yes, therapy helps!
Keinginan: penyebab dan gejala keinginan untuk penggunaan zat

Keinginan: penyebab dan gejala keinginan untuk penggunaan zat

Juni 18, 2024

Konsumsi zat psikoaktif Jika dilakukan lebih sering atau lebih jarang, akhirnya menyebabkan tubuh menghasilkan toleransi terhadap zat tersebut. Ini berarti bahwa untuk mencapai efek yang sama seperti pada awal, dosis yang diberikan harus ditingkatkan secara bertahap, atau konsumsi harus diberi jarak agar organisme menjadi terbiasa bekerja tanpanya.

Jika organisme berhenti mengkonsumsi atau dipertahankan dengan dosis yang tidak lagi berlaku, semacam sindrom penarikan yang menyebabkan tingkat ketidaknyamanan dan penderitaan variabel, muncul keinginan kuat untuk mengkonsumsi zat yang bersangkutan. Ini tentang keinginan .


  • Artikel terkait: "Jenis obat: tahu karakteristik dan efeknya"

Apa itu keinginan?

Kami memahami bagaimana keinginan perasaan kebutuhan mendesak dan mendesak untuk melakukan aktivitas tertentu, yang ketiadaannya menimbulkan kecemasan . Dalam kasus obat-obatan, ini mengacu pada keinginan yang kuat untuk mendapatkan dan mengkonsumsi zat yang dipertanyakan yang menghasilkannya. Keinginan ini tidak harus menemukan korelasi perilaku, artinya, tidak harus menyebabkan tindakan yang mengarah pada konsumsi.

Keinginan ini diberikan subyek yang memiliki atau memiliki ketergantungan pada zat tertentu , membentuk bagian penting dalam pemeliharaan proses adiktif. Ini dapat diaktifkan oleh kehadiran rangsangan yang sebelumnya terkait dengan konsumsi zat, oleh peristiwa stres dan bahkan oleh tidak adanya rangsangan yang cukup.


Keinginan dapat muncul bahkan pada individu yang telah berhenti menggunakan . Biasanya dapat hadir aktif sampai dua tahun kemudian, meskipun biasanya jauh lebih intens dalam periode antara bulan dan tahun pertama dari akhir konsumsi. Ini tanpa memperhitungkan keberadaan jatuh dan relaps.

  • Artikel Terkait: "Delirium tremens: sindrom penarikan alkohol berat"

Penyebab dan konteks penampilan

Keinginan untuk penggunaan narkoba biasanya berhubungan dengan kebutuhan yang disebabkan oleh pantang ini , tetapi alasan itu hanyalah salah satu dari yang ada. Beberapa momen utama di mana keinginan muncul adalah sebagai berikut.

1. Sindrom Penarikan

Berpantang terhadap zat yang tubuh dan pikiran telah terbiasa bisa sangat sulit.

Jika penarikan konsumsi terjadi tiba-tiba Terlalu cepat atau tidak memadai, adalah umum untuk melihat berbagai gejala bahaya variabel. Bahkan jika ini diberikan dengan cara yang terpola dan benar, penurunan konsumsi atau tidak meningkat untuk merasakan efeknya dapat menyebabkan ketidaknyamanan, frustrasi, kecemasan dan bahkan agresivitas dan di bawah kendali subjek. Dan bahkan jika subjek tidak mencoba untuk melepaskan diri, peningkatan progresif dalam toleransi tubuh terhadap obat memprovokasi kebutuhan untuk konsumsi yang terus meningkat, menghasilkan ketidaknyamanan ketika tidak tercapai.


Dalam semua keadaan ini sering terjadi keinginan, dengan tujuan untuk menghindari atau mengurangi ketidaknyamanan yang terkait dengan non-konsumsi.

  • Mungkin Anda tertarik: "Kecanduan: penyakit atau gangguan belajar?"

2. Mengondisi merangsang

Penggunaan obat biasanya terjadi dalam konteks tertentu. Tempat, aktivitas, dan bahkan orang-orang dari waktu ke waktu dikaitkan dengan fakta mengonsumsi .

Hal ini menyebabkan bahwa dalam jangka panjang untuk bersentuhan dengan jenis rangsangan tertentu menimbulkan suatu pemicu respons konsumsi, muncul keinginan sebelum mengatakan rangsangan, orang atau situasi.

3. Kesenangan mencari / penghindaran ketidaksenangan

Banyak pengguna narkoba mulai mengkonsumsi karena itu menghasilkan sensasi yang menyenangkan atau melarikan diri dari masalah beton. Bahkan jika tidak ada kebutuhan fisiologis seperti dalam kasus pantangan, keinginan yang kuat untuk konsumsi dapat muncul dalam situasi penderitaan hidup, depresi atau kebosanan sederhana. Kadang-kadang itu juga tampak sebagai cara untuk mencoba meningkatkan pengalaman yang bermanfaat, seperti seks atau makanan.

Penjelasan yang mungkin tentang keinginan untuk konsumsi

Penyebab fenomena ini telah dieksplorasi dan dipelajari oleh banyak penulis dan arus pemikiran. Beberapa penjelasan yang mungkin ditawarkan adalah sebagai berikut.

Penjelasan neuropsikologis

Pada tingkat neurobiologis, keinginan tampaknya disebabkan oleh adaptasi sistem saraf terhadap substansi. Subyek tergantung yang berhenti mengkonsumsi terus mengubah mekanisme otak yang berbeda seperti sistem pahala otak dan transmisi hormon seperti dopamine, serotonin dan endorphins .

Ketika konsumsi berhenti atau tidak cukup diproduksi, organisme diubah oleh tidak adanya unsur-unsur keluarga. Ini menyebabkan ketidaknyamanan yang kuat yang terkait dengan substansi yang hilang , dengan apa yang tampaknya keinginan yang terus-menerus untuk mengkonsumsinya. Dengan berlalunya waktu, jika tidak ada konsumsi otak kembali ke keadaan normal, sehingga kebutuhannya tidak akan begitu tinggi.

  • Artikel terkait: "Jenis hormon dan fungsinya dalam tubuh manusia"

Penjelasan menurut pengkondisian

Penjelasan lain dapat ditemukan dalam pengkondisian.

Di satu sisi kita dapat mengamati komponen khas pengkondisian klasik, yang dalam hal ini akan menyebabkan hubungan antara unsur konsumsi dan lingkungan, sehingga kehadiran unsur-unsur ini akan membangkitkan konsumsi. Dengan demikian, keinginan untuk ulangi pengalaman sebelum stimulasi yang terkait dengannya .

Di sisi lain, dari pengkondisian operan, dapat ditetapkan bahwa konsekuensi positif dari konsumsi dan eksperimen yang terus-menerus bertindak sebagai penguat untuk konsumsi sendiri sementara menghasilkan harapan untuk terus mendapatkan pahala yang sama dan dalam intensitas yang sama. Jika tidak ada, respons untuk mengulang konsumsi dihasilkan untuk mencapai efek yang sama.

Perspektif kognitif dari nafsu keinginan

Visi yang lebih kognitif mengacu pada keinginan dimediasi oleh harapan dan keyakinan self-efficacy dari orang tersebut , menjadi elemen utama untuk menjelaskan pemrosesan informasi.

Salah satu model kognitif-perilaku yang paling populer dalam penjelasan keinginan model kasih sayang ganda , yang menunjukkan bahwa keinginan berasal dari bagian dari keadaan emosional permusuhan yang menyebabkan sindrom penarikan atau peristiwa tidak menyenangkan dan dari keadaan emosi positif yang dihasilkan oleh konsumsi substansi. Peristiwa dan rangsangan lingkungan menghasilkan aktivasi jaringan tanggapan dan kognisi yang terkait dengan efek nafsu makan obat dan ketidakpastian ketidakhadirannya.

Penjelasan lain yang mungkin ditemukan dalam model pemrosesan kognitif , yang menetapkan bahwa pada pecandu narkoba kebiasaan mengonsumsi telah diotomatisasi, tidak memerlukan upaya untuk dikonsumsi. Dari perspektif ini, keinginan adalah proses non-otomatis yang disebabkan oleh upaya untuk tidak mengkonsumsi.

Keinginan dalam pengobatan kecanduan

Perlakukan ketergantungan pada suatu zat itu adalah proses yang sulit dan berkepanjangan seiring waktu , di mana faktor-faktor yang sangat beragam dapat mempengaruhi seperti jenis perawatan yang diterapkan, pengalaman individu selama periode waktu dimana hal itu dilakukan atau dukungan sosial yang dirasakan.

Dalam proses ini, pantang akan menyebabkan penderitaan yang mendalam pada orang yang sedang menjalani perawatan , penderitaan yang akan menghasilkan dalam cara yang sangat kuat keinginan atau keinginan untuk mengkonsumsi lagi: keinginan.

Keinginan adalah salah satu penyebab utama jatuh (mengkonsumsi sekali tetapi tanpa perlu mengembalikan kebiasaan) dan kambuh (yang memulihkan kebiasaan konsumsi), yang harus secara khusus diperhitungkan saat membuat program perawatan. Itu sebabnya Sangat penting untuk mengembangkan program pencegahan kambuh selama perawatan.

Untuk mencegahnya, perlu di tempat pertama menginformasikan dan mendidik pasien karena keinginan untuk konsumsi dalam keadaan normal dan fakta bahwa keinginan muncul tidak berarti bahwa konsumsi akan terjadi.

Juga berguna untuk mempertimbangkan jenis rangsangan yang memfasilitasi konsumsi atau memancing keinginan untuk melakukannya, untuk menghindarinya atau belajar untuk menghadapinya secara adaptif tanpa menggunakan konsumsi. Memperkuat dan memberdayakan pasien , serta memulihkan rasa kendali dan memberinya alat dan strategi yang membantunya mengelola stres dan menolak keinginan, adalah strategi lain yang berguna untuk diterapkan.

Referensi bibliografi:

  • Iraurgi, J. dan Corcuera, N. (2008). Keinginan: konsep, pengukuran dan terapi. North of Mental Health, 32; 9-22. Negara Basque
  • River, P. (1987). Motivasi penggunaan narkoba: analisis psichobiological dorongan. Simposium Nebraska tentang Motivasi: penggunaan alkohol dan penyalahgunaan. Lincoln: Universitas Nebraska Press.
  • Sánchez, E.; Molina, N.; dari El Olmo, R .; Tomás V. dan Morales, E. (2001). Kecanduan dan kecanduan narkoba. Gangguan adiktif, vol. 3; 4; 237-243.
  • Tiffany, S. (1990). Model kognitif obat mendorong dan perilaku penyalahgunaan obat: peran proses otomatis dan non otomatis. Psychol Rev, 84, 127-90.

5 Penyebab Kebotakan / (Rambut Rontok pada Wanita) (Juni 2024).


Artikel Yang Berhubungan