yes, therapy helps!
Apa itu kematian otak? Apakah itu tidak dapat diubah?

Apa itu kematian otak? Apakah itu tidak dapat diubah?

September 26, 2022

Ketika kita berpikir tentang kematian, kita biasanya memikirkan proses yang lebih panjang atau kurang, di mana sedikit demi sedikit jantung kita berhenti berdetak dan paru-paru kita berhenti bekerja. Istilah kedaluwarsa untuk merujuk pada kematian atau ekspresi seperti menghembuskan nafas terakhir adalah referensi yang jelas untuk cara melihat kematian ini.

Namun, saat ini diketahui bahwa ada kemungkinan bahwa fungsi kardiorespirasi berhenti dan masih dapat tetap hidup berkat dukungan mekanis. Namun, ada aspek lain yang secara definitif mencerminkan kematian seseorang seperti itu, dan akhir dari aktivitas otak. Kami berbicara tentang kematian otak .

  • Artikel terkait: "Peran Psikologi dalam proses ireversibel: 5 sikap terhadap kematian"

Apa itu kematian otak?

Diperkirakan bahwa kematian otak seseorang terjadi ketika Penghentian yang lengkap dan tidak dapat diubah dari semua fungsi otak , baik di bagian belahan otak dan batang otak. Penting untuk mempertimbangkan nuansa lengkap dan tidak dapat diubah, karena jenis cedera otak yang berbeda mampu menyebabkan gejala serupa yang mungkin dapat dipulihkan atau mengira hanya sebagian penghentian fungsi. Jadi, untuk mendiagnosis kematian otak, perlu untuk menyatakan bahwa tidak ada kemungkinan pemulihan, dan untuk ini, perlu untuk melakukan tes konfirmasi dan penerapan protokol yang sangat sistematis.


Kematian otak biasanya disebabkan oleh cedera otak besar-besaran, terutama ketika batang otak terluka (bertanggung jawab untuk mengatur aspek-aspek seperti pernapasan dan detak jantung). Salah satu penyebab paling sering kematian otak terjadi ketika tekanan intrakranial melebihi tekanan darah sistolik, yang memuncak dalam penghentian sirkulasi darah di otak. Dalam keadaan ini, darah, biasanya penuh dengan oksigen dan nutrisi, tidak mencapai otak dan karena itu berhenti berfungsi karena hipoksia.

  • Artikel Terkait: "Trunk of the encephalon: fungsi dan struktur"

Diagnosis: aspek kunci untuk diperiksa

Mendiagnosis kematian otak tidaklah mudah , dan untuk ini perlu dibuktikan tidak adanya fungsi otak yang berbeda melalui protokol yang berbeda. Secara khusus, itu menetapkan bahwa setidaknya dua dokter spesialis yang berbeda harus melakukan pemeriksaan pasien, melakukan setidaknya dua pemeriksaan fisik dan dua electroencephalograms dipisahkan pada waktunya.


Dalam kasus anak-anak di bawah usia satu tahun, periode pengamatan biasanya lebih lama, membutuhkan tingkat verifikasi yang lebih tinggi dan pengulangan lebih dari ini, karena otak mereka lebih tidak dewasa dan lebih mahal untuk melakukan pemeriksaan neurologis.

Untuk mendiagnosis kematian otak, penting untuk mempertimbangkan apakah subjek dalam kondisi yang memungkinkan verifikasi tersebut. Untuk ini, organisme harus memiliki stabilitas jantung pernapasan, baik secara alami atau melalui mekanisme buatan, tingkat oksigenasi darah yang adekuat dan tingkat suhu yang mencerminkan tidak adanya hipotermia (yang dapat menyebabkan gejala yang mirip dengan kematian otak). Dalam aspek terakhir ini tubuh harus setidaknya lebih dari 32º C.

Juga perlu untuk mengesampingkan bahwa organisme berada dalam keadaan mabuk karena obat-obatan atau di bawah pengaruh obat-obatan psikotropika, karena beberapa zat dapat menyebabkan kematian yang nyata, dan bahkan banyak zat dari jenis psikoleptik atau depresan dapat menyesatkan dengan menghindari tanggapan terhadap rangsangan yang berbeda. Kondisi karena masalah metabolisme, seperti koma insulin, juga harus dikesampingkan.


Setelah aspek-aspek ini sebelum analisis neurologis diperhitungkan, aspek-aspek berikut dapat dianalisis.

1. Kondisi koma ireversibel dan ireversibel

Untuk mendiagnosis kematian otak, subjek harus dalam keadaan koma karena penyebab yang diketahui dan mapan (aspek membuang seperti yang disebutkan di atas hipotermia atau keracunan, misalnya). Salah satu aspek utama untuk memverifikasi adalah bahwa subjek tersebut tidak memiliki reaksi apa pun terhadap rangsangan. Untuk memverifikasi ini, aplikasi rangsangan menyakitkan seperti aktivasi saraf trigeminal digunakan, dan baik reaksi vegetatif maupun motorik tidak boleh terjadi.

2. Aktivitas otak: encephalogram datar

Melalui encephalogram aktivitas bioelectrical otak diukur . Dengan cara ini, terlihat datar menandakan bahwa tidak ada aktivitas otak yang direkam, menunjukkan bahwa sistem saraf pusat telah berhenti berakting. Selain encephalogram, banyak teknik neuroimaging lainnya dapat digunakan untuk memeriksa aktivitas otak, seperti membangkitkan potensi atau berbagai jenis computed tomography.

3Fungsi pernapasan tergantung pada elemen buatan

Salah satu aspek yang terbukti ketika menetapkan kematian otak seseorang adalah bahwa mereka tidak dapat bernapas sendiri. Untuk melakukan ini, tes apnea digunakan , melalui mana pernapasan buatan dihentikan sementara (setelah sebelumnya oksigen darah) untuk mengamati jika individu bernafas dengan sendirinya melalui pengamatan gerakan pernapasan dan pengukuran tekanan parsial karbon dioksida dalam darah. dari arteri (paCO2).

Jika tidak ada gerakan pernapasan yang diamati dan paCO2 melebihi 60 mmHg (yang menunjukkan stimulasi maksimum dari pusat pernapasan), dianggap bahwa tes tersebut memberikan hasil positif dalam menandakan tidak adanya pernapasan, menghubungkan kembali subjek ke respirasi. buatan

4. Tidak adanya fungsi jantung sendiri

Untuk memeriksa bahwa jantung tidak bekerja dengan sendirinya tanpa bantuan mekanik, tes atropin diterapkan, menyuntikkan ke suplai darah zat yang memberi tes namanya. Pada subjek dengan denyut jantung mereka sendiri, mengatakan suntikan akan mengira peningkatan dan percepatan laju jantung, dengan mana tidak adanya reaksi adalah indikator negatif.

5. Tidak adanya refleks yang berasal dari batang otak

Ketika otak mati, refleks yang berbeda dan reaksi khas terhadap berbagai jenis rangsangan berhenti muncul. Batang otak adalah area otak yang mengatur aspek dan fungsi yang paling mendasar untuk kehidupan, sehingga refleks yang dikembangkan di area ini menganggap beberapa yang paling dasar, dengan apa yang tidak adanya menunjukkan adanya kematian otak.

Salah satu refleksi untuk dijelajahi adalah refleksi photomotor , artinya jika mata menyajikan / menampilkan reaksi pupil ke tingkat cahaya (misalnya memfokuskan senter secara langsung ke pupil). Dalam kasus kematian otak, seharusnya tidak ada jenis reaksi terhadap rangsangan cahaya.

Satu lagi dari refleks yang perlu diperhitungkan adalah kornea, di mana ia diamati jika ada reaksi terhadap rasa sakit dan gesekan melalui stimulasi taktil melalui penggunaan kasa. Ia juga mulai memasukkan cairan dingin di telinga, yang pada subjek otak-aktif akan menyebabkan reaksi dalam bentuk gerakan mata (refleks okulovestibular). Refleks oculocephalic juga diperiksa , putar kepala pasien secara horizontal dengan cepat untuk memeriksa apakah ada jenis gerakan mata

Terlepas dari refleks sistem okulomotor, ada juga bukti keberadaan refleks terkait dengan saraf yang mengatur mulut dan saluran pencernaan. Misalnya, dimaksudkan untuk memprovokasi mual dengan merangsang langit-langit dan phalanx. Trakea juga dirangsang untuk mencoba mendapatkan respon dalam bentuk batuk atau mual. Dalam setiap kasus, jika kita berurusan dengan kasus kematian otak, seharusnya tidak ada jenis reaksi apa pun.

  • Artikel terkait: "Pasang telur: 12 saraf yang meninggalkan otak"

Kebingungan antara kematian otak dan konsep lainnya

Kematian otak adalah sebuah konsep yang, meskipun mungkin mudah dipahami pada awalnya, sering bingung dengan istilah lain. Yang paling sering dari semuanya adalah konsep koma.

Meskipun koma dapat berakhir menyebabkan kematian otak subjek dan pada kenyataannya untuk diagnosis biasanya diperlukan bahwa pasien telah memasuki koma ireversibel, yang terakhir tidak diidentifikasi dengan kematian otak.

Pasien dalam keadaan koma, meskipun tetap tidak sadar dan dalam banyak kasus tidak dapat merespon rangsangan, terus memiliki tingkat aktivitas otak tertentu yang berarti bahwa ia masih dapat dianggap hidup bahkan jika dukungan vital diperlukan untuk membuat jantungnya terus memompa darah dan pernapasan buatan. Meskipun tidak selalu reversibel dalam banyak kasus, kemungkinan ini ada. Orang yang meninggalkan negara ini biasanya melakukannya antara dua dan empat minggu pertama, tetapi dalam beberapa kasus koma dapat berlangsung hingga beberapa dekade.

Aspek terkait lainnya dapat ditemukan dalam sindrom kurungan . Dalam sindrom aneh ini, subjek tidak menunjukkan jenis reaksi yang merangsang, tetapi bagaimanapun ia sepenuhnya sadar akan apa yang terjadi di sekitarnya. Dalam beberapa kasus mereka mungkin menggerakkan mata mereka. Biasanya disebabkan oleh kerusakan batang otak akibat cedera di dalamnya, overdosis atau masalah atau kecelakaan pembuluh darah.

  • Mungkin Anda tertarik: "Duel: menghadapi kehilangan orang yang dicintai"

Kasus-kasus kontradiktif: kembali dari kematian

Seperti yang telah kita lihat, salah satu karakteristik utama dari kematian otak adalah ketidaksopanannya. Diagnosis dibuat begitu ada pemeriksaan yang sangat ketat, sistematis dan ketat. Namun, meskipun tidak terlalu umum, beberapa kasus orang-orang yang telah dianggap mati otak dan yang kemudian telah dihidupkan kembali .

Penjelasan tentang fenomena ini tampaknya sederhana: meskipun mungkin, sangat rumit untuk menyatakan bahwa otak tidak dapat dipulihkan, karena dalam beberapa kasus berasal dari hipotermia atau penggunaan zat.Dengan cara ini, beberapa orang yang belum mati otak mungkin telah didiagnosis secara salah.

Beberapa penyebab yang mungkin dari diagnosis buruk tersebut mungkin karena perubahan tes yang dilakukan karena tidak memperhitungkan kondisi tertentu dari subjek (keadaan syok, hipotermia, konsumsi obat-obatan atau gangguan metabolisme) atau kebingungan dengan kondisi yang mirip dengan kematian otak tetapi tanpa mencapainya.

Adalah mungkin untuk menemukan bahwa otak mati untuk waktu yang singkat dan bahwa ia berhasil memulihkan pasien jika alasan untuk penghentian fungsi adalah reversibel dan mengaktifkan kembali otak, tetapi pada prinsipnya kematian otak secara konseptual mengasumsikan bahwa ada ketidaktergantungan dalam negara itu. Jadi setidaknya saat ini (meskipun tampaknya tidak mungkin di masa depan, penelitian ilmiah dapat menemukan cara untuk memulihkan fungsi otak yang sudah mati jika diawetkan) kematian otak berarti akhir dari kehidupan seperti itu .

Donasi organ

Setelah kematian otak pasien didiagnosis, Anda dapat melanjutkan ke pemutusan dukungan hidup buatan . Namun, jika pasien ingin menyumbangkan organ-organ atau keluarga mereka telah memberikan izin untuk melakukannya, organ-organ ini dapat diekstraksi dan ditransplantasikan, termasuk organ-organ yang telah dipelihara secara artifisial, seperti jantung.

Dalam aspek ini kita harus ingat bahwa sumbangan dari beberapa dari mereka hanya mungkin jika organ tetap beroperasi, harus ditransplantasikan secara langsung setelah kematian sementara organ tetap hidup.

Ketiadaan relatif kehidupan

Fenomena kematian otak tidak hanya memberi tahu kita bahwa komponen yang paling penting untuk ditentukan jika seseorang hidup atau tidak dalam aktivitas otak .

Selain itu, ini menunjukkan bahwa garis yang memisahkan kehidupan dari kematian tidak sejelas yang mungkin dipikirkan seseorang dalam waktu singkat, dan bahwa itu adalah sesuatu yang relatif. Jika Anda memiliki sarana teknis yang tepat, akan mungkin untuk menghidupkan kembali hampir setiap orang selama jaringan otak tidak memburuk dan cara untuk mengaktifkan kembali beberapa kelompok neuron yang relevan ditemukan pada saat yang bersamaan. Baik tidak adanya detak jantung adalah sinyal objektif bahwa seseorang telah pergi untuk tidak kembali, juga tidak masuk akal.

Referensi bibliografi:

  • Escudero, D. (2009). Diagnosis kematian encephalic. Medicina Intensiva vol.33, 4. Layanan Kedokteran Intensif. Rumah Sakit Pusat Universitas Asturias.
  • Racine, E.; Amaram, R.; Seidler, M.; Karczewska, M. & Illes, J. (2008). Liputan media tentang keadaan vegetatif yang terus-menerus dan pengambilan keputusan akhir-hidup. Neurologi, 23, 71 (13): 1027-32.
  • Wijdicks, E.F.M. (2001). Diagnosis kematian otak. N. Engl. J. Med.344; 1215 - 21

Teknologi ini akan memberikan kesempatan hidup kedua setelah anda meninggal - Tomonews (September 2022).


Artikel Yang Berhubungan