yes, therapy helps!
Kenapa aku membenci diriku sendiri? Penyebab dan solusi

Kenapa aku membenci diriku sendiri? Penyebab dan solusi

Desember 8, 2022

Pernahkah Anda mendengar ungkapan itu "Aku adalah musuh terburukku"? Tentunya Anda pernah mendengarnya setidaknya satu kali dalam hidup Anda, dan kenyataannya adalah itu itu memerlukan refleksi yang mendalam .

Beberapa orang menjalani hidup dengan kekurangan besar karena perasaan mereka sendiri tidak berharga dan membenci diri sendiri . Ini menyebabkan mereka memiliki masalah yang berkaitan dengan orang lain dan menjadi bahagia. Tetapi apa penyebab dari jenis sensasi ini? Sejauh mana mereka mengubah pikiran, emosi, dan kebiasaan kita? Dan, singkatnya, bagaimana kita dapat dari psikologi membantu meningkatkan persepsi diri ini kepada orang-orang yang membenci diri mereka sendiri sehingga ketidaknyamanan ini tidak terlalu mempengaruhi mereka?


Apa suara kritis batin dan mengapa kita harus membungkamnya selamanya?

Dalam sebuah penelitian yang diterbitkan beberapa bulan lalu, psikolog Lisa dan Robert Firestone Mereka menemukan bukti bahwa pemikiran kritis diri yang paling sering di antara kebanyakan orang (terlepas dari asal budaya, etnis atau agama mereka) "Aku berbeda dari yang lain" . Kebanyakan orang melihat diri mereka berbeda dari yang lain, tetapi tidak dalam arti positif, tetapi justru sebaliknya: dalam arti negatif.

Kita semua memiliki "anti-diri" yang membenci cara kita

Bahkan, bahkan individu yang memiliki citra sosial yang baik dan tampak sangat beradaptasi dan dihormati di lingkungan sosial yang sering mereka kunjungi, memiliki perasaan negatif yang kuat dan perasaan menunjukkan wajah terdistorsi pada diri mereka sendiri . Ini dijelaskan karena, menurut beberapa ahli, identitas kita terbentang .


Dr Robert Firestone menjelaskan bahwa setiap orang memiliki "Real saya", bagian dari kepribadian kita yang didasarkan pada penerimaan diri, serta a "Anti-yo", bagian dari hati nurani kita yang menolak cara kita .

Suara kritis atau "anti-yo"

The anti-yo Hal ini bertanggung jawab memboikot kita melalui suara batin kritis yang kita semua, pada tingkat yang lebih besar atau lebih kecil, miliki. Suara kritis ini itu seperti alarm dari kami konsep diri yang membuat komentar negatif tentang setiap momen dalam hidup kita , sehingga mengubah perilaku kita dan harga diri kita. Dia adalah spesialis dalam mengubur ilusi dan tujuan kami: "Apakah kamu benar-benar berpikir kamu bisa melakukannya? ... Kamu tidak pernah bisa mencapai tujuan itu, lihat dirimu sendiri, kamu tidak cukup baik!". Hal ini juga membutuhkan penghinaan terhadap pencapaian Anda sebelumnya dan sekarang: "Ya, ya, kamu beruntung, itu bukan jasa kamu". Selain itu, anti-diri adalah ahli dalam memboikot kesejahteraan kita ketika kita menikmati hubungan: "Dia tidak benar-benar mencintaimu. Menurut Anda, mengapa dia memiliki begitu banyak teman di fakultas? Anda tidak harus percaya padanya ".


Belajar mengabaikan suara yang mencoba memboikot kita

Setiap orang memiliki suara kritis ini di dalam, yang terjadi adalah bahwa beberapa orang membayar banyak perhatian, sementara yang lain telah belajar untuk mengabaikannya. Yang pertama, masalah utamanya adalah ketika suara kritis diberikan banyak perhatian, kritik dan penolakan yang diluncurkannya semakin keras dan konstan. . Dengan cara ini, mereka akhirnya berasumsi bahwa, daripada menjadi suara yang mewakili musuh yang harus diperangi, itu adalah suara yang berasal dari "diri sejati" kita dan membingungkan kritik dengan sudut pandang yang nyata, menerima tanpa lebih jauh. apa yang dikatakannya kepada kita

Kenapa aku membenci diriku sendiri?

"Aku benci diriku sendiri" itu adalah frasa berulang yang dapat mengirim kita suara kritis batin kita. Apa asal dari pemikiran yang merusak diri ini?

Untuk psikolog Lisa dan Robert Firestone, adalah pikiran yang dihasilkan dalam pengalaman negatif masa kecil dan remaja . Cara kita memandang diri kita sendiri di berbagai tahap masa kanak-kanak dan pubertas dan penilaian orang lain terhadap kita adalah membentuk identitas kita dan, oleh karena itu, konsep diri yang lebih baik atau lebih buruk.

Bagaimana orang lain melihat kita mempengaruhi secara meyakinkan bagaimana kita menghargai diri kita sendiri

Ketika kita menjadi sasaran sikap negatif oleh orang tua kita atau orang yang kita hargai, Kami menginternalisasikan penilaian dan penilaian ini untuk menyesuaikan citra kami sendiri . Tampaknya jelas bahwa jika menerima sikap positif dari orang tua kita (seperti pujian atau perasaan dicintai dan dihargai) membantu kita mengembangkan harga diri yang baik, sikap kritis dapat mempromosikan efek sebaliknya. Fenomena ini dijelaskan dengan sempurna oleh "Efek Pygmalion".

Dalam hal apapun, itu bukan masalah meminta pertanggungjawaban orang tua. Mendidik seorang anak bukanlah tugas yang mudah, dan orang tua kita juga harus membawa perasaan negatif dari masa lalu mereka sendiri ; tidak ada yang kebal terhadap transmisi, bahkan tanpa disadari, penilaian atau gerak tubuh yang tidak sepenuhnya tepat, terutama pada saat stres.

Negativitas yang ditularkan dari orang tua kepada anak-anak

Jika, misalnya, orang tua kita membuat kita melihat bahwa kita nakal atau mereka mengatakan kepada kita untuk terus diam, atau bahkan jika mereka merasa kewalahan jika kita dekat, kita bisa menerima gagasan bahwa kita benar-benar menjadi penghalang . Salah satu efek yang mungkin dari persepsi ini adalah kita bisa menjadi orang yang penakut dan menarik diri, atau mengambil sikap tunduk dalam kehidupan sehari-hari dan dengan hubungan interpersonal kita.

Bagaimana suara kritis mengganggu kita di zaman kita sehari-hari?

"Anti-diri" kita dapat berdampak pada kehidupan sehari-hari kita dalam beberapa cara berbeda. Kita dapat mencoba untuk beradaptasi dengan suara kritis yang mencoba untuk mempertimbangkan kritik mereka. Ketika berulang kali menyatakan bahwa kita adalah bencana sebagai manusia, kita bisa memercayainya dan memilih, di bawah premis itu, teman-teman dan rekan-rekan sentimental yang memperlakukan kita dengan cara yang sama, seolah-olah kita tidak berharga.

Mungkin juga jika dia selalu memberitahu kita bahwa kita tidak kompeten,Mari kita kembangkan kekurangan harga diri yang mendorong kita untuk membuat kesalahan yang pada akhirnya membuat kita terlihat sangat bodoh . Ini adalah sebuah ramalan yang tergenapi sendiri. Jika Anda memberi tahu kami setiap kali kami sangat tidak menarik, kami bahkan dapat menolak pilihan untuk menemukan pasangan.

Antara memutar telinga yang tuli dan mengelola kritik

Saat kita mendengarkan suara kritis batin kita, kita memberi otoritas pada pemikiran kita dan tindakan kita. Mungkin sampai kita mulai memproyeksikan pemikiran kritis semacam ini terhadap orang-orang di sekitar kita. Kita berada pada risiko nyata bahwa kebencian yang dihasilkan oleh suara kritis terhadap diri kita sendiri berakhir dengan menodai kacamata yang kita lihat dunia. Pada titik ini kita bisa mulai menderita beberapa gejala gangguan kepribadian paranoid, ketika kita mulai mempertanyakan orang-orang yang melihat kita dengan cara yang berbeda daripada suara batin kita.

Kita dapat mencoba untuk tetap tidak peka terhadap sanjungan dan kritik positif, karena mereka bertentangan dengan skema yang telah kita bangun atas diri kita sendiri. Bahkan kita dapat menanamkan dalam diri kita gagasan bahwa kita tidak cukup valid untuk memiliki hubungan cinta . Ini adalah suara kritis yang tidak hanya menyerang kita dari luar, tetapi secara bertahap menjadi kepribadian itu sendiri, menyerang fondasi kesejahteraan pribadi. Tidak hanya ada sepanjang waktu tetapi ada saatnya ketika, untuk alasan yang sama itu, kita berhenti mempersepsikannya, karena itu sudah sepenuhnya terintegrasi ke dalam kita.

Bagaimana saya bisa berhenti membenci diri sendiri?

Ada beberapa tips yang bisa membantu kelola dan coba untuk meminimalkan kebencian ini terhadap diri kita sendiri , untuk hidup di luar keyakinan yang membatasi ini yang dihasilkan oleh kritik internal kami.

Mengatasi suara kritis kita, anti-diri kita, adalah langkah pertama menuju pembebasan pikiran yang merusak, tetapi ini tidak mudah karena banyak dari keyakinan dan sikap ini sepenuhnya berakar pada keberadaan kita, kita telah menginternalisasi mereka.

1. Identifikasi suara kritis

Proses ini dimulai dengan mendeteksi dan mulai menabur fondasi untuk dapat mengelola suara kritis ini . Begitu kita mengenali sumber dari pemikiran-pemikiran kritis yang mempengaruhi kita secara negatif, kita harus mempertimbangkan apa yang mereka miliki untuk tertentu (pikiran) dan untuk salah.

Kadang-kadang, seperti yang telah kami sebutkan, identifikasi ini akan mengandaikan bahwa Anda bertanya ke dalam interior Anda untuk mengenali sifat-sifat negatif yang telah Anda "warisi" dari orang tua Anda selama masa kanak-kanak Anda. Jika Anda memiliki orang tua yang sangat menuntut, misalnya, Anda memiliki tanggung jawab untuk menantang kebiasaan yang menuntut terhadap orang lain yang telah Anda dapatkan .

2. Rasionalisasi dan mulailah bersikap realistis

Kita harus menanggapi serangan dari diri kita yang kritis yang menyebabkan kebencian ini terhadap diri kita sendiri oleh sudut pandang yang tenang tetapi realistis dan rasional tentang diri sendiri .

3. Menantang dan merelatifkan

Terakhir, kita harus mampu menantang sikap yang merusak diri sendiri yang mempengaruhi harga diri kita sehingga suara negatif mendorong kita untuk melakukan . Ketika kita melepaskan mekanisme pertahanan ini yang telah kita bangun dengan adaptasi terhadap rasa sakit yang Anda alami di masa kecil Anda, kami akan mencoba mengubah beberapa perilaku yang muncul dari keadaan ini.

Sebagai contoh, jika Anda adalah anak yang sangat over-proteksi dan orang tua Anda terus-menerus memperhatikan Anda, mungkin saja Anda telah berkembang dengan berusaha mengisolasi diri Anda dari orang lain karena takut bahwa mereka dapat mengganggu kehidupan Anda.

4. Temukan identitas Anda sendiri

Langkah terakhir untuk mengubah pemikiran "Aku benci diriku sendiri" a "Aku suka itu" Ini berarti mencoba menemukan nilai, gagasan, dan keyakinan Anda sendiri yang membuat Anda merasa nyaman dan tenang . Apa ide Anda tentang bagaimana menjalani hidup? Apa tujuan jangka pendek, menengah dan jangka panjang Anda?

Ketika kita terbebas dari kritik batin kita, kita lebih dekat untuk menemukan diri kita sendiri.Kita kemudian dapat mulai memiliki sikap dan melakukan tindakan yang merupakan cerminan yang lebih setia dari kebutuhan dan keinginan kita, yang akan memberi lebih banyak arti bagi keberadaan kita.

Jalan bukan tanpa rintangan tapi layak dijelajahi

Selama perjalanan di mana kita mencoba untuk berhenti membenci diri kita sendiri sampai kita menemukan jalan yang membuat kita bahagia, adalah wajar bahwa kita mengalami sedikit kecemasan atau penolakan dari suara kritis untuk meninggalkan pikiran kita yang berulang.

Namun, jika seseorang gigih menantang suara kritis internal, Ini akan menjadi sedikit lebih lemah sedikit demi sedikit dan kita bisa pergi dengan cara ini menyingkirkan rasa benci terhadap diri kita sendiri . Langkah penting menuju kehidupan yang lebih menyenangkan dan bahagia.


Motivasi Hidup Sukses - Kenapa Kamu Dijauhi Orang Lain? (Desember 2022).


Artikel Yang Berhubungan