yes, therapy helps!
Kenapa kita selalu memilih kandidat yang sama bahkan jika dia terbukti idiot?

Kenapa kita selalu memilih kandidat yang sama bahkan jika dia terbukti idiot?

Juni 18, 2024

Saya ingin mengajukan sebuah pertanyaan kepada Anda: bagaimana Anda bisa tahu apakah orang tertentu penuh kasih sayang, egois, atau kasar, atau kualifikasi lain yang muncul di benak Anda?

Untuk alasan murni operasional, saya tidak dapat mendengar jawaban Anda, tetapi saya dapat membayangkannya: Tentunya Anda akan mengatakan kepada saya bahwa untuk mengetahui apakah orang yang bersangkutan memiliki sifat-sifat itu, pertama-tama ia harus dapat mengamati bagaimana ia berperilaku. Dan ini tidak mengejutkan saya. Kami menilai orang lain, dan akhirnya kami menerapkan kualifikasi, mengamati bagaimana mereka berperilaku dalam kehidupan sehari-hari mereka.

Apa yang berubah menjadi fakta yang agak aneh adalah berkali-kali kami menggunakan metodologi yang sama untuk menilai kami sama. Kami tahu jika kami suka membuat tinjauan mental dari gerakan kasih sayang yang biasanya kami miliki dengan pasangan kami, atau anak-anak kami, misalnya.


Biasanya yang dinamis mengikuti aturan itu, meskipun kita tidak menyadarinya: Pertama kita melihat bagaimana kita bersikap dan kemudian kita menerapkan label, atau kita bergabung dengan kategori tertentu, apakah itu berani, lucu, optimis atau sensitif. Ini adalah pertanyaan pertama yang ingin saya tinggalkan untuk menjawab pertanyaan yang membentuk judul artikel ini.

  • Mungkin Anda tertarik: "Posverdad (kebohongan emotif): definisi dan contoh"

Konsistensi sebagai nilai

Dan berbicara tentang kualitas manusia, pertanyaan kedua perlu diingat adalah kebutuhan akan kesesuaian yang kita alami mayoritas manusia.


Koherensi, yang didefinisikan sebagai harmoni tertentu antara apa yang dikatakan dan dilakukan seseorang, adalah suatu kebajikan yang sangat dihargai di semua kebudayaan. Sebaliknya, Incoherence, menghasilkan perilaku yang tidak menentu , tidak konsisten atau tidak bisa diprediksi. Dan kebenarannya adalah tidak ada yang menyukai orang yang gagal menyesuaikan diri dengan suatu tindakan.

Adalah normal bahwa orang-orang yang selalu mengubah pikiran mereka, atau mudah dipengaruhi, adalah tilde lemah, lemah, atau sekadar bodoh. Jadi, koherensi adalah fitur kepribadian yang sangat dihargai. Ketika kami membentuk gambar tentang diri kami, kami berusaha untuk konsisten dengan gambar itu.

Setiap saat, perilaku kita sendiri memberi tahu kita banyak tentang kita, bahkan pada saat pemilihan. Ketika kita memilih kandidat So-and-So, pada saat yang sama kita membangun seluruh perancah yang mulai berfungsi sebagai pendukung dan fasilitator yang akan membantu kami untuk kembali memberikan suara dalam pemilihan berikut . Dalam hal itu, jika kita sudah memutuskan pada Fulano untuk pertama kalinya, adalah koheren bagi kita untuk melanjutkan tindakan yang sama dan memilih kembali Fulano untuk kedua kalinya.


  • Artikel Terkait: "Disonansi kognitif: teori yang menjelaskan penipuan diri"

Bias pemilu dan ketekunan

Fenomena ini menjadi semakin kuat jika, ketika kami memilih kandidat kami untuk pertama kalinya, kami menyatakan dengan keras dan membiarkannya diketahui ke seluruh dunia. Ketika kami secara terbuka mengkomunikasikan dukungan kami kepada Fulano dalam semacam militan partisan amatir, kebutuhan untuk menjadi koheren sebelum pandangan penuh perhatian dari orang lain dibebankan pada kami dengan kekuatan yang lebih besar.

Mencapai titik ini, ketika datang untuk memilih kembali, tidak hanya menderita tekanan internal untuk konsisten dengan keputusan kami sebelumnya, kami juga menderita tekanan eksternal dari mereka yang mengenal kami.

Tetapi masalah ini tidak berakhir di sana, tetapi memiliki beberapa sisi yang lebih mengejutkan: Secara eksperimental telah ditunjukkan bahwa ketika seseorang telah membentuk opini tentang subjek apa pun, menunjukkan bukti konkrit yang menunjukkan bahwa kebenaran berada di seberang jalan. , itu tidak berfungsi untuk membujuknya sebagian besar waktu ; lebih buruk lagi, bukti kuat apa pun bahwa orang ini atau orang itu bisa salah, bertentangan dengan akal sehat, membantu orang itu lebih melekat pada keyakinannya.

Fenomena psikologis yang aneh ini dikenal sebagai "ketekunan" dan seperti diteorikan, begitu seseorang telah menginvestasikan waktu dan upaya untuk meyakinkan diri mereka tentang sesuatu, mereka tetap berpegang teguh pada gagasan itu sebelum ada tanda keraguan atau ancaman eksternal. Ketahuilah bahwa melucuti keyakinan yang tertanam dalam pikiran sangat menyakitkan bagi otak.

  • Mungkin Anda tertarik: "Gregariousness: efek Bandwagon dan efek Underdog"

Mengapa kami selalu memilih kandidat yang sama

Tidak masalah terlalu banyak tentang badai brutal dalam masalah ekonomi atau pendidikan yang mungkin dilakukan oleh politisi yang tidak berkepentingan saat itu; kepada mereka yang memilih mereka, mereka tidak punya pilihan selain terus mempertahankannya dengan segala cara , menempatkan tambalan di sana-sini, dan membangun semua jenis rasionalisasi dan pembenaran menyesatkan yang membantu mempertahankan perancah kognitif berbahaya yang sekarang bergoyang-goyang.

Terimalah bahwa kali ini, daripada memilih untuk Jadi dan lebih baik untuk memilih Mengano, itu juga menerima bahwa mereka salah dari awal, dan untuk melakukannya, secara implisit mereka juga akan menerima kebodohan mereka sendiri, dan membuang semua sumber daya pribadi yang dimasukkan ke dalam permainan sampai saat itu.

Kemungkinan besar untuk alasan itu, terlepas dari segalanya, para politisi yang hanya berkonsentrasi pada keuntungan mereka sendiri , benar-benar menjauhkan dari kebutuhan kebanyakan orang, mereka terus membuat pilihan yang baik setelah mereka berkuasa.

Kebutuhan koherensi internal dari mereka yang semula memilih mereka bisa sangat kuat. Dan biaya psikis resanting, terlalu tinggi.


The Man in the Mask | 복면검사 EP.6 [SUB:KOR, ENG, CHN, MLY, VIE, IND ] (Juni 2024).


Artikel Yang Berhubungan