yes, therapy helps!
Orang idealistik: 9 ciri dan kebiasaan yang mendefinisikan mereka

Orang idealistik: 9 ciri dan kebiasaan yang mendefinisikan mereka

November 11, 2022

Apa yang lebih penting, mulai dari fakta dan mencoba beradaptasi dengannya, atau menetapkan sasaran dan melakukan segala kemungkinan untuk menjangkau mereka? Ini adalah masalah yang lebih filosofis daripada psikologis, namun ia berfungsi untuk secara intuitif mengetahui kebenaran yang hebat: ada banyak cara untuk berhubungan dengan tujuan kita.

Dalam artikel ini kita akan melihat apa saja kebiasaan dan kepribadian orang-orang idealis , mereka yang menempatkan visi dan prinsip mereka di atas banyak hal lainnya.

  • Mungkin Anda tertarik: "Kepribadian perfeksionis: kerugian perfeksionisme"

9 kebiasaan dan sifat orang yang idealis

Orang-orang idealis tidak selalu mudah dikenali, terutama di dunia di mana kadang-kadang kelangkaan sumber daya membuat sulit untuk menikmati hal-hal hebat. Namun, dengan memperhatikan perincian adalah mungkin untuk mengenali tanda-tanda umum tertentu. Mari kita lihat apa itu.


1. Mereka tahu prinsip-prinsip etika mereka lebih baik

Sebagian besar manusia memiliki kode moral, tetapi tidak semua orang tahu dengan baik. Sebagai contoh, adalah mungkin bahwa bagian dari skala nilai kami terungkap ketika kami harus membuat keputusan yang sulit, sehingga sampai saat itu bagian dari identitas kami tetap tersembunyi.

Namun, orang yang idealis cenderung mengetahui lebih baik kode etik dimana mereka dipandu , karena mereka telah mencurahkan waktu secara eksklusif untuk menetapkan prioritas moral dan praktis mereka dalam kehidupan. Oleh karena itu, mereka lebih jelas tentang apa yang ingin mereka capai, meskipun mereka tidak harus tahu bagaimana mereka akan mencapainya.

2. Mereka bertaruh kuat ketika mempertimbangkan gol

Memiliki relatif jelas apa yang mereka inginkan dan apa yang tidak mereka inginkan, perfeksionis mampu mempertimbangkan tujuan yang ambisius , karena mereka tidak harus menghadapi risiko tinggi untuk memperjuangkan sesuatu yang tidak benar-benar mereka yakini.


3. Mereka adalah pemimpi dan ingin mengubah masyarakat

Biasanya, orang yang idealis tidak terbatas untuk mengusulkan tujuan pribadi, yang hanya menyangkut mereka. Karena mereka cenderung ambisius ketika mempertimbangkan tujuan, mereka melibatkan lebih banyak orang atau bahkan seluruh planet. Untuk itu, inisiatif dan proyek dengan solidaritas dan pelestarian lingkungan , misalnya, biasanya bagian dari apa yang mereka anggap penting.

  • Artikel terkait: "10 jenis nilai: prinsip yang mengatur hidup kita"

4. Mereka berkhotbah dengan teladan

Untuk orang yang idealis, yang penting adalah apa yang dilakukan, dan tidak begitu banyak apa yang dikatakan . Oleh karena itu, mereka tidak membatasi diri untuk mencoba mempertahankan ide-ide yang berkaitan dengan pembelaan tipe masyarakat yang ingin mereka sumbangkan, tetapi mereka juga menyumbangkan contoh mereka. Itu berarti mereka bertindak dengan cara yang mencoba untuk menyesuaikan dengan apa yang Anda harapkan dari seseorang yang mengejar tujuan yang jelas.


5. Cobalah untuk menerapkan ide kepada dunia, dan bukan sebaliknya

Orang yang idealistik, antara lain, karena mereka mencoba menerapkan ide-ide murni tertentu tentang realitas tidak sempurna yang mengelilingi kita semua . Misalnya, mereka akan mencoba menerapkan prinsip kebenaran bahkan dalam beberapa situasi di mana mengatakan kebenaran tidak jelas bermanfaat bagi siapa pun, tetapi itu merugikan setidaknya satu orang. Di satu sisi, mereka akan bertindak seolah-olah pembelaan terhadap ide-ide tertentu mengubah realitas yang mendukung pentingnya prinsip yang dipertahankan.

6. Banyak norma yang dipaksakan diri mengikuti

Ketika mereka berpegang teguh pada tujuan mereka, mereka harus menciptakan standar untuk berbagai kemungkinan situasi yang dapat terjadi di hari ke hari. Ini berarti bahwa repertoar normanya cukup bervariasi dan luas, yang memiliki konsekuensi positif, seperti tidak adanya oportunisme, dan yang negatif lainnya, seperti risiko jatuh ke dalam dogma dan kurangnya visi strategis.

7. Mereka lebih percaya pada legitimasi daripada efek dari apa yang mereka lakukan

Seperti yang telah kita lihat, orang-orang idealis bertindak sebagai "duta" gagasan dan "esensi". Karena itu, terkadang mereka hanya membela tindakan mereka yang mengklaim bahwa mereka sah , meskipun melakukannya menyebabkan konsekuensi negatif. Akibatnya, mereka dapat mengacaukan legitimasi dengan standar keadilan atau kesejahteraan, dan mereka tidak harus terlalu mementingkan konteksnya.

8. Mereka ingin meninggalkan warisan

Untuk orang-orang idealis, hidup mereka sendiri adalah proyek yang berorientasi untuk meninggalkan dampak positif pada dunia, berkat pertahanan cita-cita mereka. Itu sebabnya mereka menyukai ide meninggalkan warisan yang dapat dinikmati orang lain dan itu, sambil lalu, membuat mereka merasa lebih transenden.

9. Mereka merasa terinspirasi dengan mudah

Orang-orang idealis cenderung mencari referensi untuk mendasarkan diri mereka, karena mereka menunjukkan pertahanan nilai-nilai tertentu sehingga mudah diidentifikasi dengan mereka.


[타보름 수능 영단어 1623개] 영단어 강의 / 영어단어 외우기 (수능 필수 영어 단어 모음) (November 2022).


Artikel Yang Berhubungan