yes, therapy helps!
Cara meminta pengampunan: 7 kunci untuk mengatasi kesombongan

Cara meminta pengampunan: 7 kunci untuk mengatasi kesombongan

Juni 18, 2024

Ketahuilah bagaimana meminta maaf ketika saat itu membutuhkannya Ini adalah salah satu keterampilan yang, betapa pun sederhananya, membuat perbedaan dalam hubungan pribadi. Dan ada orang-orang yang mengalami masalah serius ketika harus meminta maaf, bahkan jika orang lain adalah orang yang Anda cintai dan percayai.

Tetapi, seperti halnya banyak kemampuan lainnya, adalah mungkin untuk belajar bagaimana meminta maaf dari seseorang yang Anda cintai atau bahkan seseorang dengan siapa Anda memiliki hubungan yang lebih formal atau profesional. Selanjutnya kita akan melihat apa kunci untuk mendapatkannya .

  • Artikel terkait: "Pengampunan: haruskah saya atau haruskah saya tidak memaafkan orang yang menyakiti saya?"

Bagaimana cara meminta maaf: beberapa tips

Untuk mempelajari cara meminta maaf, Anda harus memodifikasi kebiasaan dan keyakinan tertentu yang terkait dengan citra diri dan harapan tentang bagaimana hubungan sosial seharusnya. Mari kita lihat secara mendalam.


1. Menginternalisasi gagasan bahwa tidak ada orang yang sempurna

Banyak orang yang mengalami kesulitan ketika benar-benar meminta maaf mereka memiliki harapan yang tidak realistis tentang bagaimana mereka harus dirasakan oleh orang lain.

Secara khusus, mereka sangat perfeksionis, dan merasakan penolakan terhadap gagasan meminta pengampunan karena mereka melihat ini sebagai pementasan kegagalan mereka sendiri. Yaitu, tindakan yang, bila dilihat oleh lebih banyak orang, membuat sesuatu yang subjektif ("Saya punya alasan untuk meminta maaf") diobjekkan.

Jadi, meminta maaf dari seseorang berarti berusaha, pada saat yang sama, berkontradiksi dengan citra diri, sangat diidealkan .

Namun, harus jelas bahwa tidak ada orang yang sempurna. Bahkan tokoh-tokoh sejarah besar, yang paling dikagumi, dilihat dari masa kini penuh dengan kegagalan, bahkan kesalahan yang tidak dilakukan anak-anak hari ini.


  • Artikel terkait: "Konsep diri: apa itu dan bagaimana bentuknya?"

2. Keluar dari lingkaran kritis diri

Banyak orang mulai menilai diri mereka sendiri dengan kekejaman karena tidak meminta pengampunan. Namun, ini di satu sisi tidak perlu dan tidak beralasan, dan di sisi lain alasan yang membenarkan tidak adanya permintaan maaf sebagaimana layaknya. Maksud saya, ini adalah strategi untuk membersihkan tanggung jawab tanpa harus meminta maaf dan membuat semuanya "di dalam pintu", tanpa ada orang lain selain diri sendiri yang bisa mendapatkan manfaat dari ini.

Itulah mengapa penting untuk mengenali rutinitas pemikiran ini seperti apa adanya: alasan. Kita harus memutuskan ritual kognitif ini.

3. Berlatih penerimaan kesalahan

Penerimaan kesalahan adalah sikap yang paling matang Tidak ada yang dapat melarikan diri dari kesalahan, seperti yang telah kita lihat.

Karena itu, ada baiknya Anda terbiasa melakukan ritual kecil permintaan maaf, meskipun pada awalnya hanya meminta pengampunan untuk hal-hal kecil dari hari ke hari. Fakta yang sama melakukan hal ini berulang kali, semakin meningkatkan pentingnya konteks di mana kami meminta maaf, itu membuat kita terus melakukannya secara spontan .


4. Latih empati

Sangat penting bahwa Anda mendedikasikan upaya untuk berempati, menempatkan diri Anda di tempat orang lain secara kognitif dan emosional . Untuk melakukan ini, lakukan itu: bayangkan bahwa Anda adalah orang itu dan bahwa Anda melihat sesuatu dari sudut pandang mereka. Jika Anda terbiasa melakukan hal ini pada saat-saat dengan beban emosional yang signifikan, sedikit demi sedikit itu akan membuat Anda kurang berempati secara spontan.

  • Artikel terkait: "Apakah Anda empatik? 10 ciri khas dari orang yang empatik"

5. Berkonsentrasilah untuk mendeteksi ketidaknyamanan yang ditimbulkan

Siapa pun yang mengusulkan untuk meminta maaf tetapi tidak mendapatkannya, pasti tidak melihat besarnya kerusakan dan ketidaknyamanan yang ditimbulkannya. Dalam beberapa hal, kesombongan itu sendiri lebih penting daripada mengenali orang lain yang berada dalam situasi yang tidak adil.

Itulah mengapa Anda harus berhenti dan merefleksikan kerusakan yang telah dilakukan; tidak hanya di yang paling dangkal dan nyata, tetapi juga dalam rincian dan efek tidak langsung yang disebabkan oleh tindakan kita.

Misalnya, terlalu lama bertemu bukan berarti menghabiskan beberapa menit ketidaknyamanan menunggu; Ini juga berarti kehilangan sebagian dari hari, atau bahkan berada dalam situasi rentan jika itu adalah pertemuan dengan klien potensial, misalnya.

6. Buat skrip sederhana

Beberapa kali pertama Anda mencoba meminta pengampunan, berjuang untuk segalanya berjalan sebagaimana seharusnya, Anda mungkin akan mengalami tingkat kecemasan yang relatif tinggi . Keadaan aktivasi ini dapat menyebabkan Anda jatuh ke dalam pola perilaku yang agak kacau dan tidak terorganisir.

Itulah mengapa yang terbaik dilakukanr sedikit naskah tentang apa yang harus Anda katakan dan lakukan . Itu ya, itu harus sangat sederhana dan singkat, dengan dua atau tiga ide garis, dan tidak ada yang lain.Jika Anda menulis secara harfiah semua yang ingin Anda katakan, mungkin ini akan menimbulkan lebih banyak tekanan, karena mengingat semuanya adalah pekerjaan tambahan yang benar-benar tidak perlu Anda lakukan.

Sederhananya, ingatlah gagasan-gagasan yang menyusun permintaan maaf Anda dan ungkapkan mereka saat mereka keluar pada saat itu. Tentunya itu tidak akan sempurna, tetapi ini normal.

  • Mungkin Anda tertarik: "7 jenis kecemasan (penyebab dan gejala)"

7. Amati apa yang terjadi

Melihat bagaimana orang lain bereaksi setelah kita meminta maaf adalah, meskipun itu mungkin tidak tampak seperti itu, bagian terpenting dari proses belajar untuk mengatakan pengampunan. Alasannya adalah ini sebenarnya itu bukan sesuatu yang kita lakukan untuk diri kita sendiri , tetapi untuk orang lain. Itulah sebabnya sudut pandang kami akan membantu kami untuk menghilangkan ketidaksempurnaan cara berkomunikasi kami dan akan memungkinkan kami membantu orang lain dalam apa pun yang mereka butuhkan pada saat itu untuk merasa lebih baik.

Artikel Yang Berhubungan