yes, therapy helps!
Pelajari Bantuan Psikologis Pertama dengan panduan praktis ini

Pelajari Bantuan Psikologis Pertama dengan panduan praktis ini

Juni 18, 2024

Pendekatan pertolongan pertama di bidang kesehatan memiliki sejarah panjang dan evolusi baru-baru ini. Tidak begitu psikologis pertolongan pertama, istilah yang lebih baru yang semakin digunakan karena mengakui pentingnya bagi orang tersebut dapat memiliki situasi dari beberapa dampak emosional.

Setiap orang dapat terpengaruh (sebagai korban atau saksi) oleh bencana alam, kecelakaan atau tindakan teroris yang besar. Itulah mengapa sangat penting untuk memiliki setidaknya pedoman minimal untuk tindakan, dengan yang ideal untuk memasukkan konten ini dalam konteks pendidikan atau, gagal, untuk melaksanakan pelatihan khusus agar memiliki alat intervensi yang efektif.


  • Artikel yang disarankan: "Panduan untuk mengetahui cara memberi pertolongan pertama yang emosional"

Fase krisis traumatis

Ada beberapa fase krisis traumatis: dampak, reaksi, dan pasca-peristiwa . Namun, kami akan fokus pada artikel ini di fase pertama, mungkin yang paling relevan dalam bantuan psikologis pertama karena itu yang pertama. Yang ini memiliki karakteristik sebagai berikut:

  • Ini adalah fase yang terjadi segera setelah pengalaman traumatis dan itu bisa berlangsung selama beberapa menit, jam atau bahkan beberapa hari.
  • Orang tersebut biasanya terganggu secara emosional, dengan batasan ketika berpikir atau bertindak . Ada juga kehilangan rasa waktu dan kenyataan (perasaan bahwa itu tidak terjadi) dan reaksi yang berkisar dari aktivitas yang berlebihan (berjalan tanpa henti dalam arah tertentu) hingga imobilitas atau kelumpuhan.

Intervensi dengan orang yang terkena dampak

  • Di tempat pertama, siapa pun yang bertindak sebagai intervener harus mengidentifikasi dirinya , tanyakan korban dengan nama dan biarkan dia tahu bahwa dia ada di sana untuk membantu Anda.
  • Sangat penting untuk menyingkirkan korban dari bahaya jika itu yang terjadi.
  • Intervensi harus tetap tenang dan juga mengirimkannya, karena akan berfungsi sebagai model di depan korban (atau korban). Selain itu, ia akan mencoba untuk merasionalisasi tindakan dan jika situasinya melebihi itu, mintalah bantuan jika itu layak.
  • Mengenai komunikasi verbal, disarankan untuk berbicara dengan tenang, tenang, memberikan informasi yang jelas dan ringkas, menghindari komentar yang tidak pantas untuk situasi itu dan dengan sikap mendengarkan yang aktif.
  • Dalam non-verbal, Anda harus mempertahankan kontak dan mengadopsi posisi yang nyaman tetapi penuh perhatian.
  • Yang sama pentingnya adalah menyediakan kebutuhan dasar: air, makanan, selimut, dll. Juga biarkan emosi korban mengalir menggabungkan tindakan ini dengan orang lain sebagai pengalih perhatian untuk menghindari perhatian yang berkelanjutan terhadap apa yang telah terjadi.
  • Masalah terpisah dan dalam banyak kasus yang sama pentingnya, adalah untuk menghindari rasa ingin tahu. Terkadang berguna untuk memberikan tugas kepada orang-orang ini untuk membantu dalam proses dan memfasilitasi privasi yang lebih besar bagi para korban.

Komunikasi berita buruk

Ini adalah tugas penting dalam pertolongan pertama psikologis dan meskipun informasinya akan membahayakan orang yang menerimanya, kinerja baik atau buruk dari intervener dalam komunikasi ini dapat meminimalkan atau memaksimalkan dampak psikologis orang yang menerimanya.


Kita harus tahu bahwa ada faktor-faktor yang akan menentukan tingkat dampak berita buruk seperti kepribadian penerima, keberadaan kerugian sebelumnya, hubungan dengan korban atau prediktabilitas atau ketidakpastian berita buruk.

Di sisi lain, penting untuk membedakan tiga fase dalam komunikasi ini dalam protokol komunikasi:

1. Sebelum memulai percakapan

  • Jika memungkinkan, perlu untuk menentukan orang mana yang lebih berkualitas untuk memberikan berita buruk.
  • Penerbit atau intervener harus memiliki semua informasi yang diperlukan tentang apa yang telah terjadi, pada jam dan tempat, orang atau orang yang terpengaruh, dll.
  • Yang sangat penting adalah memastikan identitas korban atau orang yang meninggal.
  • Harus ada ruang fisik yang memadai yang memiliki instrumen dan elemen yang diperlukan (air, sapu tangan, dll.).

2. Selama informasi

  • Kapan pun memungkinkan, informasi itu hanya boleh diberikan satu kali kepada keluarga, untuk menghindari memberikannya beberapa kali, sesuatu yang meningkatkan dampaknya.
  • Orang yang melakukan intervensi memperkenalkan dirinya dan bertanya kepada kerabatnya apakah dia tahu alasan mengapa dia dipanggil.
  • Pesannya harus singkat, menghindari memanjangnya secara berlebihan, dimengerti dan halus, menjelaskan apa yang telah terjadi, orang-orang yang terkena dampak dan status mereka. Anda akan selalu menghindari memberikan harapan palsu atau informasi yang salah.
  • Mulai saat ini, reaksi yang berbeda akan muncul: menangis, tidak percaya, diam, jeritan ...) yang harus diizinkan.
  • Jika tidak ada informasi yang diminta dan ada lebih dari satu anggota keluarga, orang yang memberikan berita tersebut dihapus dan memungkinkan ekspresi keluarga, yang tersisa di latar belakang tetapi penuh perhatian.

3. Setelah mengkomunikasikan kabar buruk

  • Anggota keluarga tidak boleh ditinggalkan sendirian, jika mereka pergi.
  • Tunjukkan empati untuk reaksi dan tutupi kebutuhan dasar.
  • Tawarkan sumber dukungan lain.
  • Akhirnya, analisis bagaimana situasi telah memengaruhi orang yang melakukan intervensi.

Tips terakhir

Seperti yang kita lihat, penting untuk memiliki protokol tindakan dalam menghadapi kejadian yang biasanya tak terduga yang disebabkan oleh konsekuensinya , mereka membawa rasa sakit emosional kepada para korban dan keluarga.


Seperti yang disebutkan di awal artikel, mengingat pentingnya para profesional dan orang-orang yang tidak terkait dengan bidang kesehatan (siapa pun dari kita dapat menyaksikan peristiwa semacam ini) memiliki alat untuk tindakan di bidang ini, perlu untuk melatih area ini .

Jika Anda ingin masuk lebih dalam, jangan ragu untuk berkonsultasi dengan kursus jarak jauh tentang pertolongan pertama psikologi yang diadakan Pelatihan Psikologi dari situs webnya.


Cara Belajar Hipnotis Sendiri atau Otodidak (Juni 2024).


Artikel Yang Berhubungan