yes, therapy helps!
Dermatilomania (gangguan eksoriasi): gejala dan penyebab

Dermatilomania (gangguan eksoriasi): gejala dan penyebab

Juni 14, 2024

Gangguan pengucilan , juga dikenal sebagai dermatilomania, melibatkan menggaruk dan merobek bagian kulit, biasanya karena perasaan kecemasan yang intens.

Dalam artikel ini kami akan menjelaskan gejala, penyebab dan pengobatan dermatilomania ; dalam kaitannya dengan aspek terakhir ini kita akan fokus pada teknik kebiasaan inversi.

  • Mungkin Anda tertarik: "16 gangguan mental yang paling umum"

Apa itu dermatilomania?

Dermatilomania adalah gangguan psikologis yang ditandai dengan dorongan intens dan sering untuk mencubit, menggaruk atau merobek bagian-bagian kulit seseorang . The DSM-5 memperkenalkannya di bawah nomenklatur "Disorder oleh excoriation" dalam kategori gangguan obsesif-kompulsif dan terkait lainnya, yang juga merupakan trikotilomania.


Menurut panduan diagnostik ini, gangguan dengan ekskoriasi didefinisikan sebagai kebiasaan menggaruk kulit dengan cara kompulsif dan berulang hingga menyebabkan cedera. Ini dapat dipertimbangkan dan ada risiko signifikan bahwa infeksi akan terjadi di daerah yang rusak.

Terlepas dari kenyataan bahwa kebanyakan ahli menunjukkan kedekatan antara dermatilomania dan gangguan obsesif-kompulsif , Odlaug dan Grant (2010) menyatakan bahwa itu lebih mirip dengan kecanduan karena tindakan mencubit atau menggaruk kulit melibatkan emosi yang menyenangkan. Sebaliknya, pada gangguan kompulsif, ritual memiliki tujuan mengurangi kecemasan.

Gangguan ini pertama kali dijelaskan pada tahun 1875 oleh Erasmus Wilson, yang menyebutnya sebagai "ekskoriasi neurotik." Tak lama kemudian, pada tahun 1898, Louis-Anne-Jean Brocq mendeskripsikan beberapa kasus serupa pada gadis remaja dengan jerawat. Meskipun banyak referensi dalam literatur, sampai DSM-5 dermatilomanía belum secara resmi diakui .


  • Artikel terkait: "Obsesif-Kompulsif Disorder (OCD): apa itu dan bagaimana manifestasinya?"

Gejala dan tanda-tanda utama

Literatur ilmiah mengungkapkan hal itu perasaan kecemasan dan ketegangan emosional memicu episode dermatilomania. Ini biasanya menargetkan bagian kulit di mana orang merasakan beberapa jenis ketidaksempurnaan, seperti jerawat atau pengelupasan.

Wajah adalah target paling umum dari cedera, meskipun mereka juga sering terjadi di punggung, dada, kulit kepala atau anggota badan, terutama pada kuku dan ujung-ujung jari. Biasanya eksoriasi dilakukan dengan jari-jari , meskipun terkadang mulut atau instrumen digunakan sebagai jarum.

Episode-episode ini dapat terjadi berulang kali selama kehidupan sehari-hari, tetapi mungkin juga hanya satu yang diberikan per hari dengan durasi dan intensitas yang sangat tinggi. Secara umum, orang dengan dermatilomania fokus hanya pada satu bagian tubuh, kecuali bila sudah rusak parah.


Dermatilomania dapat menyebabkan perubahan serius pada kulit, terutama kerusakan pada jaringan yang terkena, munculnya pustula dan infeksi yang terkadang bahkan mencapai darah (septicemia). Ekskoriasi juga dapat meninggalkan bekas atau merusak kulit, yang meningkatkan perasaan malu dan bersalah yang kuat pada orang dengan dermatilomania.

Penyebab gangguan ini

Motivasi untuk episode dermatilomania bervariasi tergantung pada orang tersebut. Namun, hipotesis yang diterima secara luas adalah itu aktivasi fisiologis, dan khususnya yang berasal dari stres psikososial , memicu perilaku eksoriasi, yang memiliki fungsi ansiolitik.

Sementara dalam profil obsesif-kompulsif dermatilomania biasanya dikaitkan dengan persepsi kontaminasi kulit, pada orang lain lebih dekat dengan gangguan dismorfik tubuh tujuan dari perilaku ini harus dilakukan dengan upaya untuk menghilangkan ketidaksempurnaan fisik.

Suatu hubungan telah ditemukan antara dermatilomania dan peningkatan kadar dopamin, terlibat dalam kontrol motorik , dalam sistem penghargaan otak dan dalam pengembangan kecanduan. Kehadiran berlebihan neurotransmitter ini, yang terjadi ketika mengkonsumsi zat seperti kokain, tampaknya mempromosikan ekskoriasi.

Di sisi lain, telah diusulkan bahwa gangguan ini dapat memiliki dasar biologisnya di sirkuit motor frontostriated, yang menghubungkan daerah lobus frontal di mana fungsi kognitif bergantung pada basal ganglia, yang fundamental untuk gerakan otomatis.

  • Artikel Terkait: "Dopamine: 7 fungsi penting dari neurotransmitter ini"

Perawatan psikologis: pembalikan kebiasaan

Seperti gangguan lain yang berkaitan dengan kebiasaan fisik dan motorik, termasuk tics, onychophagia, trikotilomania, gagap atau sindrom temporomandibular, dermatilomania dapat dikelola melalui teknik pembalikan kebiasaan Azrin dan Nunn (1973), yang merupakan bagian dari terapi kognitif-perilaku.

Prosedur ini terdiri dari beberapa langkah. Pertama-tama, pelatihan dilakukan untuk mempromosikan deteksi perilaku ekskoriasi, yang dalam banyak kasus bersifat otomatis, serta rangsangan yang mendahului mereka, terutama sensasi ketegangan emosional.

Selanjutnya respons yang tidak sesuai dengan kebiasaan negatif dipraktikkan untuk mengeksekusinya ketika dorongan, dalam hal ini, menggores kulit muncul; perilaku baru ini harus menjadi kebiasaan yang menggantikan ekskoriasi. Contohnya adalah menutup tinju agar jari tidak menyentuh tubuh.

Sisa dari komponen program Azrin dan Nunn terdiri dalam menerapkan penguatan kontingen dengan tidak adanya ekskoriasi (manajemen kemungkinan), mengajarkan teknik relaksasi kepada klien untuk mengurangi kecemasan yang memicu episode, dan akhirnya secara sistematis menyamaratakan keterampilan kepada klien. konteks kehidupan sehari-hari.

Referensi bibliografi:

  • Azrin, N. H. & Nunn, R. G. (1973). Kebiasaan-pembalikan: metode menghilangkan kebiasaan dan tics gugup. Penelitian Perilaku dan Terapi, 11 (4): 619-28.
  • Dell'Osso, B., Altamura, A.C., Allen, A., Marazziti, D. & Hollander, E. (2006). Pembaruan epidemiologi dan klinis pada gangguan kontrol impuls: tinjauan kritis. Arsip Eropa Psikiatri dan Neurosciences Klinis, 256 (8): 464-75.
  • Odlaug, B. L. & Grant, J. E. (2010). Pemilihan kulit secara patologis. American Journal of Drug and Alcohol Abuse, 36 (5): 296-303.

Self Harm Scars - See The Wound Double in Size & Learn About the Whole Surgery #scar #plasticsurgery (Juni 2024).


Artikel Yang Berhubungan