yes, therapy helps!
Dilema Tahanan: Bagaimana Anda akan bertindak dalam situasi ini?

Dilema Tahanan: Bagaimana Anda akan bertindak dalam situasi ini?

Agustus 4, 2021

Dalam menghadapi pengambilan keputusan bahwa, selain memiliki akibat untuk kesejahteraan kita sendiri, dapat mempengaruhi orang lain, kita mungkin menemukan diri kita menghadapi dilema sosial di mana manfaat dari keputusan dan biaya kita sendiri dan orang lain akan ikut bermain.

Meskipun pada awalnya mungkin tampak bahwa kepentingan kita sendiri akan selalu menang, ini tidak terjadi, karena dalam hal ini kita akan menemukan diri kita dalam keadaan kekacauan sosial .

Dilema narapidana

Apa yang disebut "dilema narapidana" telah banyak digunakan dalam studi psikologi di mana konflik kepentingan antara dua orang ditampilkan. Para peserta disajikan dengan situasi fiktif di mana mereka harus membayangkan bahwa mereka adalah seorang pencuri yang telah ditangkap, bersama dengan pasangan mereka, oleh polisi. Keduanya diinterogasi oleh pengacara terpisah, yang mengusulkan dilema berikut:


  • Jika keduanya tetap diam, artinya, mereka bekerja sama, mereka hanya harus membayar denda kecil.
  • Jika kedua pencuri melepaskan diri mereka, yaitu, mereka mengkhianati satu sama lain, mereka berdua akan masuk penjara selama dua tahun.
  • Jika ada yang mengkhianati dan yang lainnya tetap diam, informan akan dibebaskan tetapi yang dikhianati akan masuk penjara selama 5 tahun.

Tentunya, jika kita mengungkapkan mitra kita, kita akan bebas dan akan menjadi pilihan terbaik untuk kesejahteraan kita sendiri. Jika kami berdua saling mengkhianati, kami akan berakhir di penjara . Jadi pilihan terbaik adalah bekerja sama, di mana kita akan mendapatkan manfaat yang sama dan biaya yang sama, tetapi itu adalah dilema: bisakah kita percaya bahwa mitra kita tidak memberi kita pergi? Jadi, bagaimana kita bersikap?


Kemungkinan reaksi terhadap dilema ini

Nah, beberapa laboratorium eksperimental dan studi lapangan menunjukkan bahwa kami memiliki empat opsi:

  • Jadilah individualis , yaitu, kita berusaha memaksimalkan keuntungan pribadi kita, tanpa memperhitungkan bagaimana ini dapat mempengaruhi orang lain (baik atau buruk).
  • Memilih untuk altruisme , kutub yang berlawanan dengan sebelumnya, di mana hanya manfaat orang lain yang berarti bagi kita.
  • Tunjukkan pada kami kompetitif mencoba menjadi lebih baik daripada yang lain meskipun ada biaya pribadi dari proses itu.
  • Bekerja sama , jadi kami akan mencari keputusan kami untuk sama-sama bermanfaat bagi diri kami sendiri dan bagi orang lain.

Daya saing dan kerja sama, opsi yang paling banyak digunakan

Dalam permainan dilema lainnya ada lebih dari satu kesempatan untuk memilih, dalam kasus ini subjek biasanya mulai bekerja sama satu sama lain dan, dalam pilihan berikutnya, mereka akan melakukan hal yang sama yang dilakukan pasangan mereka. Artinya, mereka setia pada pepatah "hari ini untukmu, besok untukku". Yah, kesimpulan penelitian mengungkapkan bahwa opsi yang paling sering digunakan adalah daya saing dan kerja sama , perbedaan yang ada di antara genre (menjadi lebih kooperatif daripada mereka) dan budaya (untuk hidup dalam masyarakat individualistis atau kolektif).


Namun, kita harus mempertimbangkan faktor-faktor penting lainnya, seperti konteks di mana dilema terjadi, menjadi sangat penting jenis hubungan yang menyatukan kita dengan orang lain yang terlibat. Ini tidak sama dengan orang asing yang sepenuhnya atau bahwa mereka tetap bersama kami ikatan kasih sayang.

Rekomendasi untuk menghadapi dilema sosial

Untuk menyimpulkan, Saya mengusulkan serangkaian rekomendasi untuk menghadapi dilema sosial sebelumnya kita tidak tahu bagaimana bertindak:

  • Mari kita berempati dan fokus tidak hanya pada manfaat kita tetapi juga pada orang lain.
  • Kerja sama meningkatkan reputasi dalam kelompok kami dan, di samping itu, dapat membantu menjalin hubungan kasih sayang. Mari berpikir bahwa memiliki hubungan sosial yang baik berdampak pada rasa kesejahteraan pribadi kita.
  • Berkomunikasi . Terkadang, disarankan untuk mencoba mencapai kesepakatan dengan orang lain yang terlibat. Evolusi telah "memberi kita" kemampuan bahasa, mari kita gunakan.
  • Mari buat umpan balik pribadi , memikirkan tentang pro dan kontra dari tindakan kita, kita dapat menulisnya jika perlu dan membayangkan secara mental konsekuensi untuk orang lain dan untuk diri kita sendiri.

Vietnam War: Battle of Con Thien - Documentary Film (Agustus 2021).


Artikel Yang Berhubungan