yes, therapy helps!
Overtraining syndrome: atlet yang dibakar

Overtraining syndrome: atlet yang dibakar

Mungkin 5, 2024

Latihan latihan fisik menghasilkan manfaat psikologis dan fisik. Namun, dalam beberapa kasus, h olahraga acer juga bisa menjadi kontraproduktif , karena apa pun yang dibawa ke ekstrim bisa berbahaya.

Kecanduan terhadap latihan fisik adalah salah satu fenomena yang telah menarik perhatian para psikolog, tetapi begitu juga Staleness o Overtraining Syndrome . Sindrom ini telah diamati lebih banyak pada atlet, meskipun tidak secara eksklusif.

Overtraining Syndrome menyebabkan penurunan kinerja atlet

Seperti yang kita lihat di artikel runnorexia, Latihan fisik yang berlebihan dapat menyebabkan beberapa orang kecanduan parah . Sebaliknya, dalam kasus lain pelatihan fisik yang berlebihan dapat menyebabkan sebaliknya, misalnya: perasaan lelah, kelesuan, kehilangan kekuatan, insomnia, depresi dll, dan ini adalah apa yang terjadi di Staleness.


Bersama dengan gejala-gejala ini, Overtraining Syndrome (SSE) ditandai oleh penurunan kinerja atlet, disebabkan oleh stres yang merupakan konsekuensi dari pelatihan yang berlebihan dan kurangnya pemulihan yang memadai a. Stresor olahraga ekstra lain (sosial, tenaga kerja, ekonomi, gizi, dll.) Juga mendukung munculnya sindrom ini.

Overtraining Syndrome berhubungan dengan pelatihan yang berkepanjangan dan / atau berlebihan serta pemulihan yang tidak adekuat

The perencanaan olahraga Benar sangat penting karena memungkinkan atlet untuk menyesuaikan diri dengan Sindrom Adaptasi Umum, yaitu, memungkinkan adaptasi tubuh atlet terhadap pelatihan dan rangsangan yang menyebabkan stres (fisik, biokimia atau mental).


Oleh karena itu, perencanaan yang baik berkontribusi terhadap peningkatan kinerja olahraga, dan pergantian antara kerja dan istirahat memungkinkan pemulihan yang cukup dan peningkatan kualitas fisik individu .

Overtraining Syndrome: Membakar para atlet

Setiap sesi pelatihan cenderung menyebabkan keadaan kelelahan (akut), tetapi natau Anda harus mengacaukan kelelahan akut dengan Overtraining Syndrome , yang mengacu pada kelelahan kronis dan umum dan, di samping itu, menyajikan gejala psikologis, seperti kelelahan emosional, apatis atau depresi.

Mekanisme kelelahan akut tergantung pada durasi dan intensitas latihan, tetapi ketika kelelahan berkepanjangan, ada penurunan serius dalam kinerja olahraga, disertai dengan serangkaian gejala fisiologis dan psikologis kelelahan. Dalam banyak kasus, ini dapat menyebabkan ditinggalkannya latihan olahraga .


Beberapa penulis menggunakan istilah di Burnout atau "Dibakar" (lebih banyak digunakan di tempat kerja) untuk berbicara tentang Staleness, karena keduanya ditandai oleh kelelahan emosional, depersonalisasi dan mengurangi pemenuhan pribadi.

Gejala Overtraining Syndrome

Banyak penelitian telah dilakukan untuk memberikan informasi tentang Overtraining Syndrome, dan telah disimpulkan bahwa gejala yang dideskripsikan sejauh ini bervariasi menurut subjek.

Semua dalam semua, itu Asosiasi Terapi Fisik Amerika (Asosiasi Terapi Fisik Amerika) telah membentuk serangkaian gejala yang sering terjadi ketika seorang individu menderita Staleness . Penting untuk dicatat bahwa tidak semua akan selalu muncul. Gejala Overtraining Syndrome adalah sebagai berikut:

  • Fisik dan Fisiologis : peningkatan tekanan darah dan peningkatan denyut jantung saat istirahat, masalah pernapasan, suhu tubuh tinggi, hipotensi, penurunan berat badan, kehilangan nafsu makan, peningkatan rasa haus, masalah pencernaan dan nyeri otot.
  • Imunologi : kerentanan terhadap infeksi (terutama pada saluran pernapasan) dan pengurangan pertahanan tubuh, penurunan kapasitas untuk menghindari cedera, penurunan kecepatan penyembuhan, produksi sel darah merah yang lebih rendah (kelelahan yang lebih besar).
  • Biokimia : peningkatan kortisol (hormon yang berhubungan dengan stres), adrenalin, serotonin, peningkatan asam lemak dalam plasma, penurunan glikogen otot, hemoglobin, besi dan ferritin.
  • Psikologis : perubahan mood (misalnya depresi), kelesuan, kecemasan dan lekas marah, motivasi menurun, kurangnya konsentrasi, toleransi rendah terhadap stres, rendah diri dan kurang percaya diri, kehilangan libido, gangguan tidur dan perasaan kelelahan (fisik dan emosional).

Pentingnya indikator psikologis dalam diagnosis

Baik untuk psikopatologi dan psikologi olahraga, Stanleness membangkitkan banyak minat. Indikator psikologis berubah menjadi sangat penting untuk diagnosis.

Sebelumnya, terlepas dari penurunan kinerja olahraga, variabel fisiologis lainnya telah disarankan sebagai penanda kemungkinan sindrom ini , misalnya, penurunan tekanan jantung atau peningkatan pada tingkat kortisol. Namun, penanda-penanda ini belum terbukti sebagai penanda yang dapat diandalkan.

Seiring waktu, para ahli telah menyadari bahwa indikator terbaik untuk sindrom ini adalah psikologis atau psikofisiologis. Alat yang sangat berguna dan banyak digunakan dalam dunia olahraga dan pelatihan fisik adalah "Profil Negara Suasana Hati (POMS)”.

Kuisioner yang mengevaluasi kondisi emosional berikut: ketegangan, depresi, kemarahan, semangat, kelelahan dan kebingungan. Populasi normal cenderung mendapat skor lebih rendah dalam emosi negatif (kebingungan, kelelahan, dll) dan lebih tinggi dalam positif (semangat). Ini dikenal sebagai "profil gunung es". Sebaliknya, orang dengan skor SSE berbanding terbalik.

Tidak seperti penanda fisiologis, alat POMS lebih ekonomis, skor mudah diperoleh dan tekadnya tidak invasif. Sejauh menjadi alat yang ideal untuk diagnosis Staleness .

Penyebab dan konsekuensi untuk organisme SSE

Karena kompleksitas fenomena ini, hanya melihat faktor fisiologis akan menjadi bias pada kondisi ini. Penyebab Staleness dan kerusakan yang dihasilkannya dalam organisme masih sama sekali tidak jelas .

Faktor neurologis

Menurut model Armstrong dan Van Hees, hipotalamus tampaknya memiliki fungsi penting , itu akan mengaktifkan keduanya Sumbu adrenomuskular simpatis (SAM) yang melibatkan cabang simpatik dari sistem saraf otonom, dan Sumbu hipotalamus-pituitari-adrenokortikal (HPA). Bukan tujuan artikel ini untuk menjelaskan model ini, karena bisa sangat rumit.

Sekarang, sebagai ide, penting untuk memahami itu neurotransmitter akan memainkan peran penting dalam sindrom ini . Misalnya, serotonin, yang tampaknya memainkan peran yang sangat penting dalam Staleness.

Faktor psikologis dan fisiologis

Mengenai tanggapan kekebalan tubuh, model pelengkap lainnya tampaknya menunjukkan itu karena pelatihan yang berlebihan, kurang istirahat dan faktor lain yang mendukung timbulnya sindrom (misalnya, stres psikososial atau masalah psikologis individu), apa yang akan dikenal sebagai "Model sitosin " dari Smith.

Model ini menyatakan bahwa pelatihan yang berlebihan dan berkepanjangan bersama dengan penyebab lain, akan meningkatkan jumlah produk sitokin dari cedera otot rangka, tulang dan persendian disebabkan oleh overtraining. Perubahan ini terkait dengan depresi fungsi kekebalan dan dapat mengekspos individu ke peningkatan risiko mengalami infeksi dan penyakit.

Perawatan Sindrom Overtraining

Perawatan harus digunakan pada gejala yang berbeda yang pasien berikan, dan biasanya dimulai dengan aspek fisik, mengobati gejala fisiologis. Setelah gejala fisiologis telah diobati, gejala psikologis dapat diatasi, yang membutuhkan kehadiran seorang psikolog . Mengembalikan kontrol atas kebersihan tidur dan diet yang tepat juga sangat penting.

Mengenai pelatihan fisik, dan meskipun beberapa ahli mengusulkan penangguhan total latihan fisik, tampaknya lebih efektif peraturan yang memadai sama dan bukan penangguhan total. Dari awal, penting untuk bekerja pada resistensi regeneratif, melalui berenang, bersepeda atau berlari . Secara bertahap, volume dan intensitas harus ditingkatkan, dan harus ada hubungan yang memadai antara pemuatan progresif pelatihan dan pemulihan.

Referensi bibliografi:

  • Kellmann M. (2002). Underrecovery dan overtraining. Dalam: Meningkatkan pemulihan, mencegah kinerja buruk di atlet. Champaign (IL): Human Kinetics, 1-24.
  • Palmer C. dan Mitchell J. L. (2015). Kapan (atau bagaimana) Olimpiade menjadi 'basi'? Olahraga dalam Masyarakat: Budaya, Perdagangan, Media, Politik, 18 (3), 275-289.

Look inside China’s secretive Olympic training camps | The Economist (Mungkin 2024).


Artikel Yang Berhubungan