yes, therapy helps!
Pelatih Kebugaran vs Personal Trainer: Psikologi di gym

Pelatih Kebugaran vs Personal Trainer: Psikologi di gym

Juni 18, 2024

Meskipun Personal Trainer (Personal Trainer) dikenal sebagai figur referensi di sektor kebugaran untuk mengoptimalkan hasil fisik, tren baru mulai muncul, Pelatih kebugaran atau pelatih kebugaran , pembinaan dalam gaya hidup sehat.

Pelatih kebugaran membantu Anda dan menginspirasi Anda untuk menjadi diri sendiri untuk menandai tujuan dan jangkauan Anda sendiri, menghasilkan percakapan yang kuat dan kreatif yang mengundang refleksi dan mereka membantu Anda menemukan jalannya untuk mencapai tujuan Anda dan menjaga kebiasaan sehat Anda yang baru selamanya .

Sesi ini membahas beragam topik seperti nutrisi, olahraga, tidur, stres, emosi, berat badan, tembakau ...


Anda dapat menemukan Pelatih Kebugaran di "gym" Anda, tetapi pekerjaan Anda dan hasilnya melampaui ruang kebugaran. Pelatih Kebugaran sangat cocok di gym modern di mana tren baru,kesehatan (kesejahteraan), berproliferasi, dan sebagai konsekuensinya, alih-alih menemukan kamar yang penuh dengan mesin, sekarang bergerak ke pusat-pusat di mana tidak hanya ada ruang untuk melatih otot, tetapi juga kegiatan relaksasi (seperti spa, lemari pijat, sauna ), kelas-kelas kelompok (yoga, pilates, tai-chi ...) bersama dengan waktu luang dan tempat istirahat (kafetaria, penata rambut dan estetika).

Apa itu Wellness?

Sampai hari ini, masih banyak interpretasi mengenai definisi kebugaran dan kesehatan. TheKebugaran kita bisa menganggapnya sebagai setara dengan "kondisi fisik" atau "sedang sehat" . Kebugaran didasarkan pada dua pilar dasar: aktivitas fisik dan diet yang sehat . Hal ini memungkinkan orang untuk meningkatkan daya tahan kardiovaskular, fleksibilitas, kekuatan otot dan daya tahan, memberikan kelincahan lebih dan keseimbangan, kecepatan, toning; semua disertai dengan diet yang benar dan seimbang. Jika perlu, konsumsi suplemen yang tepat dalam setiap kasus tertentu, tetapi tidak pernah, anabolik. Kadang-kadang, kebugaran bingung dengan binaraga, tetapi yang terakhir berfokus pada pencapaian definisi dan volume otot ekstrim dalam simetri, mengorbankan kesejahteraan dan fungsionalitas seseorang secara keseluruhan.


Di sisi lain, konsep atau filosofi Kebugaran itu dianggap sebagai istilah yang lebih global. Tidak hanya akan mencakup kebugaran sebagai peningkatan kondisi fisik, tetapi lebih jauh dan menggunakan kondisi fisik sebagai sarana untuk meningkatkan kesehatan, memberikan umur panjang, kualitas hidup dan kecantikan . Artinya, kesehatan sebagai sinonim dari kesejahteraan fisik, psikis dan emosional . Tidak hanya tertarik menjadi bugar, tetapi juga tertarik mencari keseimbangan antara tubuh dan pikiran .

Pelatihan di gym

Staf ruang kebugaran dan gimnasium telah berkembang dalam beberapa tahun terakhir dengan para profesional yang memenuhi syarat dalam aktivitas fisik, olahraga atau ilmu kesehatan. Di akhir s. XX, pelatih pribadi mengandalkan pengetahuan mereka tentang aktivitas fisik dan biomekanik, berpikir bahwa mereka cukup untuk menjaga klien mengikuti program mereka dan membuat mereka meningkatkan gaya hidup mereka. Dengan berlalunya waktu, banyak yang menyadari bahwa instruksi dan dukungan teknis tidak cukup untuk menutupi keragaman agenda klien dan kebutuhan untuk perawatan individual dari mereka. Jika Anda ingin mempertahankan komitmen klien Anda harus mempertimbangkan variabel lain, terutama yang psikologis .


Penelitian tentang faktor-faktor yang memengaruhi latihan, mengarahkan para ahli untuk mengeksplorasi kebutuhan emosional dan nutrisi , dan berkali-kali mereka mengungkapkan pola gaya hidup yang berbahaya, perilaku yang adiktif, dan tantangan pribadi dan keluarga yang mengganggu pencapaian tujuan . Mengenai aspek-aspek ini, perlu bahwa mereka diarahkan untuk mengikuti pelatihan dengan sukses. Bahkan sebelum psikologi dan pelatihan muncul di pusat kebugaran, pelatih pribadi sudah sadar akan perlunya keterampilan komunikasi dan model intervensi di bidang-bidang ini.

Dimasukkannya Pelatih Kebugaran di ruang kebugaran telah memberikan akses ke Metode yang tepat untuk bekerja dengan klien dalam aspek-aspek ini . Dua pertanyaan kemudian muncul mengenai Pelatih Kebugaran dan Pelatih Pribadi: "Metode mana yang paling berhasil?" "Apakah kedua metode ini sama efektifnya untuk semua pelanggan?" .

Untuk menjawab dua pertanyaan ini, kita harus memahami fungsi kedua model.

Pelatih kebugaran vs Personal Trainer

Pelanggan yang ingin menyewa pelatih kebugaran daripada Personal Trainer harus tahu bahwa mereka akan menemukannya dua metodologi kerja dan dua teknik komunikasi yang berbeda s. The Pelatih Kebugaran akan memprioritaskan pembangunan hubungan dan komunikasi . Ini akan fokus pada cerita dan strategi klien, dan memberikan pesan motivasi dan dukungan (misalnya, menggunakan teknik NLP). Meskipun beberapa sekolah pelatihan merekomendasikan pemberian nasihat, kebanyakan pelatih mendorong klien untuk datang ke jawaban hanya dengan menggunakan pertanyaan yang kuat (pertanyaan Socrates) yang menantang dan mengkonfrontasi persepsi diri mereka dan keyakinan mereka yang membatasi. .

Ini adalah proses penelitian dan penemuan pribadi untuk membantu klien agar lebih sadar, mengidentifikasi dan mengambil tanggung jawab untuk tujuan yang realistis, dengan fokus pada strategi, tindakan, dan umpan balik.

The Pelatih Pribadi mungkin memiliki aspek yang serupa, tetapi memang demikian lebih fokus pada instruksi dan informasi teknis . Selain itu, ia menggunakan pendekatan yang lebih praktis membimbing klien selama latihan dan pelatihan, dengan gaya komunikasi manajerial, dan menciptakan hubungan ketergantungan dari orang yang Anda pimpin . Pelatih pribadi lebih peduli dengan mendefinisikan peran mereka sebagai ahli dalam pelatihan fisik dan pengetahuan biomekanik, tetapi mereka tidak mendorong pertumbuhan pribadi atau memastikan bahwa klien belajar konsep autentik kesejahteraan.

Sekarang, setelah mengetahui bahwa pelatih dan pelatih pribadi bergantung pada metodologi kerja yang berbeda, sekarang saatnya untuk menanggapi pertanyaan kedua yang diajukan di atas: "Apakah kedua metode ini bekerja sama untuk semua orang?" Untuk menjawab pertanyaan ini kita perlu memahami klien, karena setiap orang berbeda, memiliki tujuan yang berbeda, pengalaman dan kebutuhan masa lalu yang unik yang dapat bervariasi dari satu ke yang lain. Oleh karena itu, untuk lebih memahami kebutuhan klien, orang harus memahami Teori Self-efficacy dari Albert Bandura (1977) , yang menekankan peran yang memenuhi apa yang dikatakan seseorang kepada dirinya sendiri selama proses perolehan tujuan yang bertujuan untuk mencapai, dan menentukan perilaku dan cara bertindak dalam setiap situasi.

Self-efficacy: Kunci untuk mencapai tujuan jangka panjang

The Self-efficacy adalah penilaian dan keyakinan bahwa seseorang memiliki tentang kemampuan mereka untuk melaksanakan tugas tertentu dengan sukses dan, oleh karena itu, mengarahkan jalannya tindakan mereka . Harapan ini menentukan preferensi untuk kegiatan tertentu, motivasi, ketekunan dalam tugas-tugas ini dan respons emosional terhadap berbagai situasi. Selain itu, dan sangat penting, harapan self-efficacy adalah variabel dan spesifik untuk setiap konteks. Misalnya, keyakinan akan berbeda ketika menyangkut berenang atau ketika bersiap untuk berlari maraton. Keyakinan self-efficacy dipengaruhi oleh pencapaian di masa lalu, pembelajaran pengganti atau pengamatan perilaku orang lain, persuasi verbal atau tingkat aktivasi emosional.

Beberapa klien mungkin datang ke gym dengan pengetahuan tentang gizi dan olahraga, tetapi tidak dapat mengikuti rencana pelatihan atau diet. Namun, yang lainnya tidak akan tahu apa-apa tentang latihan yang harus mereka lakukan.

Contoh pertama mengacu pada orang yang mendominasi self-efficacy yang berkaitan dengan aktivitas fisik, tetapi mungkin memiliki kesulitan kognitif dan emosional ketika merancang, menerapkan atau mempertahankan perilaku yang terkait dengan perolehan tujuan. Contoh kedua mengacu pada orang-orang yang membutuhkan instruksi untuk dapat mulai berolahraga dan, oleh karena itu, mereka akan membutuhkan gaya manajerial untuk dapat memulai dengan kaki kanan, mendapatkan hasil yang cepat dan tidak terluka.

Mengamati Self-efficacy klien dari sudut yang berbeda, itu akan memungkinkan kami mengidentifikasi orang-orang yang harus meningkatkan kemampuan fisik mereka untuk mencapai tujuan mereka, atau memberi kami informasi tentang orang-orang yang perlu meningkatkan keterampilan kognitif dan emosional mereka untuk berhasil menangani transisi yang diperlukan dalam proses perubahan.

Kesimpulan

Singkatnya, orang dapat mengandalkan keterampilan dan kompetensi yang merupakan kondisi yang diperlukan, tetapi tidak cukup untuk mencapai tujuan . Salah satu variabel yang mempengaruhi perolehan tujuan adalah persepsi self-efficacy, yaitu, harapan keberhasilan yang dimiliki orang ketika menghadapi situasi tertentu, tergantung pada sumber daya yang ia yakini dan karakteristik situasi dan konteksnya.

Seseorang dapat menghindari situasi di mana dia meragukan kapasitasnya, bagaimanapun sugestif tujuan tertentu mungkin, percaya bahwa dia tidak memiliki sumber daya yang diperlukan untuk mencapainya. Persepsi tentang self-efficacy adalah kunci dalam proses pembinaan dan diperlukan untuk mencapai tujuan jangka panjang . Personal Trainer dapat memiliki alat yang sangat berguna dan Pelatih Kebugaran juga. Idealnya menjadi seorang profesional yang baik bidang ini adalah memiliki keterampilan yang diperlukan untuk dapat digunakan Kedua bentuk pekerjaan itu sesuai dengan kebutuhan klien .


DO YOUR BEST - MOTIVASI UNTUK OLAHRAGA 2NINEFIT (Juni 2024).


Artikel Yang Berhubungan