yes, therapy helps!
Agresor verbal: bagaimana cara menonaktifkannya tanpa meninggalkan yang buruk

Agresor verbal: bagaimana cara menonaktifkannya tanpa meninggalkan yang buruk

Desember 8, 2022

Konsep kita tentang kekerasan telah lama meninggalkan kekakuan masa lalu untuk memasukkan banyak perilaku yang tidak didasarkan pada agresi fisik. Penghinaan dan agresi verbal secara umum, misalnya, juga dianggap sebagai jenis kekerasan. Faktanya, mereka adalah yang paling umum.

Itulah mengapa sangat penting untuk bertanya pada diri kita sendiri jika kita tahu bagaimana menghadapi interaksi dengan agresor verbal , orang-orang yang secara sistematis dan kadang-kadang hampir tidak sadar menggunakan kata-kata untuk merusak rasa martabat orang lain.

  • Mungkin Anda tertarik: "Agresi verbal: kunci untuk memahami sikap kasar ini"

Bagaimana cara para pelaku agresi verbal?

Tidak ada profil demografi atau sosio-ekonomi dari pelaku verbal, tetapi gaya perilaku tertentu yang mendefinisikan mereka. Misalnya, a resistensi rendah terhadap frustrasi dan impulsivitas , yang membuat, antara lain, bahwa mereka buruk mengikuti garis pemikiran dalam debat atau diskusi.


Emosi yang terkait dengan kemarahan atau rasa jijik mengambil kendali jenis wacana yang mereka gunakan untuk menjelaskan sudut pandang mereka, sehingga satu-satunya aspek dari isi pesan yang mereka pedulikan adalah yang mengungkapkan betapa sedikitnya orang yang mereka tujukan. agresi verbalnya.

Juga mereka relatif tidak kompeten dalam memahami argumen orang lain; jika mereka membuat Anda merasa buruk, bertindak seolah-olah mereka tidak mendengar. Bukan karena mereka tidak cerdas, tetapi karena keterlibatan emosional mereka yang tinggi dalam diskusi, betapa pun minimnya mereka. Selain itu, mereka mencoba membuat orang lain terlibat dalam diskualifikasi, mencampurkannya dengan humor untuk mengolok-olok yang lain.


Agresor verbal sangat banyak, karena penggunaan penghinaan dan label yang merendahkan relatif diperbolehkan dalam banyak konteks.

  • Artikel terkait: "Ke 11 jenis kekerasan (dan berbagai jenis agresi)"

Diskualifikasi simbolis dan emosional

Aspek lain dari agresi verbal adalah bahwa ia memiliki sekutu yang lebih tidak langsung dan halus. Mereka sesuai dengan agresi simbolis dan emosional, yang meskipun non-verbal mereka bekerja melalui kode yang mentransmisikan ide dan itu, akibatnya, dapat menyebabkan bahaya atau ketidaknyamanan.

Mengenali kasus-kasus diskualifikasi non-verbal simbolis dapat menjadi agak rumit dalam beberapa kasus, karena ruang lingkup penafsirannya lebih luas, tetapi dalam hal apa pun kita harus jelas bahwa itu bukan sesuatu yang dapat diterima.

Setiap serangan terhadap kami yang tidak terjadi secara fisik, tetapi melalui simbol dan kata-kata, Ini berpengaruh pada kita ; bahkan jika kita tidak menghargai materi atau energi yang mengalir ke arah kita seperti yang akan terjadi jika kita ditendang, itu tidak berarti bahwa penghinaan dan kata-kata buruk itu kurang nyata. Bagian dari ketegasan terdiri atas mengawasi martabat seseorang sendiri, dan jika penyebar verbal melakukan itu, seseorang harus menghadapi mereka ... tetapi tidak dengan cara apa pun.


Bagaimana cara menonaktifkan penyerang verbal

Ketika seseorang menggunakan istilah yang digunakan untuk mendiskualifikasi (baik itu penghinaan atau kata yang digunakan untuk meminimalkan pendapat kami, seperti "kecil" atau "balita") dan kami memahami bahwa itu adalah keberangkatan yang tidak biasa dari nada, penting untuk memberikan pesan bahwa Perilaku konkret itu memiliki konsekuensi yang jelas sejak saat itu.

Itulah mengapa, alih-alih mengkhawatirkan tentang menyanggah konten dan argumen yang digunakan pihak lain, kita harus memperhatikan agresi verbal dan tidak membiarkan dialog terus mengalir sampai orang lain tidak mengakui kesalahannya dan meminta maaf. Tidak peduli betapa pentingnya argumen yang lain tampaknya, orang harus mengabaikannya sampai permintaan maaf diperoleh.

Blokade percakapan ini dilakukan sebagai insiden yang tanggung jawabnya terletak pada pihak lain karena melanggar aturan komunikasi yang baik. Dengan cara ini, Anda terpaksa memilih antara opsi itu ia akan meninggalkan sebagian besar kedudukannya sebagai superioritas fiktif atau yang lain di mana dia menunjukkan ketidakmampuannya untuk mempertahankan dialog tanpa menimbulkan kesalahan yang sangat mendasar terhadap anak-anak yang lebih muda yang dididik.

Dalam kasus reoffending

Ketika pelaku verbal jatuh lagi dan lagi ke diskualifikasi, kita harus membuat reaksi kita mengikuti irama yang sama; dialog berhenti sebanyak yang diperlukan untuk memusatkan semua perhatian pada agresi verbal.

Ketika permintaan maaf tidak muncul

Jika agresor verbal menolak mengakui kesalahannya dan tidak meminta maaf, hal yang paling efektif adalah membuatnya membayarnya juga. Bagaimana caranya? Membawa sampai akhir logika memblokir komunikasi yang kami ikuti sampai saat itu: secara fisik meninggalkan tempat itu . Tindakan ini akan menjadi manifestasi yang eksplisit dan terlihat oleh semua kegagalan upaya verbal agresor untuk berkomunikasi.

Jika kita tetap di situs tetapi kita menolak untuk berbicara dengan orang itu, dampak dari ukuran itu kurang, karena tidak diketahui sampai saat-saat di mana kita diminta untuk mengatakan sesuatu.

Referensi bibliografi:

  • Evans, P. (2009). Hubungan Kekerasan Secara Verbal. Adams Media

Calling All Cars: The General Kills at Dawn / The Shanghai Jester / Sands of the Desert (Desember 2022).


Artikel Yang Berhubungan