yes, therapy helps!
3 jenis ketergantungan emosional: apa itu?

3 jenis ketergantungan emosional: apa itu?

Juni 18, 2024

Ketergantungan emosional biasanya memanifestasikan dirinya dalam hubungan diri dengan orang lain dan biasanya berhubungan dengan pasangan, keluarga atau persahabatan tertentu. Dalam pengertian ini, kita dapat berbicara tentang jenis atau jenis ketergantungan emosional .

Ini adalah keadaan psikologis yang kompleks, di mana orang yang menderita merasa tidak mampu memutuskan ikatan yang mengikatnya pada hubungan yang tidak stabil, merusak, tidak seimbang dan di mana orang lain diidealkan, mempengaruhi harga diri mereka dengan sangat negatif, Kesehatan fisik dan mental.

Ketergantungan emosional: sama dengan kecanduan

Seperti kecanduan, ketergantungan emosional juga menghasilkan sindrom penarikan dan ini terutama dimotivasi oleh rasa takut kesepian atau panik untuk memutuskan hubungan. Selain itu, ketergantungan emosional juga mempengaruhi perkembangan pikiran obsesif dan keadaan kecemasan atau depresi, yang kadang hilang jika hubungan atau kontak dilanjutkan.


Secara umum, ada karakteristik tertentu yang dapat dikaitkan dengan orang yang secara emosional bergantung pada orang lain seperti: kurangnya harga diri, suasana hati negatif, takut sendirian, philophobia, menempatkan hubungan sebelum hal lain, perlu perhatian terus-menerus. pada bagian dari orang lain, memudahkan dalam mengisolasi dirinya dari segala sesuatu di sekitarnya demi hubungan, kebutuhan untuk selalu menyenangkan orang lain, pembatalan diri sendiri, merasa lebih rendah dari yang lain dan bahkan kurangnya keterampilan komunikasi, apa? percakapan Anda selalu berputar di sekitar orang yang secara emosional Anda andalkan .

Penyebabnya bisa jadi ketakutan akan penolakan

Selain itu, ketergantungan emosional juga memiliki stigma sosial karena ada banyak label yang dipaksakan di bidang ini dan yang dapat mempengaruhi perilaku orang, yang jauh dari perasaan bebas memiliki kebutuhan untuk menyenangkan sisanya dengan tindakan mereka.


Jika tidak, dan sering dengan cara yang salah, kita secara internal menerima label - seperti keegoisan - yang ditentukan oleh pikiran, perasaan, atau ekspresi orang lain dan itu, dalam kenyataannya, kita tidak harus selalu memperhitungkannya.

Jenis-jenis ketergantungan emosional dan area mereka

Rasa takut akan penolakan, tidak dicintai, dihargai dan bahkan dikagumi oleh orang lain, juga memperkuat bahwa "kebutuhan sosial" menjadi tergantung secara emosional dan perasaan itu, dalam banyak kasus diekstrapolasikan ke aspek-aspek penting lainnya dari kehidupan sebagai pasangan , keluarga atau teman.

Di area apa ketergantungan emosional paling sering memanifestasikan dirinya? Kita bisa membicarakannya 3 bidang utama di mana ketergantungan emosional dapat terwujud pada seseorang dan mereka adalah: pasangan, keluarga dan lingkungan sosial; mereka dikenal sebagai jenis ketergantungan emosional.


1. Di dalam pasangan

Ketergantungan emosional dari pasangan, itu adalah bentuk yang muncul dengan ketekunan yang lebih besar dalam masyarakat kita dan juga yang paling dikenal . Seperti yang kami katakan di awal artikel, gejalanya sangat mirip dengan gejala yang bisa diderita oleh orang yang kecanduan, dalam banyak kasus mengarah pada sindrom penarikan.

Orang yang bergantung secara emosional pada pasangannya, memiliki konsep yang sama sekali salah tentang apa artinya hubungan karena mereka melupakan identitas mereka sendiri, sering merasa cemburu, memiliki keinginan ekstrim untuk bersama orang itu sepanjang waktu, mereka tidak dapat dan tidak ingin melakukan kegiatan lain yang tidak melibatkan pasangan mereka dan menjadikan mereka pusat obsesif dari kesejahteraan mereka, serta obsesif mengendalikan setiap tindakan atau pemikiran yang lain.

2. Di dalam keluarga

Di sisi lain, kita akan berbicara tentang ketergantungan emosional pada keluarga ketika seseorang menunjukkan keterikatan yang berlebihan dan obsesif terhadap anggota-anggota tertentu dari inti keluarga mereka .

Sebagai contoh: kebutuhan untuk berbicara dengan orang itu setiap hari, untuk mengetahui tentang dirinya dan mengendalikan hari ke hari, membutuhkan kriterianya untuk merasa aman secara emosional, tidak dapat membuat keputusan tanpa persetujuan orang itu, untuk melepaskan proyek lain oleh fakta harus terpisah dan kurangnya waktu untuk diri sendiri, adalah aspek yang mencirikan seseorang yang memiliki ketergantungan emosional terhadap satu atau beberapa anggota inti keluarga mereka.

  • Artikel yang disarankan: "Keluarga beracun: 4 cara di mana mereka menyebabkan gangguan mental"

3. Di lingkungan sosial

Ketergantungan emosional pada lingkungan sosial dimanifestasikan dalam orang-orang yang memiliki kebutuhan untuk diakui oleh yang lain untuk merasakan pada ketinggian mereka , untuk diterima di lingkungan kerja mereka, untuk tunduk pada persetujuan dari lingkaran terdekat teman-teman mereka dan untuk mencurahkan waktu untuk khawatir berlebihan tentang kebutuhan atau masalah orang lain, melupakan tentang diri mereka sendiri.

Hal ini juga penting dalam hal ini, untuk menyebutkan hubungan ko-ketergantungan emosional.Jenis ketergantungan emosional ini menyiratkan hubungan antara dua atau lebih orang, menyiratkan ketergantungan yang terjadi secara bersamaan di antara mereka dan ada berbagai bidang di mana ia dapat berkembang, seperti yang dibahas di atas -pembagian, keluarga atau masyarakat- dan yang lain seperti tenaga kerja atau pendidikan.

Artikel Yang Berhubungan