yes, therapy helps!
'Kelumpuhan analisis'; ketika kamu berpikir terlalu banyak, itu menjadi masalah

'Kelumpuhan analisis'; ketika kamu berpikir terlalu banyak, itu menjadi masalah

Juni 18, 2024

Hari kita sehari-hari benar-benar dilintasi oleh banyak keputusan . Beberapa dari mereka, di samping itu, cukup penting: memutuskan mobil mana yang akan dibeli, memilih kursus mana untuk mendaftar, mengakui sesuatu atau tidak kepada seseorang, dll. Berada dalam posisi harus membuat keputusan yang relevan dapat menjadi sumber kecemasan, dan kita tidak selalu mampu mengelola jenis emosi ini.

Seringkali, alih-alih mengambil tindakan dan mengekspos diri kita pada konsekuensi negatif dari kesalahan itu, kami tetap berlabuh di titik membayangkan skenario yang mungkin yang akan terjadi ketika kita berperilaku dengan satu atau lain cara. Keadaan psikologis ini menggambarkan dengan sangat baik konsep yang muncul dalam teori keputusan: kelumpuhan analisis .


Apa itu kelumpuhan analisis?

Ditetapkan dengan baik di atas, kelumpuhan analisis itu adalah kesalahan dalam pengambilan keputusan yang terjadi ketika seseorang atau komputer menjadi tidak dapat bergerak dalam fase analisis sebelumnya dari masalah dan rencana aksi konkret tidak pernah diimplementasikan.

Mengambil lebih banyak ke bidang psikologi, seseorang dapat mendefinisikan kelumpuhan analisis sebagai situasi di mana seseorang tenggelam membayangkan kemungkinan pilihan tetapi tidak pernah dapat menggunakan salah satu dari mereka dan tidak ada rencana yang terwujud.

Mari kita menuju ke beton

Pernahkah Anda berpikir tentang menulis novel, film, atau seri? Sudahkah Anda berhenti untuk memikirkan tentang karakter dan situasi yang bisa muncul di dalamnya?


Ada kemungkinan bahwa Anda telah memberikan banyak pemikiran ke plot dan elemen-elemen yang dapat muncul dalam karya fiksi ini, dan juga sangat mungkin bahwa sejumlah besar kemungkinan yang terbuka sebelum Anda tampak begitu luar biasa sehingga Anda bahkan belum menulis lebih banyak lagi. dari beberapa halaman skematik pertama. Skenario ini merupakan contoh kelumpuhan analisis, karena analisis sebelumnya, jauh dari menjadi sarana untuk mencapai tujuan, menjadi hambatan yang sulit untuk diatasi Dan, tidak peduli seberapa banyak Anda berkontribusi untuk terlibat dalam rencana atau proyek, itu tidak pernah dikembangkan.

Tentu saja, kelumpuhan analisis tidak harus dibatasi pada kasus-kasus di mana Anda ingin menghasilkan sesuatu. Itu juga dapat muncul dalam hubungan Anda dengan orang lain. Berikut ini adalah contoh fiktif yang mungkin akan terdengar bagi Anda:

Bagaimana dia akan mengambilnya jika aku memberitahunya begitu? Tidak, aku lebih baik memberitahumu dengan cara lain ini ... atau tidak, lebih baik seperti itu. Meskipun ini akan memiliki masalah ... Refleksi konstan tentang apa yang harus dilakukan dan konsekuensi dari tindakan dapat berarti bahwa kita tidak tahu bagaimana memutuskan salah satu opsi, membawa kita menuju dinamika tidak bertindak .


Biaya peluang dan masalah dunia nyata

Tentu saja, kelumpuhan analisis tidak akan menjadi masalah jika analisis situasi yang mungkin dan antisipasi masalah yang mungkin timbul tidak akan memakan waktu dan tenaga. Namun, di dunia nyata, berhenti berpikir terlalu banyak dapat membuat hal-hal tidak pernah terjadi.

Biaya peluang inilah yang mengubah kelumpuhan analisis menjadi masalah, dan itulah sebabnya kita harus mengambil tahap analisis dari keputusan yang mungkin sesuai dengan kepraktisan mereka . Berhenti menganalisis sesuatu terlalu lama tidak hanya memberi kita pengalaman lain, tetapi juga belajar berdasarkan pengalaman, percobaan, dan kesalahan. Menganalisis apa yang bisa dan apa yang bisa terjadi adalah berguna karena berfungsi untuk bertindak sesuai, bukan karena fakta semata-mata menciptakan kembali diri kita sendiri dalam apa yang melewati kepala kita selama fase ini akan memberi kita semacam manfaat material.

Kita juga harus ingat bahwa ada kasus-kasus di mana kelumpuhan analisis hanya dalam penampilan. Seseorang yang memiliki waktu yang baik membayangkan kemungkinan novel mungkin tidak memiliki niat menulis yang sebenarnya: sederhana, berlatih senam mental . Dengan cara yang sama, membayangkan hal-hal atau bahkan menggambar rencana dengan cara yang sistematis dapat merangsang dirinya sendiri, selama pikiran-pikiran ini tidak ada hubungannya dengan situasi nyata yang membutuhkan jawaban. Belajar membedakan antara kedua jenis situasi itu mungkin memerlukan beberapa latihan, tetapi menginvestasikan waktu untuk melihat hal-hal itu dapat diwujudkan menjadi manfaat nyata.


Bengkel Hati Bersama Ustadz Danu Solusi Penyakit Lambung (Juni 2024).


Artikel Yang Berhubungan