yes, therapy helps!
Spiral of silence: apa itu dan apa penyebabnya?

Spiral of silence: apa itu dan apa penyebabnya?

Desember 8, 2022

Seringkali orang kami menyembunyikan pendapat kami ketika mereka minoritas dan kontroversial karena takut orang lain menolak kami atau menerima semacam hukuman untuk melakukannya. Fenomena ini digambarkan oleh Elisabeth Noelle-Neumann, yang menyebutnya "spiral keheningan".

Dalam artikel ini kami akan menjelaskan apa spiral keheningan dan apa penyebabnya tekanan sosial semacam ini. Kami juga akan membuat deskripsi singkat tentang beberapa kritik yang paling sering tentang teori Noelle-Neumann.

  • Mungkin Anda tertarik: "12 buku penting oleh Noam Chomsky"

Apa spiral keheningan?

Ilmuwan politik Jerman, Elisabeth Noelle-Neumann diusulkan dalam bukunya Spirul keheningan. Opini publik: kulit sosial kita konsep "spiral keheningan", yang digunakan untuk menggambarkan kecenderungan bahwa kita menunjukkan kepada orang-orang untuk tidak secara terbuka mengekspos pendapat kita ketika kita sadar bahwa ini bukan mayoritas.


Menurut penulis ini, untuk pendapat mayoritas dapat mempromosikan spiral keheningan harus mengandung komponen etis . Dengan cara ini, hampir tidak ada tekanan sosial dari jenis ini apakah nanas merupakan bahan yang dapat diterima untuk pizza, meskipun ini tentang moralitas aborsi atau hukuman mati.

Teori spiral keheningan didasarkan pada serangkaian hipotesis terkait.

  • Kebanyakan orang takut isolasi sosial.
  • Akibatnya, kami mengamati perilaku orang lain untuk mengidentifikasi pendapat dan perilaku mana yang dapat diterima secara sosial.
  • Isolasi atau penolakan sosial terhadap opini yang tidak populer memanifestasikan dirinya dalam gerakan seperti membalikkan wajah atau mempertahankan keheningan.
  • Orang-orang cenderung menyembunyikan pandangan kami ketika kami memiliki harapan bahwa kami akan menerima jenis tanggapan ini.
  • Mereka yang memegang opini mayoritas mengekspresikannya secara terbuka tanpa rasa takut.
  • Spirul keheningan dipicu oleh ekspresi opini mayoritas yang berulang-ulang dan penyembunyian kelompok minoritas.
  • Proses ini terjadi di sekitar isu-isu kontroversial, bukan ketika ada konsensus.
  • Jumlah orang yang membela pendapat tidak selalu relevan.
  • Penyembunyian pendapat yang berbeda biasanya memiliki karakter yang tidak disadari.
  • Opini publik memainkan peran kontrol sosial dalam ruang dan waktu tertentu dan dapat bervariasi tergantung pada dimensi-dimensi ini.
  • Spirul keheningan menyelesaikan konflik dengan mendukung salah satu pendapat yang ada dalam hal ini, memenuhi peran integrasi.

Penyebab fenomena ini

Noelle-Neumann menegaskan bahwa spiral keheningan itu terutama disebabkan oleh dua jenis ketakutan: rasa yang kita rasakan terisolasi secara sosial dan ketakutan akan konsekuensi yang lebih signifikan. Intensitas ketakutan ini dapat bervariasi menurut berbagai faktor, yang mempengaruhi tingkat resistensi untuk menunjukkan pendapat yang berbeda.


Dalam kasus pertama, kita biasanya takut ditolak oleh orang lain sebagai tanggapan terhadap ekspresi sudut pandang yang tidak populer. Ini bisa menjadi kasus seorang mahasiswa ekonomi yang bersimpati dengan komunisme dan menghindari mengungkapkannya kepada para profesor dan koleganya, yang kebanyakan neoliberal.

Namun, terkadang memberikan pendapat kami mungkin melibatkan risiko bahkan lebih besar daripada penurunan penerimaan oleh lingkungan kita; Misalnya, seseorang yang menentang metode atau tujuan atasan mereka di depan rekan kerja mereka berada dalam bahaya dipecat.

Spiral keheningan dihasilkan ketika orang yang memiliki opini yang berbeda mendengarkan orang lain dengan gigih membela sudut pandang mayoritas, dan diperkuat lagi setiap kali ini terjadi lagi. Jadi, kita merasa kurang bebas untuk menyatakan pendapat minoritas, yang lebih populer adalah yang dominan.


Media massa adalah alat yang fundamental dalam pengembangan spiral keheningan. Hal ini disebabkan tidak hanya fakta bahwa mereka mengumpulkan sudut pandang mayoritas, tetapi juga karena mereka mempengaruhi sejumlah besar orang; dan karena mereka dapat menghasilkan opini mayoritas, mereka juga menciptakan spiral keheningan yang sesuai.

Pendekatan Noelle-Neumann menyiratkan bahwa orang memiliki kemampuan intuitif untuk mengidentifikasi apa yang merupakan opini dominan di sekitar topik tertentu. Penting untuk diingat bahwa kebenaran hipotesis pribadi ini dapat bervariasi tergantung pada orang dan situasi spesifik.

  • Mungkin Anda tertarik: "11 jenis kekerasan (dan berbagai jenis agresi)"

Kritik terhadap teori ini

Kritik telah diangkat ke berbagai aspek teori spiral keheningan yang mempertanyakan validitas teoretisnya dan kapasitas penjelasannya.Bagaimanapun, dan terlepas dari kekurangannya, konsep yang diajukan oleh Noelle-Neumann berguna untuk membuat konsep beberapa aspek realitas.

Dalam pengertian ini, konsep "minoritas yang berisik", yang bisa sama berpengaruhnya dengan mayoritas . Oleh karena itu, spiral keheningan tidak dapat berubah dan tidak juga mempengaruhi semua orang atau kelompok secara sama; demikian pula, opini minoritas dapat menjadi opini mayoritas, bahkan dalam waktu singkat.

Di sisi lain booming internet telah menyebabkan penurunan berat media massa dalam opini publik. Jaringan sangat memfasilitasi penyebaran opini minoritas, serta data (nyata atau salah) yang mendukung mereka dan mempertanyakan sudut pandang yang dipertahankan oleh status quo.

  • Artikel terkait: "12 tanda-tanda peringatan fasisme menurut Umberto Eco"

Referensi bibliografi:

  • Noelle-Neumann, E. (1984). Spiral of Silence: Public Opinion - Kulit sosial kita. Chicago: Universitas Chicago.
  • Noelle-Neumann, E. (1991). Teori opini publik: Konsep Spiral of Silence. Dalam J. A. Anderson (Ed.), Communication Yearbook 14, 256-287. Newbury Park, California: Sage.

Luka Pasca Sesar (Post C-Section Scar) [Dr.OZ Indonesia] (Desember 2022).


Artikel Yang Berhubungan