yes, therapy helps!
Depresi psikotik: gejala, penyebab dan perawatan

Depresi psikotik: gejala, penyebab dan perawatan

Juni 18, 2024

Perubahan atau penyakit psikologis cenderung mengubah atau mengubah cara orang memandang diri mereka dan lingkungannya. Kadang-kadang, distorsi ini dapat menjadi sangat serius sehingga suatu kondisi seperti depresi akhirnya menyajikan gejala-gejala psikosis.

Inilah yang terjadi dengan depresi psikotik , subtipe depresi yang tidak umum yang akan kita bahas di sepanjang artikel ini dan yang mungkin muncul pada orang yang sudah terpengaruh oleh beberapa episode depresi berat.

  • Artikel terkait: "Adakah beberapa tipe depresi?"

Apa itu depresi psikotik?

Depresi psikotik, juga dikenal sebagai depresif psikosis, adalah subtipe depresi yang terjadi ketika depresi berat termasuk di dalam gambaran gejalanya beberapa bentuk psikosis . Menurut data statistik, jenis depresi psikotik ini biasanya mempengaruhi sekitar satu dari empat orang yang dirawat di rumah sakit dengan diagnosis depresi.


Psikosis dalam depresi dapat memanifestasikan dirinya melalui halusinasi apa pun, seperti suara yang memberi tahu orang itu bahwa ia tidak memiliki nilai; Delusi dalam bentuk perasaan yang intens akan ketidakbergunaan dan kegagalan atau secara langsung memprovokasi pasien istirahat total dengan kenyataan.

Seperti yang bisa kita lihat, meskipun mereka adalah gejala penyakit psikotik, kandungan ini sangat terkait dengan beberapa fitur depresi, seperti harga diri yang rendah .

Meskipun depresi psikotik membentuk kualifikasi diagnostik dengan sendirinya, itu juga dapat muncul dalam konteks gangguan bipolar atau gangguan depresi mayor. Selain itu, karena kesamaannya, itu sangat sering bingung dengan gangguan skizoafektif. Namun, diagnosis ini mensyaratkan adanya gejala psikotik murni setidaknya selama dua minggu. Artinya, tanpa gejala atau suasana hati yang depresi.


Mengenai depresi psikotik unipolar, mensyaratkan bahwa gejala psikotik hanya terjadi selama episode depresi berat . Kriteria diagnostik Diagnostic and Statistical Manual of Mental Disorders (DSM-IV) menunjukkan bahwa, untuk diagnosis depresi psikotik yang benar, pasien harus memenuhi persyaratan untuk episode depresi besar, bersama dengan kriteria untuk specifier " karakteristik psikotik. "

  • Anda mungkin tertarik: "Apa itu psikosis? Penyebab, gejala, dan pengobatan"

Apa bedanya dengan psikosis lain?

Secara tradisional, dipahami bahwa seseorang yang menderita beberapa jenis psikosis adalah orang yang tidak berhubungan dengan kenyataan. Pasien-pasien ini dapat mendengar suara atau menyajikan ide-ide aneh dan tidak logis , di antara banyak gejala lainnya.


Ketika gejala-gejala ini merupakan bagian dari diagnosis depresi psikotik, mereka biasanya berperilaku seperti kemarahan dan kemarahan tanpa alasan yang jelas, tidur di siang hari untuk tetap terjaga sepanjang malam, mengabaikan citra dan kebersihan tubuh mereka dan bahkan, Kesulitan berkomunikasi dengan orang lain .

Di sisi lain, orang yang menderita jenis penyakit mental lainnya, seperti skizofrenia, juga mengalami gejala psikotik. Namun, dalam delusi depresi psikotik atau halusinasi konsisten dengan argumen depresi. Sementara isi gejala psikotik skizofrenia sering aneh dan tidak masuk akal dan tanpa hubungan yang jelas dengan keadaan pikiran.

Selain itu, pada pasien depresi psikotik sering merasa malu dengan pikiran mereka, sehingga mereka berusaha menyembunyikannya. Oleh karena itu, jenis depresi ini agak sulit didiagnosis. Namun, diagnosis yang akurat sangat penting Karena, selain mempengaruhi perawatan, episode depresi psikotik merupakan faktor risiko dalam pengembangan gangguan bipolar dengan episode depresi psikotik, mania dan bahkan bunuh diri yang berulang.

Gejala apa yang muncul?

Orang dengan depresi psikotik mengalami gejala episode depresi utama, termasuk: perasaan putus asa, tidak berharga atau rasa bersalah, kelelahan konstan, penarikan sosial dan agitasi dan iritabilitas; disertai dengan satu atau lebih gejala psikotik termasuk delusi dan halusinasi.Selain itu, pasien mungkin juga mengalami salah satu dari gejala berikut:

  • Anhedonia yang parah.
  • Retardasi psikomotor .
  • Kecemasan
  • Sembelit
  • Hypochondria.
  • Insomnia .
  • Imobilitas fisik.

Apa penyebabnya?

Meskipun, untuk saat ini, belum ditentukan apa faktor-faktor yang tepat menyebabkan perkembangan depresi psikotik, telah diamati bahwa gejala-gejala psikotik cenderung berkembang setelah orang tersebut mengalami beberapa episode depresi tanpa psikosis. Juga, sekali gejala psikotik ini muncul, mereka cenderung muncul kembali di setiap episode depresif di masa depan .

Juga telah diamati bahwa keluarga di mana beberapa komponennya mengalami depresi psikotik memiliki risiko yang lebih tinggi baik depresi psikotik dan skizofrenia. Ini menunjuk ke komponen genetik yang mungkin dari penyakit ini.

Sejumlah besar pasien dengan laporan depresi psikotik mengalami episode awal depresi antara 20 dan 40 tahun. Dengan cara yang sama seperti yang terjadi dengan tipe depresi lainnya, depresi psikotik juga biasanya bersifat episodik, dengan gejala yang muncul selama periode waktu yang ditentukan dan berkurang seiring waktu. Juga, orang-orang ini cenderung berfungsi dengan baik baik secara sosial dan profesional antara episode depresif .

Akhirnya, meskipun depresi psikotik dapat dianggap kronis ketika berlangsung selama lebih dari dua tahun, sebagian besar episode depresif memiliki durasi kurang dari 24 bulan.

Apa pengobatan dan prognosisnya?

Biasanya, pengobatan depresi psikotik dilakukan di lingkungan rumah sakit, sehingga pasien dapat dipantau untuk memastikan keamanan maksimum.

Itu biasanya dilakukan pengobatan farmakologis disertai dengan terapi psikologis yang memfasilitasi integrasi pasien di lingkungan mereka. Dalam pengobatan farmakologis, kombinasi antidepresan dan obat antipsikotik sering digunakan.

Sementara antidepresan mendukung stabilisasi suasana hati, antipsikotik memungkinkan otak untuk dapat melihat dan mengatur informasi di sekitar orang tersebut.

Perawatan yang adekuat untuk depresi psikotik dapat sangat efektif, bahkan sampai memungkinkan pasien untuk pulih dalam jangka waktu beberapa bulan. Namun, karena sifat penyakit yang episodik, perlu memiliki tindak lanjut medis berkelanjutan .

Dalam kasus yang paling parah atau yang tidak merespon perawatan farmakologis, penerapan terapi elektrokonvulsif mungkin diperlukan.

Adapun prognosis penyakit ini, cenderung jauh lebih positif daripada diagnosis psikiatris lainnya seperti gangguan skizoafektif. Meski begitu, orang yang mengalami episode depresi psikotik memiliki lebih banyak kemungkinan kambuh dan bunuh diri . Oleh karena itu perlu adanya pengawasan yang ketat.


6 Ciri - Ciri Anda Mengalami Sakit Jiwa Ringan (Juni 2024).


Artikel Yang Berhubungan