yes, therapy helps!
Orang yang bersyukur: 7 karakteristik yang membedakan mereka

Orang yang bersyukur: 7 karakteristik yang membedakan mereka

Juni 16, 2024

Kemampuan untuk bersyukur adalah salah satu alasan mengapa masyarakat manusia bisa ada. Karena timbal balik ini, adalah mungkin untuk membangun ikatan yang menyatukan orang-orang di luar fakta hanya memberikan kesejahteraan kepada orang yang menerima syukur.

¿Betapa bersyukurnya orang-orang dan bagaimana kita dapat mengenali mereka setiap hari ? Mari kita lihat apa karakteristik utamanya.

  • Artikel Terkait: "Psikologi syukur: manfaat bersyukur"

Karakteristik orang yang bersyukur

Ini adalah ciri khas yang mencirikan orang-orang yang berterima kasih kepada orang lain secara spontan. Tentu saja, mereka tidak harus muncul pada saat yang sama pada orang yang sama, mereka hanya berfungsi sebagai orientasi umum.


1. Mereka tidak berterima kasih dengan cara yang strategis

Jelas bahwa, jika kita memikirkannya, perilaku prososial apa pun dapat dilihat sebagai strategi untuk mendapatkan imbalan sebagai imbalannya. Namun, untuk berlatih ketika kita melakukan hal-hal yang bermanfaat bagi orang lain, kita biasanya tidak berhenti memikirkan bagaimana hal itu akan menguntungkan kita.

Ini adalah kunci lain yang membantu mengidentifikasi orang-orang yang bersyukur : mereka bersyukur secara spontan, dengan cara yang irasional, tanpa ini karena perhitungan biaya dan manfaat.

2. Tunjukkan penghargaan kepada semua orang

Untuk orang-orang yang bersyukur, fakta menunjukkan rasa syukur adalah elemen lain dari mereka yang sering bermain dalam hubungan pribadi. Oleh karena itu, mereka melakukannya tanpa memandang tingkat persahabatan atau intensitas ikatan yang mengikat orang itu.


Ini penting terutama di masa dewasa , tahap vital di mana jumlah teman dengan siapa orang memiliki kesepakatan dekat relatif kecil dan karena itu sebagian besar orang-orang dengan siapa yang berinteraksi adalah orang asing relatif.

Pada akhirnya, karakteristik ini terkait dengan yang sebelumnya, karena kasus-kasus di mana rasa syukur diekspresikan kepada orang-orang yang tidak memiliki banyak perawatan, kemungkinan besar, tidak muncul kesempatan bagi mereka untuk mengembalikan sikap baik.

3. Mereka menggunakan kreativitas untuk menunjukkan rasa syukur

Orang-orang yang bersyukur bersyukur dalam segala cara yang memungkinkan untuk bersyukur; mereka tidak terbatas pada kategori gaya tunggal "hadiah material" atau "terima kasih catatan".

Konteks apa pun, dengan semua jenis sumber daya, adalah mungkin untuk mengungkapkan apa yang dihargai dan menghargai apa yang telah dilakukan seseorang untuk kita , dan dengan sedikit imajinasi, gagasan tentang apa yang harus dilakukan untuk mengekspresikannya tampak dengan mudah.


  • Mungkin Anda tertarik: "Psikologi kreativitas dan pemikiran kreatif"

4. Mereka mengadaptasi pesan mereka kepada orang yang mereka tuju

Sesuatu yang perlu diingat ketika mengungkapkan rasa syukur adalah pengetahuan yang dimiliki seseorang tentang selera dan kepribadian orang yang menerima pesan tersebut. Pada akhirnya, jika Anda ingin menyampaikan rasa sejahtera, Masuk akal untuk memaksimalkan efek ini dengan mengadaptasi cara Anda mengucapkan terima kasih .

5. Mereka tidak selalu menunggu perayaan

Mengapa dibatasi oleh kalender saat memberi ucapan terima kasih? Tidak ada alasan untuk berhenti menjadi orang yang bersyukur selama hari-hari yang berlangsung dari satu perayaan ke perayaan berikutnya. Di luar ulang tahun dan Natal, ada banyak momen lainnya di mana Anda dapat memberi hadiah atau membuat dedikasi. Pesan itu bahkan memiliki kekuatan lebih tepat ketika hari apa pun datang.

6. Mereka adil dalam hubungan pribadi mereka

Kenyataan menjadi orang yang bersyukur tidak berarti bahwa Anda memiliki kecenderungan alami terhadap keterusterangan atau altruisme, tetapi itu berarti bahwa Anda cenderung menawarkan perlakuan yang adil kepada semua orang. Di luar gambar yang ditawarkan kepada orang lain pada saat berbicara atau kemudahan untuk berteman dan jatuh dengan baik kepada orang lain, yang bersyukur mengintegrasikan fakta ini ke dalam caranya melihat hubungan manusia , dan ini diatur oleh gagasan bahwa keadilan itu penting.

7. Mereka memastikan bahwa orang lain memahami pesan tersebut

Itu tidak membantu untuk berterima kasih jika orang yang kepadanya tindakan simbolis ini diarahkan tidak menafsirkan tanda terima kasih ini. Ini bukan masalah mendapatkan poin positif di depannya, tetapi yang penting adalah dia sadar bahwa dia telah memberi seseorang alasan untuk bersyukur, yang mengatakan banyak menguntungkannya.

Referensi bibliografi:

  • Bremner, J. Gavin (2017). Suatu Pengantar Psikologi Perkembangan. John Wiley & Sons.
  • Ortega, P., Minguez, R., dan Gil, R. (1997). Pembelajaran kooperatif dan pengembangan moral. Spanish Journal of Pedagogy, 206, 33-51.
  • Roberts, W., dan Strayer, J. (1996). Empati, ekspresi emosi, dan perilaku prososial. Child Development, 67 (2), 449-470.
  • Willis, Amy (8 November 2011). "Kebanyakan orang dewasa hanya memiliki 'dua teman dekat'".The Telegraph. London
Artikel Yang Berhubungan