yes, therapy helps!
6 jenis perawi, dan bagaimana mereka digunakan dalam sastra

6 jenis perawi, dan bagaimana mereka digunakan dalam sastra

Desember 8, 2022

Ketika datang untuk bercerita, entah nyata atau fiktif, bukan hanya masalah bagaimana dunia digambarkan dan kejadian yang terjadi di dalamnya. Cara bagaimana sosok narator digunakan juga penting, bahkan ketika tampaknya ini bukan bagian dari narasi itu sendiri.

Dalam artikel ini kita akan melihat apa itu tipe utama narator dalam karya sastra yang berbeda yang menjelaskan cerita, dan di mana cara untuk memilih salah satu atau yang lain memiliki efek pada dampak psikologis yang disebabkan oleh karya-karya ini.

  • Artikel terkait: "Ke 16 jenis buku yang ada (sesuai kriteria berbeda)"

Berbagai jenis narator, dan karakteristik mereka

Manusia dicirikan, antara lain, dengan menciptakan cerita, cerita. Kisah-kisah ini jauh melampaui dunia waktu luang, karena orang mungkin berpikir jika, dengan mengingat konsep sastra apa, kita hanya harus berkonsentrasi pada novel-novel terlaris. Mereka menawarkan cara untuk menafsirkan realitas .


Dengan demikian, untuk berhenti mengetahui dengan lebih baik, apa jenis utama narator bukanlah kesembronoan, karena pilihan ini adalah bagian dari proses kreatif menjelaskan sesuatu. Masing-masing dari mereka memberikan keseluruhan cerita yang berbeda. Mari kita lihat klasifikasi kategori-kategori ini ketika menceritakan, pergi dari narator orang pertama ke narasi orang kedua, akhirnya mencapai perawi orang ketiga.

  • Mungkin Anda tertarik: "8 perbedaan antara cerita dan novel"

1. Narator pada orang pertama

Jenis narator ini sangat umum, dan berfungsi untuk mencetak nada yang realistis dan berdasarkan pengalaman untuk cerita yang diceritakan. Diasumsikan itu orang yang menceritakan kisah itu ada di sana ketika semuanya terjadi , sehingga kita berasumsi bahwa alam semesta di mana ia terjadi adalah sama dengan yang di mana narator hadir, sehingga ia tunduk pada aturan yang sama, kira-kira.


Selain itu, fakta bahwa segala sesuatu yang diriwayatkan pada orang pertama memungkinkan kita untuk memiliki lebih banyak informasi tentang karakter ini, bahwa meskipun itu tidak harus menjadi protagonis, itu biasanya memiliki kepentingan dalam sejarah, bahkan jika itu adalah untuk membantu membangun sisa dari karakter melalui interaksi yang pertama dengan detik, melihat bagaimana kepribadian mereka saling mempengaruhi .

Pada gilirannya, kategori ini dapat dibagi menjadi jenis perawi lain. Mereka adalah yang berikut.

1.1. Saksi Narrator

Dalam kasus ini, karakter yang memiliki peran narator tidak bertindak sebagai protagonis, tetapi sebagai orang yang dekat dengan protagonis dan siapa yang menghadiri acara utama yang mengartikulasikan cerita.

Dia adalah tipe pencerita sangat berguna ketika Anda ingin menunjukkan kepribadian protagonis , serta evolusi pribadinya dan narasinya, dengan cara yang halus, menunjukkan lebih dari sekadar menjelaskan secara langsung, karena seseorang tidak memiliki akses ke pikiran nyata dari karakter itu. Namun, juga dimungkinkan untuk mengadopsi gaya yang lebih impersonal, seolah-olah semuanya terdiri dari laporan.


Contoh dari tipe narator ini adalah John Watson dalam novel Sherlock Holmes atau Nick Carraway in The Great Gatsby.

1.2. Narator protagonis

Ini mungkin adalah tipe narator orang pertama yang paling populer dan digunakan, karena ini juga salah satu yang paling intuitif dan sederhana: ceritanya dijelaskan dari sudut pandang orang yang harus melalui alur cerita utama cerita. , seperti yang kita lakukan dalam kehidupan nyata jika kita menjelaskan sesuatu yang telah terjadi pada kita .

Namun, ketika menggunakan sumber daya ini adalah mungkin untuk menggunakan banyak nuansa. Misalnya, menceritakan tentang apa yang terjadi di masa sekarang memungkinkan audiens untuk tenggelam dalam cerita.

1.3. Narator dalam aliran pemikiran

Ini adalah jenis narator yang sangat sedikit digunakan, karena ia mencoba menggambarkan pikiran seseorang secara harfiah, sama seperti mereka muncul ke kesadaran . Oleh karena itu, semua dijelaskan secara real time, saat ini menjadi momen referensi.

Perawi yang berbeda dari Kebisingan dan Fury, oleh William Faulkner, adalah contoh dari ini.

2. Narator dalam orang kedua

Jenis pencerita ini dicirikan dengan menjelaskan sebuah cerita kepada orang tertentu. Hal ini dapat disajikan dalam format epistol, seolah-olah semuanya terdiri dari huruf berorientasi pada penerima, atau seolah-olah itu adalah dialog nyata yang pada dasarnya satu berbicara dan yang lainnya mendengarkan, terkadang membuat Anda melihat bahwa Anda menjawab pertanyaan yang diajukan oleh pendengar .

3. Narator pada orang ketiga

Akhirnya, dalam narator orang ketiga, yang menceritakan kisah itu dicirikan oleh tidak berpartisipasi sama sekali, atau berpartisipasi sesedikit mungkin, dalam perjalanan sejarah . Ini dapat dibagi menjadi dua kategori.

3.1. Narator maha tahu

Salah satu tipe narator yang paling banyak digunakan.Hal ini diucapkan dari sudut pandang entitas yang benar-benar asing bagi bidang realitas di mana segala sesuatu yang dijelaskan terjadi, seolah-olah semacam dewa yang memiliki akses ke semua informasi sekaligus, bahkan ke kondisi mental semua karakter , secara langsung.

Perlu diingat bahwa meskipun Anda dapat menggambarkan apa yang diyakini dan dirasakan oleh masing-masing karakter, untuk masalah yang terkait dengan koherensi dan kualitas narasi, Anda menghindari pergi dari satu pikiran ke yang lain dalam cara yang kacau, dan sebagai gantinya dari itu dipilih untuk memfokuskan fokus perhatian pada karakter dan apa yang terjadi di sekitarnya.

Novelnya The Breakfast of the Champions, oleh Kurt Vonnegut, menggabungkan jenis narasi ini dengan narator saksi, misalnya. Sesuatu yang serupa terjadi di Kabut, oleh Miguel de Unamuno.

3.2. Pengamat perawi

Ini mirip dengan yang sebelumnya, tetapi dalam hal ini Anda tidak memiliki akses langsung ke semua informasi tentang apa yang terjadi. Namun, narator terlibat sesedikit mungkin dalam apa yang terjadi , baik secara fisik maupun psikologis. Cobalah bersikap netral dan obyektif.


Calling All Cars: A Child Shall Lead Them / Weather Clear Track Fast / Day Stakeout (Desember 2022).


Artikel Yang Berhubungan