yes, therapy helps!
Mengapa perjalanan pulang lebih pendek dari perjalanan pulang?

Mengapa perjalanan pulang lebih pendek dari perjalanan pulang?

April 29, 2024

Jika setiap kali Anda pergi berlibur, Anda memiliki perasaan itu perjalanan ke luar selalu lebih panjang daripada perjalanan pulang Anda tidak sendirian Ada kecenderungan bagi orang untuk melihat kembalinya seolah-olah itu berlangsung agak kurang dari perjalanan ke luar, meskipun secara obyektif jarak yang ditempuh persis sama. Ini tampaknya menunjukkan, setidaknya, beberapa penelitian.

The "efek perjalanan kembali": perjalanan kembali, lebih pendek

Salah satu studi tentang topik ini dilakukan pada tahun 2011 oleh sekelompok psikolog Belanda yang memulai proyek ini ketika mereka menyadari apa yang terjadi pada mereka dan memutuskan untuk mempelajari apa yang bisa disebut "efek perjalanan kembali" atau "efek perjalanan kembali." " Penelitian yang dilakukan oleh para peneliti di Universitas Tilburg, Mereka melakukan tiga percobaan untuk memverifikasi sejauh mana fenomena ini tersebar luas dan dalam kondisi apa itu terjadi.


Investigasi

Pada yang pertama, 69 orang harus melakukan perjalanan pulang-pergi dengan bus dan kemudian, dengan skala 11 poin, panjang masing-masing dari dua perjalanan ini. Meskipun kedua perjalanan sama-sama panjang, ketika perjalanan ke luar berlangsung lebih lama dari yang diharapkan, orang cenderung menilai kembali seolah-olah itu lebih pendek.

Percobaan kedua dirancang untuk mengungkapkan efeknya terhadap persepsi waktu tempuh, apakah orang tahu rute perjalanan pulang atau tidak. Untuk ini, beberapa acara kelompok dijadwalkan dengan sepeda. di mana beberapa orang kembali ke tempat mereka pergi dan bagian lain dari kelompok itu kembali dengan rute lain yang berbeda tetapi dengan panjang yang sama. Namun, orang-orang dari kedua kelompok cenderung menganggap perjalanan pulang lebih singkat.


Dalam percobaan ketiga dan terakhir, para peserta tidak harus pindah dari tempat mereka tetapi melihat video di mana seseorang pergi ke rumah seorang teman dan kembali, mengambil tepat 7 menit pada masing-masing dua perjalanan ini. Setelah ini dilakukan, 139 peserta dibagi menjadi beberapa kelompok dan masing-masing diminta untuk memperkirakan waktu yang telah berlalu selama perjalanan keluar atau perjalanan kembali.

Kesimpulan dari ketiga penelitian tersebut

Sementara apresiasi dari perjalanan waktu telah disesuaikan dengan kenyataan pada orang-orang yang bertanggung jawab untuk memperkirakan durasi perjalanan kembali (diperkirakan rata-rata 7 menit), orang-orang yang ditanya tentang perjalanan ke luar cenderung menambahkan beberapa menit ke waktu yang sebenarnya berlalu (Mereka memberi rata-rata 9 setengah menit). Selain itu, anehnya, efek ini lenyap pada orang-orang yang sebelum menonton video itu diberi tahu bahwa perjalanan itu berlangsung lama, karena mereka lebih realistis ketika menilai durasi kembalinya.


Secara umum, meringkas temuan studi, para peneliti menemukan bahwa orang yang berpartisipasi dalam eksperimen mereka cenderung melihat perjalanan pulang 22% lebih pendek .

Kasus yang lebih baru

Dalam penyelidikan yang lebih baru yang hasilnya telah dipublikasikan di PLOS One, para ilmuwan dari Universitas Kyoto meminta sejumlah peserta untuk menilai panjang perjalanan keluar dan kembali yang mereka lihat dalam rekaman video. Dalam salah satu kasus, para peserta akan melihat perjalanan putaran di sepanjang jalan yang sama, dan dalam kasus lain mereka akan melihat perjalanan satu arah di sepanjang jalan yang sama yang ditunjukkan kepada orang-orang dari kelompok pertama tetapi kembalinya akan melalui berbeda Namun, jangka waktu dan jarak dari tiga kursus yang mungkin sama persis .

Orang-orang yang melihat perjalanan pulang pergi melalui rute yang sama t ada perasaan bahwa kembalinya jauh lebih pendek , sedangkan peserta dari kelompok di mana kembalinya dihasilkan oleh rute yang berbeda dari yang pergi tidak melihat perbedaan dalam durasi.

Bagaimana ini dijelaskan?

Tidak diketahui persis mengapa efek perjalanan kembali , tetapi kemungkinan besar ada hubungannya dengan cara kami menilai perjalanan waktu dalam retrospeksi, yaitu, setelah perjalanan kembali telah berlalu. Para peneliti Belanda yang bertugas melakukan eksperimen pertama percaya bahwa fenomena aneh ini berkaitan dengan apresiasi negatif atas perjalanan pertama yang terlalu panjang, yang membuat bahwa, dengan perbandingan, kembalinya tampak lebih pendek dengan menyesuaikan lebih banyak dengan harapan kita.

Penjelasan lain adalah itu kita lebih cenderung khawatir tentang berlalunya waktu di jalan keluar , karena ini terkait dengan ide tiba tepat waktu ke suatu tempat, sementara hal yang sama biasanya tidak terjadi dalam perjalanan kembali.Dengan cara ini, otak mengalokasikan lebih banyak sumber daya untuk berkonsentrasi selama beberapa menit dan detik untuk mencari jalan pintas yang mungkin dan dengan demikian memenuhi tujuan tertentu.

Referensi bibliografi:

  • Ozawa R, Fujii K, dan Kouzaki M (2015). Perjalanan Kembali Hanya Merasa Lebih Singkat Secara Postdiktif: Sebuah Studi Psikofisiologi tentang Efek Perjalanan Kembali. PLOS Satu, 10 (6), e0127779
  • Van de Ven, N., Van Rijswijk, L. dan Roy, M. M. (2011). Efek perjalanan kembali: Mengapa perjalanan pulang sering kali membutuhkan waktu yang lebih sedikit. Buletin Psikologi & Tinjauan, 18 (5), hal. 827-832.

Kenapa Perjalanan Pulang Terasa Lebih Cepat Daripada Pergi? (April 2024).


Artikel Yang Berhubungan