yes, therapy helps!
Apa terapi generasi ketiga?

Apa terapi generasi ketiga?

Desember 8, 2022

Diperkirakan, sepanjang hidupnya, satu dari empat orang akan menderita beberapa jenis gangguan mental , menjadi yang paling sering dikaitkan dengan kecemasan dan depresi. Pengobatan masalah dan gangguan ini dapat diatasi dalam banyak hal dari psikologi, salah satu yang paling umum adalah penggunaan teknik modifikasi perilaku.

Dalam teknik ini, penggunaan terapi generasi ketiga menjadi lebih sering , yang memodifikasi perilaku saat aspek-aspek kerja seperti hubungan pasien dengan masalah dan konteks di mana kehidupan tersebut.

  • Artikel Terkait: "Jenis terapi psikologis"

Terapi modifikasi perilaku

Ketika kita berbicara tentang terapi generasi ketiga, kita berbicara tentang salah satu tipe terapi perilaku terbaru, diuraikan dengan mempertimbangkan keterbatasan pendahulunya. Untuk memahami apa itu, pertama-tama perlu diingat apa teknik atau terapi perilaku


Orang dengan gangguan mental biasanya mengalami ketidaknyamanan yang mendalam karena realisasi atau efek dari realisasi pola perilaku dan pemikiran yang tidak efisien berfungsi untuk menjelaskan atau berinteraksi dengan dunia, menghasilkan perilaku non-adaptif dan terbatas. dalam pekerjaan dan / atau pemikiran.

Modifikasi perilaku atau teknik perilaku didasarkan pada gagasan bahwa adalah mungkin untuk memodifikasi pola perilaku dan kognitif seseorang dengan menerapkan teknik berbeda berdasarkan pembelajaran . Meskipun masa lalu diperhitungkan ketika menganalisis bagaimana situasi saat ini telah tercapai, pekerjaan yang harus dilakukan berfokus pada masalah dan gejala saat ini dan bagaimana mengubahnya.


Memodifikasi pola semacam itu atau mengakuisisi orang lain akan memungkinkan subjek dapat memiliki perilaku yang lebih adaptif, berjuang dan menghadapi gejala masalahnya dengan cara yang kurang lebih langsung dan memungkinkan terbebasnya penderitaan subjek dan optimalisasi kemampuan dan fungsionalitas mereka sebagai manusia.

  • Artikel terkait: Terapi Perilaku: gelombang pertama, kedua, dan ketiga

Apa terapi generasi ketiga?

Terapi generasi ketiga atau gelombang ketiga terapi perilaku adalah seperangkat terapi dan perawatan yang diciptakan untuk tujuan melakukan modifikasi perilaku pasien tetapi dari pendekatan global dan dekat dengan orang tersebut daripada masalah, dengan mempertimbangkan pengalaman pasien tentang masalah mereka dan bagaimana konteks sosial dan budaya telah menghasilkan bahwa perilaku mereka tidak sangat adaptif.


Tidak seperti teknik modifikasi perilaku lainnya, terapi generasi ketiga didasarkan pada kekuatan konteks dan dialog untuk mencapai modifikasi ini melalui penerimaan masalah oleh pasien dan terapis.

Tujuan Anda

Tujuan utama terapi jenis ini itu terjadi untuk mengubah cara untuk merasakan masalah pada bagian individu yang dirawat , tanpa mencoba kontrol ekstrim atau mengekspansi perilaku mereka seolah-olah mereka adalah sesuatu yang memalukan, tetapi membantu mereka untuk mengamati dan memikirkan kembali hubungan antara perilaku dan fungsi yang telah diberikan kepada mereka, serta hubungan mereka sendiri dengan fungsi kebiasaan mereka, mengubah mereka dari penerimaan

Artinya, ada kebutuhan untuk melihat pengobatan bukan sebagai perjuangan melawan gejala, melainkan sebagai reorientasi vital yang memungkinkan menghasilkan perubahan signifikan, nyata dan permanen.

Terapi generasi ketiga mereka mengisi beberapa kekurangan pendahulu mereka , seperti kurangnya fokus pada aspek-aspek spesifik dari perawatan yang menghasilkan perbaikan, provokasi perilaku kaku yang pada gilirannya mungkin kurang adaptif dan sedikit perhatian yang diberikan kepada konteks komunikatif pasien, serta persepsi penderitaan seseorang sendiri. .

  • Mungkin Anda tertarik: "Behavioral Cognitive Therapy: apa itu dan berdasarkan prinsip apa itu?"

Beberapa aspek yang relevan dari terapi ini

Terapi generasi ketiga memiliki serangkaian karakteristik minat yang besar dalam pengobatan masalah psikologis .

Pertama-tama, mereka menganggap bahwa perilaku seorang individu tidak sepenuhnya dapat dijelaskan jika konteksnya tidak diperhitungkan. Jika pengobatan dikurangi untuk mengobati gejala secara langsung tanpa memperhitungkan variabel yang membuat perilaku sesuatu yang berguna atau diperlukan untuk pasien, generalisasi perawatan untuk kehidupan nyata akan menjadi rumit bagi individu dalam pengobatan.

Aspek lain yang perlu dipertimbangkan adalah terapi generasi ketiga mereka memperhitungkan pengaruh modulasi bahasa Fakta bahwa apa yang dikatakan orang lain kepada kami dan umpan balik apa yang mereka berikan kepada kami mengenai perilaku kami akan membuat kami melihat perilaku yang dilakukan dengan satu atau lain cara.

Hubungan terapeutik

Terkait dengan poin sebelumnya, adalah luar biasa fakta bahwa terapi generasi ketiga memberikan peran mendasar pada hubungan terapeutik .

Meskipun ini umum untuk semua atau hampir semua jenis terapi psikologis, dalam kasus terapi generasi ketiga, hubungan ini dipandang sebagai elemen atau instrumen perubahan per se, sebagai interaksi komunikatif dan sosial terjadi yang dapat memodifikasi perilaku langsung atau tidak langsung. Jenis terapi lainnya, meskipun mereka menganggap hubungan terapeutik mendasar, melihatnya lebih sebagai sarana dimana pasien menerapkan teknik dan bukan sebagai sesuatu yang menghasilkan modifikasi dengan sendirinya.

Di luar gejala

Akhirnya, dan seperti yang telah kita lihat sebelumnya, perawatan dari terapi generasi ketiga melibatkan bekerja dengan aspek mendalam dari orang tersebut, melampaui keberadaan gejala untuk bertindak dalam subjektivitas dan persepsi pribadi untuk bertindak pada aspek-aspek seperti tujuan hidup, persepsi diri atau perasaan dan emosi yang disebabkan oleh situasi masalah dan keadaan kehidupan lainnya yang mungkin menyebabkan gangguan.

Tiga terapi generasi ketiga

Meskipun mereka bukan satu-satunya (ada juga yang lain seperti terapi kognitif berdasarkan Mindfulness, terapi aktivasi perilaku atau terapi perilaku pasangan yang terintegrasi), tiga contoh terapi generasi ketiga secara singkat dijelaskan di bawah ini.

Terapi Analitik Fungsional

Terapi ini berfokus pada analisis fungsional dari pola perilaku , mengeksplorasi tidak hanya perilaku masalah tetapi juga tujuan dari perilaku dan perilaku lain yang dilakukan untuk tujuan yang sama dan dengan penekanan khusus pada hubungan terapeutik dan komunikasi verbal, dengan mempertimbangkan bahwa perilaku ditentukan oleh banyak variabel.

Ini tentang membantu klien mengidentifikasi perilaku yang relevan secara klinis , membantu menganalisis apa yang ada di belakang, memancing perilaku dan alternatif adaptif seperti itu, benar-benar memperkuat mereka yang menyiratkan perbaikan dan membantu menjelaskan dan menafsirkan perilaku sehingga dapat diterapkan pada konteks vital lainnya.

Terapi Penerimaan dan Komitmen

Teknik ini adalah salah satu yang paling dikenal di antara terapi generasi ketiga, tujuan utamanya adalah untuk membantu pasien menemukan nilai-nilai fundamental pasien dan membantunya menerima rasa sakit dari pencarian kehidupan yang bahagia. Ini terutama berfokus pada bekerja pada nilai-nilai tanpa menghindar atau penderitaan patologis .

Melalui penerimaan diri, pengamatan terhadap apa yang kita pikirkan dan keyakinan apa yang diprovokasi oleh pikiran-pikiran ini dan fokus pada apa yang saat ini, kita berusaha untuk memandu pasien untuk terlibat dan berkomitmen untuk mengikuti nilai-nilai mereka sendiri terlepas dari apa yang dikte masyarakat, hidup sebagai orang percaya bahwa seseorang harus hidup.

Terapi Perilaku Dialektik

Salah satu terapi terbaik yang dikenal dalam generasi ketiga, terapi perilaku dialektik telah dirancang untuk membantu pasien dengan masalah emosional yang serius yang mendorong mereka ke perilaku merusak diri sendiri, seperti self-mutilation atau usaha bunuh diri.

Saat ini salah satu terapi pilihan ketika berhadapan dengan Personality Disorder, didasarkan pada penerimaan dan validasi penderitaan pasien untuk bekerja secara dialektis dan melalui berbagai modul kontrol dan manajemen emosi yang ekstrim dan tidak stabil. Pasien dibantu untuk mempercayai emosi dan pikiran mereka dan dibantu temukan faktor-faktor yang mendorong Anda untuk ingin maju dan untuk meningkatkan keterampilan mereka mengenai pengaturan diri emosional, toleransi terhadap ketidaknyamanan, pengamatan diri dan manajemen hubungan interpersonal.

Referensi bibliografi:

  • Almond, M.T. (2012). Psikoterapi Manual Persiapan CEDE PIR, 06. CEDE: Madrid.
  • Hayes, S.C. (2004). Terapi penerimaan dan komitmen, kerangka teori relasional, dan gelombang ketiga terapi perilaku dan kognitif. Terapi perilaku, 35, 639-665.
  • Mañas, I. (sf). Terapi psikologis baru: Gelombang ketiga terapi perilaku atau terapi generasi ketiga. Lembaran Psikologi, 40; 26-34. Universitas Almería

Fedik Abdul Rantam, Profesor Stem Cell UNAIR (Desember 2022).


Artikel Yang Berhubungan