yes, therapy helps!
4 kesalahpahaman tentang optimisme (dan kenyataan pahit)

4 kesalahpahaman tentang optimisme (dan kenyataan pahit)

Desember 8, 2022

Tidak ada yang dapat meragukan bahwa optimisme, dalam beberapa situasi, dapat menjadi kunci keberhasilan dalam beberapa aspek kehidupan kita. Namun, Kita hidup di masa-masa di mana obsesi dengan kebahagiaan membuat banyak orang berpikir bahwa optimisme adalah segalanya .

Menjadi seorang yang optimis memiliki kelebihannya, tetapi selama ia selaras dengan lingkungan dan kenyataan di mana kita bergerak. Seperti segala sesuatu dalam kehidupan ini, kelebihan dan kekurangan optimisme negatif.

  • Artikel Terkait: "125 frase positif pendek untuk menjalani hari ke hari Anda dengan optimisme"

Bagaimana seorang optimis?

Setiap orang memiliki kekhasan masing-masing dan, ternyata, menjadi pesimis tidak baik sama sekali. Bahkan, orang-orang yang bijaksana dan obyektif dan, di samping itu, optimis, dapat dianggap diuntungkan.


Orang yang optimis adalah orang yang melihat sisi positif dari hal-hal daripada menghabiskan seluruh hari menyesali bahwa mereka tidak peduli berapa kali mereka jatuh, karena dari setiap pengalaman mereka mendapatkan pembelajaran yang positif. Sekarang, orang yang optimis bukanlah orang yang selalu memiliki senyum di mulutnya meskipun mengalami kesulitan, tetapi adalah orang yang memiliki kepercayaan diri yang tinggi dan realistis dengan lingkungan yang mengelilinginya.

Tapi, Bagaimana orang yang optimis? Tipe individu ini menyajikan serangkaian karakteristik:

  • Mereka melihat peluang untuk tumbuh dan belajar dalam kegagalan. Jatuh berarti bangun.

  • Mereka tidak menipu diri mereka sendiri, tetapi mereka memiliki kapasitas besar untuk refleksi diri dan mereka tulus dengan diri mereka sendiri.


  • Mereka adalah orang-orang yang objektif dan realistis, alasan mengapa mereka selalu berpura-pura menjadi masuk akal dan koheren dalam tindakan mereka.

  • Mereka memiliki harga diri yang baik dan dihargai positif.

  • Mereka tidak membandingkan diri mereka dengan orang lain, karena mereka telah menemukan kedamaian batin.

  • Mereka memiliki kapasitas besar untuk motivasi diri meskipun ada rintangan yang menghampiri mereka.

  • Mereka memperjuangkan apa yang mereka inginkan dan untuk impian mereka sendiri.

  • Mereka tinggal di sini dan sekarang dan menikmati masa sekarang.

  • Mereka cerdas secara emosional.

  • Jika Anda ingin tahu lebih banyak tentang karakteristik ini, Anda dapat membaca artikel kami: "11 karakteristik orang yang optimis"

Keyakinan salah tentang optimisme

Sementara menjadi seorang optimis itu menguntungkan, beberapa orang mungkin memiliki keyakinan salah tentang pola pikir positif ini.

1. Menjadi seorang yang optimis akan membuat Anda bahagia

Kebahagiaan bergantung pada banyak faktor, dan berpikir bahwa hanya untuk mengadopsi mentalitas positif dan optimis, semuanya akan berjalan dengan roda adalah kesalahan . Optimisme bukanlah sesuatu yang memaksakan dirinya, tetapi merupakan cara berpikir dan bertingkah laku yang harus dilakukan adalah tingkat kepercayaan diri yang dimiliki seseorang dan bagaimana hubungannya dengan peristiwa yang terjadi di sekitarnya.


Optimisme bukanlah untuk melihat ke arah lain ketika hal-hal negatif terjadi, tetapi untuk menghadapi kenyataan sebagaimana adanya dan menerimanya. Setelah diterima, adalah bergerak dan bekerja selangkah demi selangkah untuk mencapai apa yang Anda inginkan.

2. Optimisme adalah sikap

Optimisme bukanlah sesuatu yang dapat dilakukan seorang individu pada dirinya sendiri, dan seperti yang saya katakan, itu berkaitan dengan membangun kepribadian yang kuat dan menjadi orang yang realistis yang percaya pada dirinya sendiri. Ini bukan tentang melihat kehidupan mawar dan hidup tidak menyadari masalah. Ini adalah tentang menganalisa mereka dan menerimanya. Untuk mengamati dan melepaskan diri secara emosional dari beberapa situasi yang tidak menyenangkan.

Ini tentang melihat ke masa depan, tetapi selalu dengan kaki Anda di tanah . Optimisme tidak hidup dalam harapan irasional. Itu melihat hal-hal sebagaimana adanya dan belajar dari mereka. Orang yang optimis juga gagal, tetapi memahami bahwa kegagalan adalah bagian dari kehidupan.

3. Masalah diselesaikan dengan optimisme

Optimisme saja tidak memecahkan masalah. Itu dapat memotivasi kita untuk maju, tetapi kita juga harus melakukan bagian kita sehingga semuanya berjalan seperti yang kita inginkan . Oleh karena itu, kepercayaan diri adalah kunci dalam pengertian ini, karena itu adalah variabel psikologis yang mengacu pada persepsi keterampilan dan sumber daya yang kita miliki ketika melaksanakan tugas. Percaya pada diri sendiri memang memecahkan masalah, bukan optimisme tersendiri.

  • Artikel terkait: "Efikasi diri Albert Bandura: apakah Anda percaya pada diri sendiri?"

4. Anda dapat menjadi optimis sepanjang waktu

Untuk berpikir bahwa Anda dapat menjadi optimis sepanjang waktu dan hidup dengan senyum di mulut Anda sepanjang waktu adalah sesuatu yang tidak realistis, dan dalam hal ini kita akan berbicara tentang optimisme palsu. Sebagaimana dikatakan oleh psikolog humanis Abraham Maslow, "Optimisme palsu, cepat atau lambat, mengecewakan, membuat marah dan putus asa."

Optimisme yang salah ada hubungannya dengan harga diri yang rendah dan upaya untuk menyembunyikan rasa tidak aman yang dirasakan seseorang . Bahkan, optimis palsu tidak mencapai tujuan yang diusulkan, karena mereka tidak realistis. Dalam jangka panjang, dan seperti yang Maslow jelaskan, optimisme palsu berakhir membuat frustasi orang tersebut.

Singkatnya, orang dengan optimisme palsu:

  • Mereka tidak menghargai diri sendiri

  • Jangan memotivasi diri sendiri

  • Mereka tidak tinggal di sini dan saat ini juga tidak terhubung dengan diri mereka sendiri

  • Mereka tidak jujur ​​dengan diri mereka sendiri

  • Mereka tidak realistis

  • Optimisme yang salah sama buruknya dengan pesimisme. Jika Anda ingin tahu lebih banyak tentang ini, Anda dapat membaca artikel kami: "Optimisme palsu: apa itu dan apa efek negatifnya?"


The Great Gildersleeve: Aunt Hattie Stays On / Hattie and Hooker / Chairman of Women's Committee (Desember 2022).


Artikel Yang Berhubungan