap orang lain. Bahkan, telah terlihat bahwa tidak perlu melihat orang lain menguap; memikirkan menguap atau melihat gambar di mana tindakan itu muncul secara signifikan meningkatkan kemungkinan menular.

Saat ini, diyakini bahwa pada asal fenomena aneh ini adalah neuron cermin , yang bertanggung jawab untuk memulai "pencobaan mental" pada apa yang ingin mengalami di kulit kita sendiri apa yang kita amati pada manusia atau hewan nyata atau khayalan.

Neuron cermin dapat menjadi dasar empati neurobiologis, tetapi salah satu efek sampingnya bisa menguap.

  • Artikel terkait: "Neuron cermin dan relevansinya dalam rehabilitasi-saraf"
Artikel Yang Berhubungan