yes, therapy helps!
6 alasan untuk percaya bahwa kita hidup di era kebodohan

6 alasan untuk percaya bahwa kita hidup di era kebodohan

Juni 18, 2024

Pada tahun 2009, sutradara film dokumenter Franny Armstrong mempersembahkan kepada dunia salah satu karya non-fiksi paling kontroversial tentang krisis lingkungan pada awal abad ke-21: Zaman Kebodohan.

Tidak seperti film dokumenter lain dari tema serupa yang ditayangkan sebelumnya, Era Kebodohan adalah salah satu dari sedikit yang menempatkan jari pada titik sakit bahwa manusia tidak hanya bertanggung jawab untuk salah satu masalah global terbesar yang dihadapi semua keanekaragaman hayati planet ini. , tetapi itu juga berbicara tentang rasionalitas dan kecerdasannya. Bahwa kemanusiaan adalah agen penyebab bencana, tetapi juga semacam anak raksasa yang tidak tahu apa yang dia mainkan.


Namun alasan yang disampaikan oleh karya ini mereka bukan satu-satunya yang memiliki kekuatan untuk memimpin kita untuk berpikir bahwa kita hidup di era kebodohan . Sepanjang Bumi kita telah menunjukkan diri kita tidak mampu mengelola semua jenis masalah yang mempengaruhi kita semua dan itu bahkan tidak cukup mengkhawatirkan kita untuk mengoordinasikan upaya untuk mengelolanya.

  • Artikel terkait: "Apakah kita makhluk rasional atau emosional?"

Tanda-tanda bahwa kita hidup di era kebodohan

Ini adalah kumpulan krisis dan masalah kolektif yang entah tidak membuat kita khawatir atau kita hanya mencoba bertarung dengan cara yang tidak bertanggung jawab, dengan campuran kesia-siaan, kemalasan dan mentalitas individualis .


Kesemuanya memiliki kesamaan untuk menjadi hasil dari keengganan untuk bekerja sama, meninggalkan zona nyaman dan menggunakan rasionalitas untuk sesuatu selain secara terus-menerus meminyaki mesin konsumerisme: memproduksi dan membeli. Karena internet dan teknologi penyimpanan informasi baru telah tersedia, kami memiliki banyak waktu untuk mendeteksi masalah ini dan mengambil tindakan terhadap masalah ini, tetapi hari ini, untuk beberapa alasan, kami sepertinya tidak berada di pekerjaan.

1. Kami menghancurkan planet ini

Itulah alasan mengapa kami memulai artikel, serta salah satu yang paling serius, jadi saya tidak dapat melewatkan daftar ini. Lingkungan pada dasarnya adalah hal terpenting yang kita miliki , karena variasi di dalamnya dapat berakhir dengan seluruh populasi dalam hitungan menit. Namun, kami terus bertindak seolah-olah mendaur ulang dengan memisahkan sampah adalah puncak dari tanggung jawab dan kesopanan, sesuatu yang disediakan untuk warga yang paling baik dan disiplin.


Kenyataannya adalah bahwa meskipun tindakan individu dihitung, upaya-upaya yang didasarkan pada "tekad" dari setiap individu tidak berguna.

Semuanya menunjukkan bahwa untuk menghentikan kehancuran planet ini, komitmen kolektif diperlukan, perubahan drastis dalam ekonomi dan dalam model produksi, dan bahkan manajemen cerdas cara kami mengelompokkan diri untuk hidup di kota . Tak satu pun dari ini bahkan dibangkitkan, membenarkannya dengan kebebasan individu dan harapan untuk terus memiliki kehidupan yang penuh kenyamanan teknologi.

2. Kematian bayi

Banyak yang dikatakan tentang bagaimana kehidupan memberi kita kesempatan untuk memilih jalan kita, bagaimana segala sesuatu yang kita peroleh sangat tergantung pada keputusan dan sikap kita.

Namun, kita tampaknya tidak terlalu peduli tentang membuat dunia yang kita jalani sesuai dengan visi realitas itu, karena kita secara sistematis mengabaikan itu, agar itu benar (meskipun hanya dalam penampilan), kita harus menghindari Sejauh mungkin, setidaknya di sana daerah di mana 100 dari setiap 1.000 bayi tidak mencapai tahun pertama kehidupan mereka , seperti yang terjadi hari ini. Kami memiliki uang untuk melakukannya tetapi, sayangnya, kami menggunakannya untuk membeli produk yang diproduksi dengan tenaga kerja yang dieksploitasi dari daerah-daerah tersebut.

  • Mungkin Anda tertarik: "Kemiskinan mempengaruhi perkembangan otak anak-anak"

3. Teori konspirasi

Pada 14 Desember 2012, seorang anak laki-laki berusia 20 tahun muncul di sekolah dasar di kota AS, Sandy Cook, dan menembak dan menewaskan 27 orang sebelum melakukan bunuh diri. Ini adalah salah satu pembantaian paling berdarah dalam sejarah Amerika Serikat, tetapi bagi banyak orang, hanya fakta-fakta seperti itu tidak ada.

Dan ada teori yang relatif populer yang menurutnya apa yang terjadi di sekolah hari itu sebenarnya adalah montase yang dibuat oleh pemerintahan Obama untuk membenarkan kebijakan yang membatasi kepemilikan senjata. Sampai hari ini, pada kenyataannya, beberapa ayah dan ibu dari anak-anak yang meninggal dalam pembantaian itu dilecehkan dan diancam oleh orang-orang yang menolak yang marah pada "air mata buaya" yang, menurut mereka, para korban ini dibuang.

Contoh ini mengungkapkan dalam beberapa kata semua yang salah dengan adanya teori konspirasi dan alasan mengapa mereka adalah gejala dari era kebodohan .

Untuk mempertahankan visi dunia yang sesuai dengan cita-citanya sendiri, ia bahkan mampu menciptakan penjelasan yang paling berbelit-belit, yang tidak dapat dipertanyakan oleh bukti yang tersedia, menghubungkan semuanya dengan konspirasi yang diduga, untuk mewujudkan realitas. Ini sesuai dengan apa yang dipikirkan seseorang. Meskipun ini berarti langsung merugikan banyak orang lain.

4. Eksploitasi perempuan

Bahkan sekarang, berabad-abad setelah kami mulai membela teori Kebebasan, Kesetaraan, Persaudaraan, kami terus membiarkan setengah dari populasi terbatas pada lingkup domestik , dihukum karena bertindak dengan kebebasan yang sama dengan pria.

Bahkan di negara-negara di mana kedua jenis kelamin secara resmi memiliki hak yang sama, itu terus dinormalisasi untuk memuji wanita yang tidak dikenal di jalan, mengganggu mereka di kehidupan malam, berpura-pura bahwa mereka bekerja di kantor dan pada saat yang sama mengurus semua pekerjaan rumah, dan mereka menerima kurang perhatian di tempat kerja (bahkan jika mereka memegang posisi kepemimpinan).

Tidak pernah begitu jelas bahwa ada masalah yang melampaui hukum, tetapi bahkan mengetahuinya sangat sering bahwa debat ini dihindari dengan alasan untuk fokus pertama pada "tempat-tempat di mana wanita lebih buruk", yaitu orang-orang yang tinggal di negara lain. Sesuatu yang tidak dilakukan dengan masalah lain yang bisa diobati dari kebijakan.

  • Artikel Terkait: "Micromachismos: 4 sampel halus machismo sehari-hari"

5. Fanatisme agama

Saat ini tidak ada alasan untuk mencoba memaksakan doktrin agama tertentu pada orang lain. Namun, alat-alat yang di dunia global seperti kita harus menghubungkan kita dan membuat kita berkolaborasi lebih banyak dan lebih baik, digunakan secara besar-besaran untuk mencoba memperluas keyakinan agama atas kebebasan orang lain.

Dari pesan kebencian dan panggilan ke kekerasan hingga tekanan politik hindari dididik dari pengetahuan ilmiah yang bertentangan dengan dogma , melalui ancaman yang dipublikasikan di Internet bagi semua orang untuk melihat dan video viral dari konten yang jelas homophobic, fanatisme telah terbukti menjadi alasan lain mengapa kita hidup di era kebodohan. Baik kemajuan ilmiah maupun teknologi tidak cukup untuk memberantasnya.

  • Anda mungkin tertarik: "Bagaimana cedera otak dapat menyebabkan fanatisme agama"

6. Nasionalisme

Hari ini kita tahu bahwa identitas historis, yang mencoba membuat kita mengacaukan identitas pribadi kita dengan apa yang dianggap nenek moyang kita berabad-abad atau ribuan tahun yang lalu, sama sekali tidak masuk akal. Tentunya, tidak ada alasan rasional mengapa apa yang generasi sebelumnya lakukan kepada kita harus ditandai pedoman yang sangat spesifik untuk tindakan yang harus kita ikuti agar tidak mengkhianati akar kita . Di sisi lain, kita juga tahu bahwa politik identitas selalu mengarah pada situasi di mana kekerasan dan otoritarianisme dipaksakan, karena itu membenarkan tindakan politik tertentu dengan dalih melakukan "apa yang alami" bagi orang atau ras, hampir selalu menciptakan batas buatan di komunitas yang sebelumnya hidup bersama .

Namun, nasionalisme memiliki kekuatan untuk merayu kita lagi dan lagi, ketika suatu titik muncul ketika kita melupakan efeknya yang merusak. Saat ini, sebagian besar penduduk di banyak wilayah di dunia menolak berbagi ruang ekonomi dan politik dengan orang lain karena alasan identitas, sementara yang lain mencoba untuk secara sadar menghilangkan jejak perbedaan budaya etnis minoritas untuk memaksakan budaya mereka sendiri dengan cara hegemonik.

Era kebodohan juga ditunjukkan pada ketidakmampuan kita untuk belajar dari kesalahan. Retret nasional, yang terkait dengan partai konservatif dan paling kanan, dilihat sebagai sesuatu yang normal, yang bahkan tidak perlu dipertanyakan ketika seseorang diancam oleh dunia luar ... tanpa berhenti untuk berpikir bahwa definisi "orang" ini benar-benar sewenang-wenang dan mengandaikan keberadaan bangsa sebagai sesuatu yang harus dipertahankan di atas manusia.


Kebodohan Indonesia Diakui Dunia #2 - 15 Alasan Indonesia Sulit Jadi Negara Maju & Sejahtera (Juni 2024).


Artikel Yang Berhubungan